Sukses

Beauty

Mengenal Sebaceous Filaments dan Perawatan Terbaik untuk Mengatasinya Menurut Dermatologis

Fimela.com, Jakarta Sering disamakan dengan komedo, pori-pori yang terlihat seperti bintik-bintik gelap kecil itu bisa jadi sebaceous filaments. Jika kamu ingin mengetahui lebih jauh pori-pori yang tersumbat pada tingkat yang dalam, kamu mungkin juga ingin mengetahui apakah kamu memiliki sebaceous filaments atau tidak, serta mempelajari lebih lanjut tentang apa itu dan apa yang dapat kamu lakukan untuk mengatasinya.

Jarang terdengar, sebaceous filaments sering dianggap komedo, padahal itu adalah dua hal yang berbeda. Cara mengatasinya pun juga berbeda dengan komedo. Kamu memiliki kelenjar sebaceous di kulit yang menghasilkan sebum, alias minyak. Sel-sel kulit dapat mengumpulkan campuran minyak, bakteri, dan rambut di dalam pori-pori, membentuk untaian seperti rambut di pori, inilah yang disebut dengan sebaceous filaments. Sebaceous filaments menyumbat pori-pori, tetapi jangan dibayangkan bahwa itu bisa jadi penghalang jalan yang kedap air melainkan bertekstur keropos, sehingga minyak dapat melewati sebaceous filaments untuk mencapai permukaan kulit kamu. Tentu ini bukan kabar baik untuk kulitmu.

Setiap orang pasti mendapat sebaceous filaments, menurut Marisa Garshick, M.D., seorang dokter kulit di New York. "Sebaceous filaments adalah proses alami dan normal," katanya. "Pada orang yang memiliki kulit yang sangat berminyak atau cenderung memiliki pori-pori yang membesar atau pori-pori yang tersumbat dengan mudah, sebaceous filaments mungkin lebih terlihat." Sebaceous filaments dapat sangat terlihat di hidung kamu dan juga dapat muncul di dagu, pipi, dahi, bahkan dada. 

Sebaceous Filaments

Dilansir dari shape.com pada permukaannya, sebaceous filaments memang terlihat mirip dengan komedo pada pandangan pertama. Namun, komedo memiliki warna yang lebih gelap dan terbentuk ketika sel-sel kulit mati dan minyak terkena udara dan teroksidasi, kata Deanne Mraz Robinson M.D. dari Modern Dermatology di Connecticut. Dari dekat, sebaceous filaments cenderung berwarna abu-abu. "Mereka lebih merupakan masalah kosmetik," kata Dr. Robinson.

Kamu tidak akan pernah sepenuhnya membersihkan kulit dari sebaceous filaments, tetapi kamu dapat mengambil langkah-langkah untuk membuatnya kurang terlihat. Seperti halnya komedo, pengelupasan atau yang biasa disebut dengan eksfoliasi adalah kuncinya. "Ketika kamu melakukan eksfoliasi menggunakan pencuci asam salisilat, setiap pengelupasan kimia, atau pengelupasan fisik, kamu akan membersihkan pori-pori, dan ketika membersihkan pori-pori tersebut akan membuat mereka kurang terlihat," kata Dr. Garshick. Jika kamu memperhatikan sebaceous filaments di hidung, kamu dapat menemukan pengobatan, misalnya masker arang yang dapat membantu mendetoksifikasi pori-pori dan mengangkat kotoran.

Penafian: Mulai dari nol hingga 60 dapat menjadi bumerang. "Ada dua alasan mengapa Anda tidak ingin melakukan eksfoliasi berlebihan," kata Dr. Garshick. "Anda tidak ingin mengiritasi kulit, dan Anda tidak ingin berpotensi memperdaya kulit untuk percaya bahwa itu kering, yang dapat menyebabkan kompensasi berlebihan dari produksi minyak."

Jika kamu ingin membuat sebaceous filaments kurang terlihat, Dr. Robinson merekomendasikan untuk mengkonfirmasi dengan ahli kecantikan untuk memastikan apakah mereka sebenarnya adalah sebaceous filaments atau bukan. Jangan menggunakan perawatan-perawatan DIY karena khawatir itu akan memperparah kondisi kulit kamu. "Selanjutnya saya akan menyarankan HydraFacial, yang menggunakan teknologi 'vakum' yang lembut untuk mengangkat puing-puing dari pori-pori," katanya. Kemudian, sebagai pemeliharaan, sesuaikan rutinitas perawatan kulit kamu untuk menjaga keseimbangan dalam hal produksi minyak.

Penulis: Iffah Nurahmah

#ChangeMaker

;
Loading