Sukses

Health

Mengenal Fenomena Keracunan Timbal Beserta Gejala dan Cara Penanganannya

Kebanyakan orang dengan keracunan timbal tidak menunjukkan gejala apapun, sehingga sebagian besar kasus tidak terdiagnosis. Baru setelah timbal dalam jumlah yang berbahaya menumpuk di dalam tubuh, banyak tanda dan gejala seperti kelelahan, lekas marah, dan nyeri mulai muncul.

Timbal adalah logam berat dan racun yang kuat. Logam tersebut bisa terakumulasi di dalam tubuh jika masuk ke mulut atau dihirup. Ia juga bisa masuk melalui celah di kulit atau melalui selaput lendir.

Timbal dapat merusak semua sistem tubuh, termasuk jantung, tulang, ginjal, gigi, usus, organ reproduksi, dan sistem saraf dan kekebalan. Anak kecil, terutama sebelum usia 6 tahun, sangat sensitif terhadap keracunan timbal. Hal itu dapat merusak perkembangan mental dan fisik secara permanen.

Sumber yang paling umum adalah cat berbahan dasar timbal dan pipa air di gedung-gedung tua, debu berbasis timbal, dan air, udara, atau tanah yang terkontaminasi. Partikel timbal dapat terkumpul di debu rumah tangga dan tanah kebun. Asap rokok juga dapat berkontribusi. 

Untuk lebih jelasnya, berikut Fimela.com akan mengulas fenomena keracunan timbal, mulai dari gejala hingga penanganannya. Dilansir dari Merdeka.com, simak ulasan selengkapnya di bawah ini. 

Gejala Keracunan Timbal

Gejala keracunan timbal biasanya muncul ketika timbal dalam jumlah yang berbahaya sudah ada di dalam tubuh. Kadang-kadang, ini dapat terjadi dari satu dosis tinggi, tetapi lebih sering terjadi secara bertahap.

Kadar timbal yang tinggi pada orang dewasa dan anak-anak dapat menyebabkan kerusakan pada ginjal dan sistem saraf pusat , yang pada akhirnya menyebabkan kejang, pingsan, koma, dan bahkan kematian. Gejala bervariasi antar kelompok umur yaitu sebagai berikut seperti yang dilansir dari Medical News Today:

Pada anak-anak

Tanda dan gejala keracunan timbal akut meliputi :

  • sakit perut dan muntah
  • penyakit kuning
  • kelesuan
  • diare hitam
  • ensefalopati, yang memengaruhi otak dan dapat menyebabkan kejang, koma, dan kematian

Pada orang dewasa

Berikut ini adalah gejala keracunan timbal pada orang dewasa:

  • sakit perut biasanya merupakan tanda pertama jika timbal dalam dosis tinggi tertelan
  • meningkatkan tekanan darah
  • nyeri sendi dan otot
  • sembelit
  • anemia
  • kesemutan, nyeri, dan mati rasa di ekstremitas
  • kehilangan ingatan dan penurunan fungsi mental
  • sakit kepala
  • halusinasi
  • rasa yang tidak biasa di mulut, sering digambarkan sebagai logam
  • kesulitan tidur
  • gangguan mood
  • penurunan volume dan kualitas sperma
  • keguguran atau kelahiran prematur
  • kaki atau pergelangan kaki jatuh, pada tahap selanjutnya

Penyebab Keracunan Timbal

Timbal adalah unsur alami yang ditemukan di kerak bumi. Aktivitas manusia seperti penambangan, pembakaran bahan bakar fosil, dan manufaktur telah membuatnya lebih luas dan dapat diakses. Jika timbal ada di udara sebagai polutan, timbal bisa hadir dalam debu.

Ini tidak lagi digunakan dalam cat atau bahan bakar di AS, tetapi masih ada di baterai, tembikar, pipa, solder, beberapa kosmetik, dan perhiasan.

Timbal sebagai unsur utama dalam cat dilarang pada tahun 1978, tetapi mungkin masih ada di beberapa rumah yang lebih tua. Mayoritas kasus keracunan timbal pada anak-anak disebabkan oleh konsumsi serpihan cat berbahan dasar timbal.

Perlengkapan pipa dan pipa kuningan yang dibuat atau disolder menggunakan timbal dan dapat melepaskan timbal ke dalam air keran. Sumber lain meliputi:

  • Tanah: Timbal yang masuk ke dalam tanah dari bensin atau cat berbasis timbal dapat bertahan selama bertahun-tahun. Area di sebelah tembok tua atau di sisi jalan dapat sangat terpengaruh.
  • Debu: Serpihan cat atau tanah yang terkontaminasi dapat membentuk partikel debu.
  • Mainan: Mainan lama mungkin telah diwarnai dengan cat berbasis timbal.
  • Kosmetik tradisional: Kohl, yang digunakan sebagai eyeliner, ternyata mengandung timbal tingkat tinggi.
  • Kaca patri: Pembuatan kaca patri melibatkan penggunaan solder timbal.
  • Tembikar: Beberapa glasir keramik mengandung timbal.
  • Merokok tembakau : Merokok aktif dan pasif telah dikaitkan dengan kadar timbal yang lebih tinggi dalam darah.

Cara Menangani Keracunan Timbal

Seperti kebanyakan jenis keracunan, langkah pertama adalah mengidentifikasi dan membuang sumber racun. Jika masalahnya adalah cat lama, mungkin yang terbaik adalah menyegel cat daripada mengirisnya, mengampelas atau membakarnya, yang dapat meningkatkan jumlah timbal di udara.

Jika mengeluarkan sumber tidak mengurangi kadar darah, hal berikut mungkin diperlukan:

  • Terapi khelasi: Ini melibatkan obat yang mengikat timah dan memungkinkannya dikeluarkan melalui urin atau feses.

Selain itu, jika ada kekhawatiran bahwa seseorang telah memakan timbal dalam jumlah yang mengancam jiwa dalam satu dosis, prosedur berikut mungkin diperlukan:

  • Irigasi usus: Membilas seluruh saluran pencernaan dengan larutan polietilen glikol volume besar.
  • Bilas lambung: Juga disebut hisap lambung atau pompa perut, ini melibatkan mencuci perut melalui tabung dan irigasi garam yang dimasukkan ke dalam tenggorokan.
What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
33 Kutipan The Chronicles of Narnia yang Inspiratif dalam Bahasa Inggris
Artikel Selanjutnya
4 Penyebab Rambut Lepek yang Perlu Diperhatikan Beserta Cara Mengatasinya