Sukses

Lifestyle

Karena Kanker, Ibu Ini Tak Bisa Memeluk Anaknya

Sebagai seorang ibu, tak bisa memeluk anak-anaknya sendiri adalah siksaan terberat bagi Emma Day. Ibu muda berusia 27 tahun ini tidak bisa memeluk ketiga anaknya karena perawatan medis yang tengah dilakoninya mengandung radioaktif yang membahayakan anak-anaknya.

Emma divonis mengidap kanker kelenjar gondok yang membuatnya harus mengonsumsi iodine dalam jumlah besar. Untuk menjalani perawatan ini, ia harus menginap di ruangan isolasi di rumah sakit. Ia bahkan harus menjaga jarak dengan orang lain sejauh 3 meter selama kurang lebih 5 hari.

(c) dailymail.co.uk

Emma harus menjaga jarak dengan anak-anaknya. (c) dailymail.co.uk

Tak berhenti sampai di situ, hidupnya jadi semakin sulit sejak dia mulai diijinkan pulang. Bukannya bahagia bisa bertemu dengan anak-anaknya, Emma justru dilarang untuk mendekati anaknya yang berusia 6 tahun dan si kembar yang baru berusia kurang dari setahun. Hal ini karena kontak fisik di antara mereka bisa menyebabkan kerusakan tubuh.

Melalui fase ini sangat sulit menurut Emma, karena bayi kembarnya masih dalam usia yang membutuhkan ibunya dan mereka belum bisa mengerti kondisi Emma. Berbeda dengan putrinya yang diberi penjelasan oleh seorang ahli kanker bahwa perawatan yang dilakukan Emma ini sangat penting.

(c) dailymail.co.uk

Sebelum perawatan, Emma masih bisa berdekatan dengan anak-anaknya. (c) dailymail.co.uk

Emma mengaku bahwa ia sangat merindukan anak-anaknya. "Aku merindukan mereka. Kupikir di rumah sakit itu lebih sulit, ternyata di rumah pun lebih sulit lagi karena aku bahkan tak bisa menyentuh dan memeluk anak-anakku," ujarnya. Ibu muda ini mengaku, ia juga harus menjaga agar selalu berada cukup jauh dari jangkauan anak-anaknya.

Untuk penyakit yang dialami Emma, ia memang harus menerima perawatan radioaktif iodine. Selama masa tersebut, sebaiknya pasien memang menjaga jarak dengan orang-orang di sekitarnya agar tak merusak sel-sel orang lain tersebut.

(c) dailymail.co.uk

Ketiga buah hati Emma yang sangat ia rindukan. (c) dailymail.co.uk

Bisa dibayangkan kerinduan Emma pada anak-anak kandungnya. Yang bisa menghiburnya saat ini hanyalah dukungan dari banyak orang yang membaca blog onlinenya dan mereka yang mendukungnya via telepon. "Aku mendapatkan banyak dukungan. Ini menakjubkan, tapi aku tidak sabar agar bisa segera kembali normal dan berpelukan dengan anak-anakku.".

Baca Juga

Marjorie Hemmerde, Nenek Yang Temukan Cinta Sejati di Usia Seabad

Niloofar Rhmani, Pilot Cantik Pertama Afghanistan

Ibu Kreatif Membuat Gambar Anaknya Jadi Boneka Lucu

Kisah Nyata Persaudaraan Sejati Conner dan Cayden Long

Meski Kerap Hilang Ingatan, Pasangan Ini Kompak Merawat Anak

Gadis Ini Mampu Memutar Kakinya Setelah Sembuh Dari Kanker

(vem/gil)
Loading
Artikel Selanjutnya
Pasangan Suami Istri Dikaruniai 9 Anak dalam 3 Tahun, Begini Kisahnya