Sukses

Lifestyle

Ini Alasan Mengapa Kamu Harus Berhenti Konsumsi Daging Merah

Fimela.com, Jakarta Daging merah adalah makanan pokok klasik dari Amerika. Dari drive-through makanan cepat saji hingga restoran steak yang mewah, tidak ada kekurangan daging sapi, babi, sapi muda, dan banyak lagi yang tersedia untuk pembelian juga konsumsi.

Jadi, apakah kamu suka burger keju yang besar dengan daging yang juicy atau ingin sekali potongan steak yang tebal? Ada banyak pilihan untuk menjadi alternatif pengganti makanan berbahan dasar daging favoritmu.

Ya, ini adalah sesuatu yang perlu diwaspadai oleh pencinta daging merah. Dilansir dari thelist.com, menurut Dr. Sarah Hull, ahli jantung di Yale Medicine, sebaiknya kamu menghindari daging merah olahan dan meminimalisir konsumsi daging merah secara keseluruhan. Konsumsi daging merah dalam bentuk olahan terkait dengan sejumlah masalah kesehatan.

Daging merah bisa menyebabakan penyakit jantung

Menurut Dr. Hull, konsumsi daging merah juga terkait dengan penyakit jantung, sesuatu yang tidak ingin didengar oleh pencinta hot dog. Sungguh menyedihkan bukan?

Selain saran medis Dr. Hull, beberapa penelitian telah menemukan hubungan antara membanting slider sosis dan peningkatan risiko masalah jantung. Misalnya, sebuah studi di Circulation: Heart Failure menemukan bahwa pria Swedia yang makan daging merah olahan berisiko lebih tinggi mengalami gagal jantung.

Selain itu, sebuah penelitian yang dilakukan di Klinik Cleveland menemukan bahwa orang yang makan daging merah memiliki tingkat produk sampingan diet yang lebih tinggi yang disebut TMAO dalam tubuh mereka, yang telah semakin dikaitkan dengan penyakit jantung.

Tinggi Lemak Jenuh

Mentega, keju, es krim, dan daging asap. Apa kesamaan semua makanan ini? Selain lezat, semua makanan ini kaya akan lemak jenuh. Mengingat bahwa manusia yang terprogram untuk menikmati rasa makanan yang kaya lemak, menurut bab dalam Fat Detection, rasa, tekstur, dan efek pasca pencernaan, sangat logis bahwa makanan ini akan terasa begitu enak. Apakah ada yang lebih baik dari burger keju daging ketika kamu kelaparan di akhir hari kerja?

Namun sayang, menurut ahli gizi Rachel Fine, lemak jenuh bukanlah sesuatu yang ingin kamu konsumsi terlalu banyak karena dapat meningkatkan penyakit jantung. Mengingat daging merah mengandung lemak jenuh tinggi, kamu pasti ingin menghindari makan itu terlalu banyak. Jadi meskipun burger keju itu mungkin sesuatu yang Anda nantikan setiap hari, kamu mungkin lebih baik mengganti daging sapi dengan kalkun atau burger nabati agar lebih aman.

#Growfearless with FIMELA

;
Loading