Sukses

Lifestyle

Kondisi Penyebaran Virus Corona di Singapura Mencemaskan, WNI Harap Berhati-Hati Jika Berkunjung

Fimela.com, Jakarta Pemerintah Singapura melalui Perdana Menteri Lee Hsien Loong secara langsung menyampaikan pernyataannya yang di bagikan melalui jejaring media sosial, menyampaikan status kewaspadaan atas penyebaran infeksi virus corona yang meningkat dari kuning menjadi orange.

Status ini di bawah status Merah yang paling berbahaya. Kondisi orange menunjukkan adanya gangguan sedang, penyakitnya berat, menyebar dengan mudah tetapi belum menyebar secara luas di Singapura.

Prof. Ari Fahrial Syam selaku Akademisi Dan Praktisi Klinis mengatakan hal ini memang mencemaskan masyarakat Singapura, bahkan hingga memborong belanjaan sehari-hari untuk stok di rumah. "Pemerintah Singapura memang yang pertama kali menolak warga China untuk masuk Singapura termasuk warga asing yang dalam 14 hari habis berkunjung ke China," dalam siaran pers yang diterima Fimela.com

Kondisi penyebaran virus corona yang memburuk ini juga diperkuat bahwa ada kasus baru yang terjadi di luar negeri antara lain negara Perancis yang diduga penularan terjadi saat berada di Singapura. Pemerintah Indonesia sendiri melalui Menteri Luar Negeri sudah memberikan peringatan bagi WNI yang berada di Singapura. Laporan tanggal 10 Februari 2020, jumlah kasus di Singapura terus meningkat sampai mencapai 43 orang.

Tiga kasus baru di Singapura tidak ada riwayat perjalanan ke China. Memang hasil evaluasi dari 43 kasus di Singapura, 51% berasal dari transmisi lokal. Enam orang yang positif dalam kondisi kritis. Enam orang boleh pulang dari RS karena dinyatakan sehat. 

"Kasus yang tertular ada yang penjaja toko, guru, tour guide, supir taxi dan sekelompok orang yang tertular dari suatu konferensi di Hotel Grand Hyatt Singapura," tambahnya.

Harus berhati-hati bagi WNI

Kondisi ini memang juga bisa mencemaskan bagi WNI yang biasa melakukan pemeriksaan kesehatan rutin ke Singapura. "Apalagi buat WNI yang mempunyai penyakit kronis tentu lebih berisiko untuk tertular infeksi koronavirus," ucapnya.

Laporan ilmiah terakhir yang dipublikasi pada jurnal JAMA per tanggal 7 Februari 2020, dari 138 pasien yang di rawat di RS Zhongnan dari Wuhan University di Wuhan ternyata 46.4 % pasien yang dirawat mempunyai penyakit penyerta hipertensi, penyakit jantung, stroke,kanker,diabetes mellitus, gagal ginjal bahkan ada yang dengan HIV.

Sehingga masyarakat Indonesia yang akan berkunjung ke Singapura harus berpikir kembali saat ini. Laporan dari JAMA juga menyebutkan bahwa dari 138 pasien tersebut pada 57 pasien tertular di RS, 40 pasien petugas kesehatan dan 17 pasien yang sedang dirawat di rumah sakit tertular oleh infeksi.

"Perkembangan terakhir ini harus terus dicermati mengingat tingkat mobilisasi orang Indonesia dengan berbagai kepentingan cukup tinggi ke Singapura," tutup Prof. Ari.

 

#Changemakers

Loading
Artikel Selanjutnya
Tidak Menyebar Luas, Virus Corona Varian B1525 Ditemukan di Batam
Artikel Selanjutnya
Virus Corona E484K Ditemukan di Indonesia, Turunkan Efikasi Vaksin COVID-19?