Sukses

Lifestyle

Yang Harus Diketahui Perempuan Hamil Tentang Virus Corona

Fimela.com, Jakarta Wabah virus corona menyebar dengan cepat, hal ini tentu mengakibatkan kecemasan di masyarakat. Apalagi bagi ibu hamil, yang rentan terhadap paparan infeksi selama masa kehamilannya, dengan merebaknya virus corona, tentu menimbulkan sejumlah pertanyaan tentang kesehetan tubuh ibu dan bayi dalam kandungan.

Seperti yang dilansir dari Nytmes.com, ibu hamil memang mudah terserang infeksi saluran pernafasan, dan di saat terinfeksi, maka akan mempengaruhi kesehatan ibu dan bayi. Tapi, bagaimana dengan virus corona?

Hingga saat ini, belum banyak informasi yang memaparkan tentang ibu hamil yang menderita virus corona dan penularannya terhadap bayi dalam kandungan. Namun, analisa terhadap 147 perempuan, ternyata hanya 8% yang mengalami kondisi parah dan 1% dalam kondisi kritis. Hal ini dipaparkan oleh WHO beberapa waktu lalu. 

Saat ini, terlalu cepat untuk mengetahui konsekuensi bagi perempuan hamil dan bayinya. Tapi sejauh ini setidaknya, bayi yang lahir dari perempuan yang terinfeksi tampak bebas dari virus dan terlihat sehat saat lahir, menurut sebuah penelitian terhadap sembilan perempuan hamil dan bayi mereka yang diterbitkan bulan lalu di The Lancet. 

Penularan virus corona bagi ibu hamil

"Untungnya, tidak ada bukti penularan vertikal dari ibu ke anak," ungkap Dr Wei Zhang, ahli epidemiologi di Universitas Northwestern dan salah satu penulis studi Lancet. Tetapi seperti yang dicatat oleh Dr. Zhang sendiri, penelitian ini kecil. Dan tdak sepenuhnya bisa dijadikan pedoman apa pun tentang efek infeksi pada perempuan di tahap awal kehamilan.

Demam pada awal kehamilan berhubungan dengan cacat lahir dan dengan beberapa kondisi perkembangan. Beberapa virus dapat memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi janin. Zika, misalnya, dapat menyebabkan kepala kecil yang tidak biasa, dan Ebola bisa mematikan.

Pandemi flu 1918 dan 1957 memiliki tingkat kematian antara 30 dan 50 persen di antara perempuan hamil. Kecenderungan pada perempuan hamil yang terinfeksi SARS, kerabat terdekat dari coronavirus baru, tidak lagi meyakinkan: Dalam sebuah penelitian kecil terhadap 12 perempuan hamil di Hong Kong yang mengembangkan SARS selama wabah 2003, tiga meninggal, dan empat dari tujuh perempuan. yang pada trimester pertama mengalami keguguran spontan.

Statistik WHO untuk coronavirus baru dan penelitian Dr. Zhang keduanya menawarkan alasan untuk optimisme, tetapi data dari jumlah yang lebih besar sangat penting, kata para ahli.

"Kami tahu bahwa kami akan memiliki banyak perempuan hamil dengan coronavirus." kata Dr. Denise Jamieson, ketua ginekologi dan kebidanan di Emory University. "Ini akan menjadi penting bahwa sistem pengawasan mengumpulkan informasi tentang status kehamilan."

 

Masih dalam tahap penelitian lebih lanjut

Jamieson adalah satu dari tiga ahli yang menyusun pedoman American College of Obstetricians and Gynecologists untuk merawat perempuan hamil yang terinfeksi virus corona. Di antara praktik terbaik lainnya, pedoman meminta dokter untuk memeriksa perempuan hamil sebelum masuk di ruang tunggu, sehingga bagi yang merasakan gejala dapat menunggu di area yang terpisah dari pasien lain.

Perempuan hamil juga harus mengambil tindakan pencegahan yang sama seperti orang lain tetapi biarkan dokter mereka segera tahu jika mereka mengalami gejala apa pun, kata Dr. Jamieson.

Para ibu yang terinfeksi dalam studi Dr. Zhang's Lancet akan diisolasi dari bayi mereka. Para perempuan juga akan melahirkan melalui operasi caesar untuk meminimalkan paparan virus pada bayi baru lahir. Kolaborator Dr. Zhang di Wuhan, pusat epidemi, menguji darah tali pusat, usap tenggorokan dari bayi, ASI dan cairan ketuban."Kami tidak melihat bukti virus," kata Dr. Zhang.

Dalam laporan lain tentang bayi yang terinfeksi, termasuk penelitian terhadap 10 bayi yang baru lahir dengan komplikasi serius, bayi tersebut diuji beberapa jam setelah mereka lahir atau mungkin telah melakukan kontak langsung dengan ibu yang terinfeksi karena perempuan tersebut tidak didiagnosis sebelum melahirkan, kata Dr. Zhang .

"Jika kita memiliki isolasi yang tepat dan protokol yang ketat, harus ada peluang bagus untuk memiliki bayi yang sehat," katanya.

Zhang dengan hati-hati menekankan bahwa studinya menawarkan "kabar baik" hanya untuk perempuan di akhir kehamilan. "Kita harus sangat berhati-hati untuk tidak menyesatkan kelompok perempuan hamil lainnya," katanya. "Kami tidak tahu efek nyata virus pada masa awal kehamilan."

 

Mempersiapkan vaksin

Jika perempuan pada tahap awal kehamilan ternyata berisiko, mereka akan menjadi kandidat utama untuk vaksin. Uji coba pertama untuk vaksin diharapkan akan dimulai akhir bulan ini, tapi tidak untuk perempuan hamil

Perempuan hamil akan masuk ke tahap pengembangan vaksin ini, kata Dr. Ruth Karron, seorang ahli vaksinasi di Universitas Johns Hopkins dan salah satu pimpinan pedoman PREVENT untuk memasukkan wanita hamil dalam uji klinis.

Untuk vaksin yang ditawarkan kepada perempuan hamil, para ilmuwan harus terlebih dahulu menyeimbangkan risiko dan manfaat; dalam hal ini, katanya, keduanya tidak diketahui. Para peneliti perlu mengetahui sifat dan prevalensi penyakit pada perempuan hamil serta setiap efek samping yang berpotensi berbahaya dari vaksin, seperti demam. Para peneliti harus merencanakan untuk memasukkan wanita hamil dalam percobaan berikutnya.

#ChangeMaker

;
Loading