Sukses

Lifestyle

Gempa 5,4 M di Rangkasbitung Terasa Getarannya Sampai Jakarta

Fimela.com, Jakarta Gempa berkekuatan Magnitudo 5,4 yang berpusat di Rangkasbitung, Lebak, Banten dirasakan warga di wilayah Jakarta, Depok, dan sekitarnya pada Selasa (7/7/2020). BMKG menyatakan gempa  yang tidak berpotensi tersebut terjadi pada pukul 11.44 WIB.

"Pusat gempa berada di 18 km barat daya Rangkas Bitung, Banten, 95 km barat daya Jakarta, dengan kedalaman 82 Km. Gempa tidak berpotensi tsunami,” tulis BMKG melansir dari Liputan6.com.

 

Getaran gempa Rangkasbitung dirasakan sampai Kuningan, Jakarta Selatan dan daerah Menteng, Jakarta Pusat. Meski getaran terasa kilat, namun terasa nyata.

"Kirain getaran dari samping rumah karena lagi dibangun, enggak tahunya gempa," ujar Nabila yang tinggal di Kuningan, Jakarta Selatan.

"Iya, terasa getarnya sampai di Menteng, rasanya seperti kereta api lewat," sambung Adinda.

Fenomena Langka, Ini 4 Fakta Terjadinya Gempa di Perairan Utara Jawa

Pada Selasa pagi (7/7) pukul 5.54, warga Jawa yang khususnya tinggal di wilayah Jawa Tengah dikejutkan oleh sebuah gempa berkekuatan 6,1 Skala Richter yang berpusat di perairan Laut Jawa tepatnya 53 km arah barat laut Kota Jepara dengan kedalaman 578 km.

Menurut keterangan BMKG, gempa tersebut tidak berpotensi terjadinya tsunami. Walau begitu, cakupan getaran itu terasa cukup luas hingga wilayah Bali.

Namun, gempa yang terjadi pagi itu sebenarnya merupakan fenomena yang cukup langka mengingat pusat gempa berada di perairan utara Jawa. Padahal biasanya, gempa yang mengguncang Jawa berpusat di perairan selatan Jawa yang dekat dengan zona subduksi Lempeng Indo-Australia dengan Lempeng Eurasia.

Lalu, kenapa bisa terjadi gempa di perairan utara Jawa? Berikut selengkapnya melansir dari merdeka.com;

Gempa yang mengguncang Pulau Jawa biasanya berpusat di perairan selatan karena letaknya yang dekat dengan zona subduksi. Beberapa gempa itu juga terkadang disertai gelombang tsunami. Walau begitu, bukan berarti wilayah perairan utara Pulau Jawa tidak bebas dari ancaman bencana itu.

Pada 2018, Kepala Bidang Informasi Gempa Bumi dan Peringatan Dini Tsunami BMKG Daryono mengatakan gempa bumi yang berpusat di Laut Jawa merupakan fenomena langka yang menarik karena kejadian tersebut jarang terjadi. Dia merujuk pada peristiwa gempa 5,3 SR yang terjadi pada 119 km sebelah utara Kota Indramayu dengan kedalaman sekitar 625 km.

“Meskipun gempa dengan pusat gempa yang dalam di utara Indramayu ini tidak berdampak, namun peristiwa ini sangat menarik untuk dicermati dalam konteks ilmu kegempaan atau seismologi,” kata Daryono dikutip dari Liputan6.com pada 23 Juni 2018.

Pengaruh pergerakan lempeng

Walaupun jauh dari zona subduksi Lempeng Indo-Australia dengan Eurasia, gempa yang terjadi di perairan utara Pulau Jawa tak bisa lepas dari pengaruh pergerakan kedua lempeng tersebut. Merujuk pada gempa Februari 2020 yang terjadi di 69 km timur laut Bangkalan, Madura, gempa itu terjadi akibat pergerakan Lempeng Indo-Australia yang menujam ke bawah Lempeng Eurasia.

Dilansir dari Esdm.go.id, gempa yang terjadi di Laut Jawa dengan kekuatan 6,2 dan kedalaman 592,2 km itu dikategorikan sebagai gempa bumi dalam (deep-focus earthquake). Namun karena pusat gempanya cukup dalam, guncangannya akan dirasakan lebih meluas.

“Aktifnya deep-focus earthquake di Laut Jawa ini menjadi petunjuk bagi kita semua bahwa proses subduksi lempeng di zona subduksi dangkal, menengah, dan dalam Pulau Jawa masih sangat aktif,” jelas Daryono pada 2018.

Titik rawan gempa meningkat

Dilansir dari merdeka.com pada 26 Januari 2018, titik rawan gempa di Indonesia meningkat secara signifikan sejak 2010, tak terkecuali di wilayah pantai utara Jawa. Bahkan pada 2017, titik rawan gempa di wilayah tersebut meningkat sebanyak 27 titik.

“Peningkatan jumlah sesar aktif cukup signifikan pada jalur utara Jawa mulai dari Cirebon-Semarang-Surabaya,” kata Kepala Penelitian dan Pengembangan Kementerian PUPR Danis H. Sumadilaga.

Riwayat gempa Laut Jawa

Peristiwa gempa di perairan utara Pulau Jawa seperti yang terjadi di Jepara bukanlah yang pertama kali terjadi. Pada 19 Oktober 2016, gempa berkekuatan 6,7 Skala Richter (SR) terjadi di utara Jawa Barat dengan kedalaman 615 km di bawah permukaan laut. Sementara itu pada 23 Juni 2019 terjadi gempa yang berpusat di sebelah utara Indramayu dengan kekuatan 5,3 SR dengan kedalaman 625 km.

Ada pula gempa berkekuatan 4,2 SR dengan kedalaman 673 km yang pusatnya berada di 19 km sebelah barat laut perairan Tuban pada 11 Juni 2020. Selain itu, ada pula gempa berkekuatan 6,2 SR dengan kedalaman 592,2 km di sebelah timur laut Bangkalan yang terjadi pada 6 Februari 2020.

;
Loading

Live Streaming

Powered by