Sukses

Lifestyle

Selama Pandemi Covid-19, Kapan Membawa Anak dengan Kanker ke Rumah Sakit?

ringkasan

  • Penelitian menunjukkan, pandemi Covid-19 membuat tertundanya konsultasi dan tindakan untuk anak-anak dengan penyakit kanker
  • Pasien kanker anak harus tetap berobat rutin sesuai jadwal. Ada cara yang bisa dilakukan jika pergi ke rumah sakit tidak memungkinkan.

Fimela.com, Jakarta Penambahan kasus positif Covid-19 di Indonesia setiap hariny masih tinggi. Kewaspadaan tentu ditingkatan dengan melakukan protokol kesehatan. Anak-anak pun menjadi golongan yang rentang terinfeksi virus ini, terutama anak dengan penyakit  kanker.

Padahal, anak mengidap kanker harus rutin ke rumah sakit untuk menjalani tindakan maupun pengobatan.  Dr. Murti Andriastuti SpA(K) dari Divisi Hematologi-Onkologi Departemen Ilmu Kesehatan Anak, FKUI-RSCM dalam seri webinar Yayasan Onkologi Anak Indonesia (YOAI),  sejak ada kelonggaran PSBB angka kejadian Covid-19 pada anak terus meningkat. 

“Meskipun angka kasus pada anak tidak terlalu tinggi (1-7%) tetapi case fatality rate anak cukup tinggi. Dan biasanya pada anak tidak menunjukkan gejala,” jelas dokter yang biasa disapa dokter Andri.

Sekitar 44% kasus Covid-19 pada anak memiliki kontak erat dengan orang dewasa yang positif. Oleh karena itu, orang dewasa harus hati-hati dan mematuhi protokol pencegahan Covid-19 dan menggunakan masker saat ke luar rumah agar tidak menularkan anak-anak.

Dampak Covid-19 pada Pasien Kanker Anak

Data penelitian tentang kasus Covid-19 pada anak belum banyak. Namun ada dari Amerika Serikat, tepatnya dari data Regsitri St Jude Hospital melibatkan 793 anak dengan kanker.

Penelitian menunjukkan, pandemi Covid-19 membuat tertundanya konsultasi dan tindakan untuk anak-anak dengan penyakit kanker. Beberapa jenis tindakan yang tertunda, misalnya operasi kanker, radioterapi, tranplatasii sel punca dan lain-lain.

“Penyebabnya antara lain banyak rumah sakit yang merawat pasien Covid-19 sehingga perawatan untuk pasien lain menjadi berkurang. Banyak dokter juga disibukkan dengan Covid. Bahkan dokter senior pun dilarang praktek karena termasuk kelompok yang rentan tertular,” jelas dr. Andri.

Dampak lainnya adalah ketersediaan obat kemoterapi yang berkurang, sehingga rejimen harus diubah. Semua ini berdampak pada pasien kanker anak.

Anak dengan kanker yang tertular Covid-19, lanjut dr. Andri, berisiko mengalami penyakit yang lebih berat apabila terinfeksi virus corona. Hal ini karena anak dengan kanker memiliki daya tahan tubuh yang lemah (imunokompromais). Dari data yang sama terlihat bahwa anak-anak berusia 5-9 tahun dalah yang paling berisiko tertular. Sebagian besar adalah penderita leukemia jenis ALL. “Anak yang terkena Covid-19 bisa saja memiliki gejala tidak khas, seperti batuk pilek biasa disertai nyeri tenggorokan. Karena gejalanya tidak khas sehingga tidak langsung terdiagnosis,” ujar dr. Andri.

Namun, pada anak dengan kanker yang terpapar Covid-19, gejalanya berat dan krtitis 8% lebih tinggi dibandingkan anak tanpa kanker. Dengan perawatan tepat, rata-rata mereka bisa pulang dari rumah sakit kurang dari 30 hari.

 

Pengobatan Kanker pada Anak selama Pandemi

Dr. Andri menjelaskan, pasien kanker anak harus tetap berobat rutin sesuai jadwal. Ada cara yang bisa dilakukan jika pergi ke rumah sakit tidak memungkinkan. Salah satunya dengan menyesuaikan jadwal konsultasi dengan telemedicine.

“Secara umum, pengobatan tetap dilanjutkan. Jika memungkinkan minta dokter memperpanjang stok obat kanker yang jenis oral, sehingga bisa untuk digunakan beberapa bulan,” kata dr. Andri.

Jika ada tanda kegawatan seperti demam tinggi, sesak napas, diare, mual dan muntah, kejang atau perdarahan, maka anak harus segera ke rumah sakit. Tanda darurat ini menunjukkan anak harus segera ditangani tenaga medis karena kemungkinan memerlukan tindakan seperti transfusi, infus atau pemberian antibiotik secepat mungkin.

“Tidak perlu takut untuk membawa pasien kanker anak ke rumah sakit karena rumah sakit memiliki protokol ketat mencegah penularan dengan skrining rutin bagi yang berisiko. Pelayanan juga dibedakan menjadi zona pasien Covid-19 dan non Covid-19,” pungkas dr. Andri. 

 

#changemaker

;
Loading