Sukses

Lifestyle

FIMELA FEST 2020: Ciri Tidak Mencintai Diri Sendiri Karena Suatu Hubungan

Fimela.com, Jakarta Perempuan khususnya cenderung kehilangan diri sendiri ketika membangun suatu hubungan dengan orang lain. Mudah mengorbankan diri dalam hubungan tersebut, mengalah demi pasangan bahagia.

Jika kita tetap tinggal pada hubungan tersebut, berisiko hanya menjadi 'cangkang kosong', merasa tidak berdaya dan cemas atau tertekan. Padahal, hubungan yang baik dan sehat jika kita masih mencintai diri sendiri.

Namun terkadang kita tidak sadar jika mulai perlahan kehilangan diri sendiri. Agar hal tidak terjadi, berikut tanda-tanda jika sahabat Fimela mulai kehilangan diri akibat suatu hubungan dan masih mencintai diri sendiri, melansir psychologytoday.com.

1. Bagaimana Kita Kehilangan Diri

Secara bertahap dengan cara-cara kecil, kita akan kehilangan diri. Itu bisa dimulai dengan ingin menyenangkan orang yang kita cintai dan menghabiskan banyak waktu kita bersama, sampai-sampai tidak ada waktu sendiri.

Namun, orang dewasa yang matang secara emosional tidak menghentikan aktivitas mereka, menyerahkan hidup mereka, atau mengabaikan perilaku pasangan mereka yang tidak pantas, meskipun daya tarik fisik yang kuat.

2. Tahapan Kehilangan Dirimu

Banyak orang melakukannya dengan baik, tetapi sekali dalam suatu hubungan, mereka mulai kehilangan otonomi mereka, tidak membuat gelombang, dan bersama dan menyenangkan pasangan mereka.

Ketika ada "chemistry", mereka mengabaikan indikator negatif yang mungkin menjadi peringatan untuk tidak terlibat. Karenanya, kita menjadi semakin disibukkan dan bergantung pada orang yang kita cintai.

Keinginan untuk menyenangkan bisa menimbulkan obsesi. Kebutuhan kita akan koneksi dapat membuat penyangkalan tentang perilaku pasangan kita dan membuat kita meragukan persepsi kita sendiri. Batasan menjadi kabur sehingga mulai menerima sudut pandang pasangan.

Jika pasangan kita kasar, keraguan diri kita tumbuh dan harga diri kita menyusut.

3. Lost Self

Karena identitas kita direferensikan secara eksternal, kita memprioritaskan hubungan di atas diri sendiri. Dalam hubungan penting, kita takut kehilangan hubungan dengan orang lain atau persetujuan mereka. Dengan pasangan kita, kita mengorbankan diri terus menerus dengan cara-cara kecil dan besar ― dari konsesi yang tidak berarti hingga melepaskan karier, memutuskan kerabat, atau memaafkan atau berpartisipasi dalam perilaku tidak etis yang sebelumnya tampak tidak terbayangkan.

4. Hubungan yang Menyesatkan

Gejala-gejala ini diperburuk dalam hubungan otoriter, di mana keputusan berkisar pada kebutuhan dan otoritas satu orang. Ini adalah tipikal hubungan yang melecehkan, di mana pasangan kita membuat tuntutan secara terus menerus. Ketika pasangan ngotot, rasanya kita harus memilih antara diri sendiri dan hubungan.

Mudah menyerahkan diri pada pasangan, diri kita tidak terlihat, tidak lagi menjadi orang yang terpisah dengan kebutuhan dan keinginan independen.

 

#changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
Jelajah 63 Makanan Penutup di Jakarta Dessert Week Bisa Dibeli Online
Artikel Selanjutnya
Tak Akan Lari Uang Kukejar, Aku Percaya Uang akan Ada Saat Kubutuhkan