Sukses

News & Entertainment

Sidang Perkara Gatot Brajamusti Gagal Digelar, Hakim Naik Pitam

Bintang.com, Jakarta Sidang kasus Gatot Brajamusti belum selesai. Sidang beragendakan pembacaan tuntutan kasus kepemilikan senjata api ilegal dan satwa liar yang menjerat Gatot Brajamusti kembali ditunda. Ini merupakan kali keenam sidang beragenda sama ditunda akibat ketidaksiapan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Tak hanya belum menyiapkan berkas tuntutan, JPU juga tak bisa menghadirkan terdakwa Gatot Brajamusti ke persidangan. Dua hal tersebut menjadi sebab ditundanya sidang tuntutan mantan guru spiritual Reza Artamevia itu.

Saat mendengar alasan JPU, hakim ketua Guntur langsung naik pitam. Ia mengaku kecewa berat dengan persiapan berkas tuntutan yang terasa berlarut-larut. "Kok enggak profesional? Jadi harus tunggu putus dulu? Saudara tidak dapat menghadirkan terdakwa jadi sidang tidak dapat dilanjutkan. Masalah tuntutan selesai tidak selesai itu urusan anda," ujar Guntur dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).

Akibatnya, sidang persidangan itu harus ditunda untuk keenam kalinya pada Selasa, 3 April 2018 mendatang. Agenda sidang hari ini pun ditutup dengan suasana tegang akibat nada bicara hakim ketua yang meninggi. "Jadi, sidang saya tunda, nomor 994, ini perkara, dengan alasan penuntut umum tidak dapat menghadirkan terdakwa di muka persidangan menjadi Selasa, tanggal 3 April 2018," ujar Achmad Guntur.

Sebelumnya, sidang pembacaan tuntutan terhadap Gatot Brajamusti dalam kasus asusila baru dilakukan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (14/3/2018). Gatot Brajamusti yang dikenal sebagai pengusaha dan guru spiritual artis, dituntut 15 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsider satu tahun kurungan. Dalam tuntutan, Gatot Brajamusti dianggap melanggar Pasal 81 Ayat 2 UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Juncto Pasal 64 Ayat 1 KUHP. (Reporter : Fajarina Nurin/Liputan6.com)

Loading