Sukses

Lifestyle

4 Jenis Kepribadian Ekstrover yang Perlu Diketahui

Fimela.com, Jakarta Berdasarkan penelitian psikolog Jonathan Check terdapat 4 jenis introver, sedangkan menurut teori kepribadian Carl Jung, ada 4 tipe ekstrover yang berbeda. Carl Jung menyaarankan agar semua orang berada di suatu tempat dalam spektrum introversi dan ektroversi, yang juga menekankan gagasan bahwa tidak ada dua introver atau ekstrover yang sama persis. Dengan kata lain, mirip dengan bagaimana introversi sering menampilkan elemen misteri yang dibangun di atas lapisan tersembunyi yang dapat diurai oleh orang lain dari waktu ke waktu, ekstrover juga sama memiliki banyak segi. Berikut ini ada beberapa jenis ekstrover.

Sensor Ekstrover (ES)

Sensor ekstrover senang dirangsang oleh informasi yang mereka dapatkan di dunia fisik yang mengelilinginya. Mereka menggunakan panca indera (lihat, sentuh, dengan, rasakan dan cium) untuk memahami apa yang terjadi dan belajar yang terbaik dari mereka. Alih-alih berfokus pada berhipotesis dan berteori, sensor ekstrover mempercayai pengalaman pribadi mereka terlebih dahulu dan terutama ketika menguraikan makna kebenaran bagi mereka.

Sensor ekstrover lebih suka melakukan aktivitas langsung, seperti olahraga atau aktivitas lain yang memberikan stimulasi fisik yang intens. Ini adalah tipe orang ekstrover yang memiliki ikatan yang lebih baik dengan orang lain ketika mereka dapat melakukan sesuatu yang menyenangkan bersama daripada melakukan percakapan yang panjang dan mengunggah pikiran. Itu tidak berarti mereka tidak dapat terlibat dalam percakapan yang berarti, mereka hanya tidak memerlukannya sebanyak ketika mereka membangun kedekatan melalui melakukan suatu kegiatan dan berbagi momen itu dengan teman, keluarga, dan orang penting lainnya.

Sensor ektrover sering penuh petualangan dan mengambil risiko terbesar. Karena mereka cenderung bosan dengan mudah ketika mereka tidak melakukan sesuatu, mereka memiliki kecenderungan untuk pengalaman baru. Mereka memprioritaskan berada di lingkungan yang menawarkan cukup banyak kegembiraan yang membuat mereka tertarik.

Intuitors Ekstrover

Alih-alih mendapatkan energi dari mengambil informasi tentang dunia fisik, para introver-ekstrover menikmati menggali ide-ide abstrak dan berfokus pada apa-jika dan kemungkinan, daripada apa yang sebenarnya ada. Tipe ekstrover ini distimulasi dari debat persahabatan dan percakapan intelektual yang mendalam di mana mereka bisa berdiskusi dan bertukar ide dengan orang lain. Jika para introver merasa bosan atau tidak terpenuhi dalam percakapan yang mandek yang mencapai jalan buntu, maka mereka tidak memiliki masalah pergi sendiri untuk mengejar dan mempertahankan ide-ide mereka sendiri dengan mencari sumber lain.

Tidak seperti sensor ekstrover yang terlibat dalam pertemuan sosial untuk energi murni dan kegembiraannya, intuisi ektrover suka memanggil kemungkinan apa yang mungkin terungkap. Mereka pergi ke pesta karena mereka dirangsang oleh apa yang belum terjadi atau apa yang berpotensi terjadi. Dirimu sering dapat melihat intuitor yang ekstrover jika dirimu menemukan seseorang berbicara tentang ide-ide abstrak daripada peristiwa sehari-hari.

Perasaan Ekstrover

Perasaan ekstrover sangat berorientasi pada orang. Mereka menikmati berada di sekitar orang karena mereka memberi mereka kesempatan untuk belajar tentang mereka serta berbagi pengalaman satu sama lain. Meskipun perasa ekstrover kadang-kadang membutuhkan waktu mereka sendiri untuk mengisi ulang seperti ekstrover dan introver, mereka membutuhkan paling sedikit waktu sendirian, karena berbeda di sekitar orang lain memberi mereka perasaan tujuan dan pemenuhan. Orang-orang esktrover jenis ini bersemangat membangun koneksi baru ketika mereka berpartisipasi dalam acara sosial. Mereka sangat akomodatif dan selalu memperhatikan orang lain, memastikan semua bahagia. Perasaan ekstrover adalah pembicara yang sangat baik dan dapay beradaptasi dengan ringan maupun dalam.

Ekstrover Pemikir

Para pemikir ekstrover muncul sebagai pemimpin alami dengan sifat tegas dan percaya diri mereka. Mereka mengahargai logika pertama dan terutama fokus pada menghasilkan hasil. Mereka menikmati menikmati menciptakan sistem terstruktur yang berjalan secara efisien dan individu yang berorientasi pada tujuan. Pemikir ekstrover sering kali terlalu berprestasi, karena mereka mendapatkan energi dari kerja keras untuk mencapai tujuan dan impian yang membuat mereka merasa capai. Mereka didorong oleh tantangan baru dan senang menemukan solusi untuk masalah yang sulit.

Pemikir yang ekstrover menyukai bisnis dan berpartisipasi dalam acara sosial untuk peluang jaringan yang mereka berikan. Mereka mendapatkan energi karena bisa naik tangga sosial setiap kesempatan yang mereka dapatkan. Meskipun orang lain sering menemukan mereka bersikap agresif atau sombong, melalui penacapaian tujuan, pemikir ekstrover mendapatkan sebagian besar energi mereka dari yang menghidupkan rasa tujuan dan kepuasan mereka.

Nah, itu tadi beberapa jenis ekstrover, karena setiap memiliki sikap yang berbeda dan tentunya memengaruhi kepribadian mereka. Kepribadian Sahabat Fimela yang mana nih kira-kira?

#Changemaker

;
Loading