Sukses

Info

Kampanye Ibu Berbagi Bijak Bantu Pengusaha Perempuan di Bali Melek Literasi Keuangan

Fimela.com, Jakarta Berdasarkan data terakhir Kementerian Koperasi dan UKM, Indonesia memiliki lebih dari 64 juta UMKM yang menyumbang 60 persen dari PDB nasional. Sekitar 60 persen UMKM dimiliki dan dikelola oleh perempuan meliputi: 34 persen usaha menengah, 50,6 persen usaha kecil, dan 52,9 persen usaha mikro. 

Untuk itu, Pemerintah telah menetapkan sejumlah target untuk pengembangan UMKM nasional, antara lain meningkatkan kontribusi UMKM hingga 65 persen dari PDB nasional pada tahun 2024, menargetkan kontribusi UMKM hingga 17 persen dari total ekspor pada tahun 2024, dan digital onboarding 30 juta UMKM pada tahun 2030. 

Namun, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI, Sandiaga Uno, mengatakan, masalah pelatihan, perizinan, pemasaran, dan pembukuan keuangan yang baik menjadi salah satu tantangan. 

“Maka perlu ditingkatkan kemampuan sumber daya manusia, khususnya literasi keuangan atau financial literacy,” paparnya.

Untuk itu, Visa, pemimpin pembayaran digital di dunia, mengumumkan kelanjutan kampanye #IbuBerbagiBijak, program literasi keuangan yang dimulai pada tahun 2017 dengan satu tujuan: memberdayakan pelaku usaha perempuan agar memiliki keterampilan manajemen keuangan yang lebih baik dan mengembangkan bisnis mereka. 

Tahun ini, program akan berlangsung di Bali menghadirkan rangkaian hybrid workshop manajemen keuangan dan usaha kecil untuk 500 pelaku UMKM perempuan di wilayah Badung dan Denpasar, sekaligus memberikan kesempatan bagi mereka untuk mengakses pasar yang lebih luas.

Program ini didukung oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Kementerian Koperasi dan UMKM, Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan pemerintah daerah Bali. 

Riko Abdurrahman, Presiden Direktur PT Visa Worldwide Indonesia, mengatakan program #IbuBerbagiBijak untuk menjangkau pelaku UMKM perempuan sebagai tulang punggung perekonomian di Bali, dan mendukung untuk memperluas pengetahuan dan wawasan mereka dalam mendukung pemulihan ekonomi.

“Melalui program ini, Visa berupaya memberdayakan dan membekali para perempuan pelaku UKM dengan keterampilan dan sarana manajemen keuangan dan bisnis yang diperlukan agar dapat bertahan dalam jangka panjang, sekaligus membuka pintu bagi mereka untuk mengembangkan penjualan. Tujuan ini sejalan dengan fokus pemerintah tahun ini untuk mengoptimalkan momentum Presidensi G20 Indonesia untuk mendorong peran strategis perempuan dalam pertumbuhan UMKM di Indonesia dan membantu mereka go global,” ujarnya. 

Kembali bermitra bersama Maxi Consulting di tahun ini, program ini akan memberdayakan pelaku UMKM perempuan untuk lebih berorientasi ekspor, serta membantu mereka dalam memahami dan membangun potensi untuk mengembangkan bisnis mereka ke luar wilayah.

Rangkaian workshop, dilanjutkan dengan hybrid expo dan sesi business matching, akan melibatkan narasumber praktisi dan akademisi, serta figur publik seperti Andy F. Noya, dan sejumlah mitra potensial, termasuk bisnis lokal yang mapan, seperti Titipku dan Bhinneka.

Perlu pelatihan finansial akibat pandemi

I Wayan Jarta, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Bali, mewakili Gubernur Bali, I Wayan Koster, mengatakan pandemi Covid-19 telah berdampak negatif pada seluruh aspek kehidupan masyarakat Bali, termasuk sebagian besar UMKM, khususnya milik perempuan, terdampak signifikan.

Maka mereka perlu cerdas finansial dan teknologi, berkolaborasi dengan pemangku kepentingan melalui business matching, dan go global untuk peluang pasar yang lebih luas. 

“Kami yakin program #IbuBerbagiBijak ini akan membantu dan membekali pelaku UMKM perempuan dengan pengetahuan dan instrumen yang tepat untuk bertahan dan bertumbuh jangka panjang,” paparnya. 

Sarjito, Deputi Komisioner Edukasi dan Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan, mengatakan, program #IbuBerbagiBijak dapat mengedukasi pelaku UMKM dalam mengelola keuangannya secara bijak dan meningkatkan pemahaman mereka terhadap berbagai produk keuangan yang tersedia, termasuk layanan kredit atau pembiayaan dari entitas yang legal di bawah pengawasan OJK.

Pemahaman ini penting untuk menghindari jebakan pinjaman online ilegal yang memungut bunga sangat tinggi, disertai dengan perilaku sebagian penagih hutang yang kadang meresahkan. 

“Edukasi ini juga diharapkan dapat meningkatkan pemahaman terhadap risiko penipuan yang marak terjadi, seperti bukti transfer palsu, yang merugikan pelaku UMKM,” paparnya.

Adopsi dan penggunaan teknologi membantu kita untuk menjadi lebih produktif, namun yang tetap paling utama adalah modal manusia. Oleh karena itu literasi keuangan dan literasi digital menjadi modal dasar yang harus dimiliki oleh setiap UMKM agar secara optimal dapat memanfaatkan ekosistem ekonomi dan keuangan digital.

#women for women

Loading