Sukses

Lifestyle

4 Tips Menghadapi Rekan Kerja yang Terlalu Perfeksionis

Fimela.com, Jakarta Kebanyakan orang menganggap memiliki standar yang tinggi adalah hal yang baik. Terus berjuang untuk keunggulan adalah tanda bahwa dirimu berkomitmen pada pekerjaan dan mendukung orang lain dengan menetapkan standar yang tinggi untuk kinerja mereka juga. Dirimu dapat dengan mudah melihat seorang perfeksionis, karena dialah yang sangat berhati-hati dalam menyelesaikan pekerjaan, selalu ingin berbuat lebih banyak, dan bersikeras untuk meningkatkan standar kualitas.

Jika itu terdengar positif, maka inilah pemeriksaan kenyataannya, kesempurnaan adalah ilusi. Apa yang mendorong perfeksionisme sebagian besar adalah ketakutan akan kegagalan, yang berarti bahwa perfeksionis terus-menerus frustrasi, tidak percaya pada orang lain, kaku, tidak fleksibel dan tanpa kompromi. Nah, berikut ini adalah beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menghadapi rekan kerja yang terlalu perfeksionis.

1. Berikan Pekerjaan yang Tepat

Yang ini jelas, tetapi perfeksionis tidak cocok untuk setiap pekerjaan. Tidaklah bijaksana untuk menempatkan mereka pada proyek yang besar dan rumit dengan banyak bagian yang bergerak, setidaknya tidak sampai mereka telah belajar untuk mengendalikan kecenderungan perfeksionis mereka sedikit lebih baik. Jangan minta mereka untuk mengelola banyak orang, karena ada risiko mereka akan berakhir dengan semua orang akan frustrasi. Sebaliknya, cari pekerjaan di mana perhatian mereka terhadap detail akan dihargai.

2. Buat Kompromi dengan Mereka

Berikan tujuan ambisius yang perfeksionis atau rentangkan tujuan, dan dia akan berusaha keras untuk mencapainya. Perfeksionisme dan kecanduan kerja berjalan seiring, jadi pastikan lingkungan kerja tidak menuntut perfeksionis seperti pada dirinya sendiri. Ini tidak berarti bahwa dirimu menurunkan ekspektasimu terhadap perfeksionis, hanya saja dirimu menjadi lebih fleksibel. Misalnya, mintalah perfeksionis untuk menguji seberapa jauh standar dapat diturunkan tanpa ada yang memperhatikan penurunan standar.

3. Jadilah Contoh Seseorang yang Tidak Sempurna

Perfeksionis sering kali tidak dapat membayangkan bahwa orang 100% puas dengan hasil 80%. Oleh karena itu, dirimu harus menjelaskan dengan sangat jelas bahwa tidak ada yang mengharapkan kesempurnaan dan perusahaan tidak memiliki waktu dan sumber daya untuk itu. Faktanya, ada konsekuensi dari melewatkan tenggat waktu atau anggaran yang terlalu banyak, dirimu bisa kehilangan klien sebagai akibatnya. Sayangnya, kesempurnaan adalah pola yang sangat sulit dipatahkan oleh perfeksionis secara intelektual. Sebagai seorang manajer, dirimu harus mendukung perkataanmu dengan mengambil peran teladan, yaitu melakukan hal-hal yang tidak sempurna.

4. Berikan Pujian untuk Hal yang Tidak Sempurna

Memberi pujian adalah pekerjaan yang rumit, karena dirimu harus memberikan pujian dan jaminan secara teratur bahkan ketika segala sesuatunya tidak berjalan dengan baik, dan hasilnya tidak seperti yang diharapkan semua orang. Pada akhirnya, dirimu harus memuji seorang perfeksionis untuk hal-hal yang tidak sempurna. Dan lakukan itu sesuai standar, saat ia belajar mengubah standarnya.

Nah, berikut tadi adalah beberapa hal yang perlu dilakukan saat dirimu memiliki rekan kerja yang begitu perfeksionis. Menjadi perfeksionis memang bagus, tetapi jika itu berlebihan juga tidak tepat.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Loading
Artikel Selanjutnya
Pengertian Teks Ulasan dan Ciri-Cirinya
Artikel Selanjutnya
Resep Mageli, Gorengan Kacang Hijau khas Balikpapan