Sukses

Hidup masih layak untuk dijalani./Copyright unsplash.com/@tai_jyun
LifestyleIngatlah bahwa di Balik Awan, Ada Matahari Bersinar Terang
Kita harus lebih semangat untuk melalui semua rintangan hidup.
Semoga dijauhkan dari orang buruk./Copyright unsplash.com/@marcute
LifestyleYang Baik akan Bertahan, yang Buruk akan Menghilang
Aku hanya berharap mereka menghilang dari kehidupanku.
Melupakan kesalahan itu lain soal./Copyright shutterstock.com
LifestyleJangan Mau Dibodohi atas Nama Cinta, Kebahagiaanmu Jauh Lebih Berharga
Aku kini menghapus sementara seluruh akun media sosialku.
Memberi kesempatan kedua./Copyright shutterstock.com/g/Phuttharak
LifestyleNyatanya Tak Semua Orang Berhak Diberi Kesempatan Kedua
Apa yang telah kulakukan adalah suatu kebodohan.
Berkarier setelah menikah di usia 22 tahun./Copyright shutterstock.com
LifestyleTarget Tahun Ini Ingin Lulus Kuliah dan Wisuda
Kegagalan dalam hidup membuat kita menjadi semakin dewasa.
Menyendiri./Copyright shutterstock.com/g/Jirat+Teparaksa
LifestyleMasalah Harus Dicari Solusinya, Bukan Lari Darinya
Berhenti membanding-bandingkan dengan kehidupan orang lain.
Bangkit untuk lebih mencintai diri sendiri./Copyright shutterstock.com/g/Reezkypradata
LifestylePeluk Kelemahanmu, Jalani Hari Baru dengan Mencintai Diri Seutuhnya
Kebencian terhebat adalah kebencian pada dirimu sendiri.
Pertanda dirimu sudah dewasa./Copyright shutterstock.com
LifestyleMemaafkan Itu Indah, Membantuku Jadi Pribadi yang Lebih Dewasa
Adanya kecanggungan di antara aku dan orangtuaku.
Ilustrasi./Copyright unsplash.com/thought catalog
LifestyleJangan Sampai Kegagalan Cinta Membuat Kita Berhenti Hidup
Hidup ini tidak hanya sekadar terpaku pada cinta manusia saja.
Menulis buku harian./Copyright unsplash.com/@fotografierende
LifestyleMenulis Diari Jadi Pengingat Betapa Hidup Ini Sangat Berarti
Saya ingin menulis diari lagi sebagai proses penyembuhan diri sendiri.