Sukses

Fashion

Kejadian Tak Terduga di Dubai Fashion Show Giorgio Armani, Sang Model Berjalan Tanpa Alas Kaki

Fimela.com, Jakarta Pada Selasa malam, (26/10) di Burj Khailfa, menara tertinggi di dunia, model-model muda mengenakan koleksi Musim Semi Musim Panas 2022 Giorgio Armani, dengan anggun berjalan di runway dengan konsep keperakan.  

Lagu Legata A un granello di sabbia, oleh penyanyi Italia Nico Fidenco, diputar sebagai iriangan fashjon show. Melansir Vogue, Untuk merayakan ulang tahun ke 10 Armani Hotels di Dubai dan Milan, Giorgio Armani menyelenggarakan acara One Night Only di Dubai dengan pertunjukan fashion show yang menampilkan koleksi terbaru dari merek tersebut untuk pria dan wanita serta pilihan penampilan Armani Privé Haute Couture dari Musim Gugur/Musim Dingin  Koleksi bersinar 2021/22.

Fashion show dibuka dengan koleksi didominasi warna biru dan putih dengan sentuhan merah yang semarak – jaket yang lembut dan memanjang, beberapa dengan penutup yang diikat. 

Dipasangkan dengan dompet bulat dan sebagian besar sepatu datar, mereka membuat pakaian kerja yang sempurna dan nyaman. Desain baru menampilkan kiasan Armanian klasik yang dicampur dengan cetakan nomaden, dekorasi, dan warna yang tampaknya telah dikumpulkan selama perjalanan, namun dengan nuansa yang sangat urban.  

Siluetnya chic dan berkelas – oversized blazer dan jaket mini yang dikenakan dengan lingkar pinggang yang santai dan celana berpotongan longgar serta sepatu datar berujung terbuka atau yang diikat di sekitar kaki. 

Atasan tunik dipadankan dengan celana dan heels putih elegan yang terkesan memanjangkan kaki. Setiap tampilan adalah mahakarya dan pakaian sehari-hari, suatu prestasi yang tampaknya datang secara alami bagi Armani.

Insiden tidak terduga

 
 
 
View this post on Instagram

A post shared by LolitaVogue (@lolitavogue)

Saat memerkan gaun malam dengan warna netral dan biru lembut dan hijau yang ringan dan halus.  Para model tampak meluncur dalam balutan gaun ringan yang nyaris tidak menyentuh tubuh, terbuat dari lapisan tulle dan sutra organza, dihiasi batu dan manik-manik.

Namun ada kejadian tidak terduga, salah satu model terlihat hampir terjatuh ketika menggunakan high heels yang nampak terlihat tidak nyaman digunakan. Model tersebut tidak bisa menyeimbangkan tubuhnya dengan heels tersebut.

Awalnya dia merasa tidak ada masalah dan terus berjalan, tetapi kemudian dia menyadari tumitnya dan heelsnya tidak seimbang, dan jika berjalan trus  hanya lebih buruk. 

Setelah sedikit panik, model itu melepasnyasandal dan melanjutkan shownya tanpa alas kaki di antara tepuk tangan semua orang. Di akhir pertunjukan di belakang panggung gadis cantik itu  pergi menemui Armani "Maaf, Giorgio,” ujarnya. Dan dia meminta foto dengannya untuk mengingat salah satuny  momen-momen yang tidak bisa di lupakan bahkan untuk kesalahan, ya,  lalu tepuk tangan dan senyuman.

Fashion show pun trus berlanjut, para model tersenyum saat mereka berjalan di atas catwalk dengan celana sutra cair yang dipasangkan dengan jaket atau blazer tanpa kerah dan blus tipis berwarna fuchsia atau biru lembut.  Gerakan menjadi tidak terlihat saat mereka masuk dengan mengenakan celana selebar rok, atau dengan volume yang meruncing.

Pakaian pria juga menampilkan siluet santai dan celana dalam urutan abu-abu putih, abu-abu pucat dan lapang, dan biru – sempurna untuk dikenakan di luar ruangan terutama di musim panas Dubai. 

Pertunjukan yang diadakan di Armani Hotel Pavilion, dihadiri oleh Sharon Stone, peraih medali emas Olimpiade 100m Italia Marcell Jacobs, dan musisi Eric Nam. Acara dilanjutkan dengan after party untuk 400 tamu. 

Dan, penampilan vokalis Coldplay, Chris Martin, menutup acara tersebut.  Martin menyanyikan banyak lagu favorit Coldplay termasuk Viva la Vida dan Yellow, dan bahkan mendedikasikan sebuah lagu untuk Burj Khalifa.

#elevate women

What's On Fimela
Loading