Sukses

Lifestyle

Bukti Nyata Hari Perempuan Sedunia dengan Bantu 15000 Penjual Bordir Tradisional

Fimela.com, Jakarta Di momen peringatan Hari Perempuan Sedunia, masih banyak saudara-saudara kita yang berada dalam kondisi serba kesulitan. Salah satunya beberapa daerah di India. Karena eksodus pasca perang Indo-Pakistan tahun 1965 dan 1971, beberapa anggota komunitas Meghwal menetap di India di beberapa bagian seperti Rajasthan, Maharashtra, Gujarat dan Madhya Pradesh.  

Secara khusus, beberapa dari mereka yang datang setelah tahun 1971 menetap di distrik Barmer Rajasthan, termasuk Chohtan, sebuah kota di daerah tersebut. Masyarakat terguncang karena pengungsian dan kesulitan keuangan karena terbatasnya kesempatan kerja.

Para perempuan, khususnya, menderita karena kondisi yang sudah ada sebelumnya, serta norma-norma masyarakat yang tidak mengizinkan mereka keluar dari rumah dan membiarkan mereka bergantung sepenuhnya pada suami.

Kondisi di Barmer sama-sama menyedihkan pada saat itu. Lalu datanglah perempuan bernama Lata Kachhawaha, ia adalah seorang pekerja sosial di Society to Uplift Rural Economy (SURE). Ia memberikan harapan yang seirama dengan beragam gagasan di setiap peringatan Hari Perempuan Sedunia.

“Kondisi iklim di distrik itu penuh dengan kekeringan dan pilihan pertanian yang terbatas.  Itu juga sangat terpencil, jadi transportasi dan komunikasi juga menjadi tantangan.  Masalah terbesar adalah kekurangan air.  Para perempuan paling menderita,” ujarnya

Pertahankan dan lindungi

Lata tiba di Barmer pada tahun 1985, ketika dia baru berusia 22 tahun, tidak lama setelah kematian ibunya. “Kakak laki-laki saya membawa saya ke sini karena saya sedang mencari perubahan. Saya berasal dari Jodhpur, dan selalu terlibat dalam pekerjaan sosial.  Saya bertemu Shree Magraj Jain, yang merupakan pendiri Sure dan langsung terinspirasi oleh pekerjaan yang dia lakukan,” ujar Lata kepada The Better India. 

Perempuan komunitas Meghwal Rajasthan adalah pelopor kashidakari yang merupakan sejenis sulaman yang digunakan untuk menghias syal, sapu tangan, bed cover, bantal, dan tas, di antara sejumlah barang lainnya.  Pekerjaan tersebut sebelumnya akan tetap ada dalam keluarga, dan digunakan untuk memberi sebagai mas kawin, mendekorasi rumah mereka atau sebagai hadiah kepada anggota keluarga lainnya.

Ketika komunitas menetap di sini setelah perang, membesarkan generasi berikutnya menjadi semakin sulit, karena kondisi distrik yang menyedihkan. Beberapa pedagang bertindak sebagai perantara untuk menjual barang-barang kashidakari di pasar, tetapi keluarga tersebut akan menerima pendapatan yang sangat sedikit sebagai imbalannya, seringkali tidak lebih dari Rs 200. Saat itulah, melalui Sure, Lata datang ke desa.  

“Kami melihat bagaimana pria harus meninggalkan kota untuk mencari pekerjaan di kota atau negara bagian lain, meninggalkan perempuan dan orang tua.  Para perempuan akan menjadi terbebani oleh tanggung jawab mengurus rumah sendiri, dan ditinggalkan dengan sedikit hak pilihan, ”kata Lata.Dari pemikiran tersebutlah, Lata ingin melestarikan dan mempromosikan kashidakari, sambil memastikan bahwa para perempuan yang membuatndan menjualnya mencapai emansipasi finansial. 

Desain mendetail dan rumit yang mereka buat telah diturunkan dari nenek dan bahkan buyut, dan para perempuan perlu diberi kompensasi atas kerja berat yang mereka lakukan untuk membuatnya berharga. Untuk itulah sebuah program dimulai dengan 224 perempuan Pak-oustee di kota.  Pada tahun 1994, Lata bergandengan tangan dengan desainer dari National Institute of Design, National Institute of Fashion Technology (NIFT) dan Dastkar untuk mengadakan workshop dan mengembangkan lebih dari 250 desain yang sesuai dengan trend fashion saat itu.

“Kami membuat grup dengan para perempuan di mana mereka dapat melacak jumlah karya yang mereka buat dan berapa banyak yang mereka hasilkan sebagai gantinya.  Itu untuk membiasakan mereka mengetahui berapa jam yang mereka habiskan dan menilai apakah kompensasi yang mereka terima memadai.  Mereka akan menentukan harga produknya sendiri berdasarkan biaya bahan baku, pengiriman, penyimpanan, dll, ”kata Lata.  Kemitraan dibuat dengan NABARD dan SIDBI untuk memperluas jangkauan para pengrajin ini.

Tangguh bagi perempuan yang dilanda perang

Para perempuan tersebut diajari tentang kewirausahaan, diceritakan tentang konsep-konsep termasuk impas, cara menghitung neraca, apa itu untung dan rugi, antara lain.  

“Kami harus menjelaskan bagaimana mereka harus membuat produk yang berkualitas.  Kami mengajari dengan memberikan contoh memasak halwa, dan betapa enaknya itu, semakin baik kualitasnya, ”ujarnya.  Pada tahun 1995, Sure terikat dengan Departemen Tekstil untuk memasarkan lebih lanjut dan mempromosikan karya kashidakari.

Selama bertahun-tahun, pameran telah diadakan di berbagai bagian India, serta di negara-negara seperti Jerman, Jepang, Singapura, dan Sri Lanka. Lebih dari 15.000 perempuan seperti itu telah dibantu melalui sulaman. Merek seperti Fabindia, Ikea, dan Rangsutra mendapatkan banyak materi dari para perempuan komunitas Meghwal di Barmer. 

Selain itu, sekitar 40.000 perempuan pengungsi Pakistan telah diaktifkan melalui peternakan dan pertanian.  “Beberapa generasi perempuan terlibat dalam pekerjaan ini, dan hari ini anak perempuan dari rumah tangga ini berpenghasilan sekaligus dapat belajar,” katanya, seraya menambahkan bahwa perempuan tersebut berpenghasilan hingga Rs 5.000 sebulan.

Salah satu perempuan tersebut adalah Leela yang berusia 21 tahun.  Dia tinggal di Barmer bersama nenek dan ibunya, sedangkan ayahnya bekerja di bisnis kerajinan tangan di Jodhpur.  Neneknya menetap di Barmer setelah perang tahun 1971. “Dadi memberitahuku banyak hal telah benar-benar berubah sejak Lata ji datang. Dia selalu terampil dalam kashidakari, tetapi tidak pernah mendapatkan penghasilan darinya.  Setelah Lata ji mulai bekerja dengan kami, banyak hal membaik, dan kami bertiga sekarang terlibat dalam seni. Makanan keluarga kami menjadi jauh lebih mudah, dan kami tidak hanya bergantung pada ayah saya, "katanya kepada The Better India.  

#elevate women

Loading