Sukses

Lifestyle

Perempuan di China Baru Mengetahui Jika Dirinya Pria Setelah Pengobatan Pergelangan kakinya

Fimela.com, Jakarta Seorang perempuan berusia 25 tahun di China timur mencoba program kehamilan untuk mendapatkan momongan. Sayangnya,  selama 12 bulan mencoba proses tersebut ia masih gagal. Justru ia mendapat kabar lainnya yang membuatnya terkejut.

Kabar tersebut mengatakan jika dirinya sebenarnya terlahir sebagai laki-laki dan interseks. Hal tersebut terjadi setelah perempuan asal China ini melakukan rontgen pergelangan kakinya karena terluka dibawa ke rumah sakit di kota asalnya.

Ketika sinar-X menunjukkan bahwa tulangnya belum berkembang melewati usia remaja, penyelidikan dokter lebih lanjut menemukan fakta bahwa Pingping, yang namanya telah diubah untuk melindungi identitasnya, tidak pernah menstruasi. 

 “Ketika saya masih muda, ibu saya membawa saya ke dokter.  Dokter mengatakan saya hanya berkembang lebih lambat dari yang lain secara seksual, dan saya bisa mengalami menstruasi dalam beberapa tahun. Setelah dewasa, saya merasa masalah ini cukup memalukan, jadi tidak menanganinya dengan serius,” ujarnya kepada dokter setempat melansir AsiaOne. 

Meskipun jarang mengalami menstruasi, Pingping tidak berfikir atau mencurigai dia sebenarnya bukan perempuan karena dia memiliki alat kelamin seperti perempuan pada umumnya.

“Saya dan suami saya telah mencoba untuk memiliki bayi selama setahun meskipun sia-sia,” paparnya saat mengunjungi ahli endokrin di rumah sakit.

Hasil test yang menunjukan jika dirinya bukanlah perempuan

Hasil tes menunjukkan bahwa dia menderita tekanan darah tinggi dan kalium darah rendah, gejala khas penyakit yang disebut hiperplasia adrenal kongenital, yang dapat menyebabkan gangguan perkembangan seksual. 

Kasus tersebut menyoroti masalah jangka panjang dari buta huruf seksual di China dan kurangnya pendidikan seksual wajib di sekolah, kata seorang ahli.

“Tes genetik mengungkapkan kariotipenya adalah 46, XY, pola yang biasanya ditemukan pada laki-laki yang memiliki alat kelamin yang tidak jelas laki-laki atau perempuan,” kata Dokter Dong Fengqin, ahli endokrinologi.

Pingping mengetahui bahwa meskipun dia tidak memiliki rahim atau ovarium, dia juga tidak memiliki alat kelamin laki-laki atau jakun.

“Kami juga tidak menemukan testis tersembunyi di tubuhnya.  Mungkin itu karena dia cukup tua dan itu telah merosot dan berhenti berkembang, "kata Dong.

Sementara tekanan darah dan tingkat potasiumnya sekarang terkendali, rumah sakit mengatakan dia belum mengambil keputusan tentang jenis kelamin yang dia inginkan.

Hu Shaohua, wakil direktur Pusat Kesehatan Mental rumah sakit mengatakan kepada Post bahwa selain masalah fisik, hal terpenting bagi Pingping sekarang adalah membangun kembali identitas gender.

“Butuh waktu lama untuk membangun kembali peran sosial dan membangun kembali keluarga dan ini akan menjadi proses yang melelahkan, di mana intervensi psikologis diperlukan.  Tapi Pingping belum meminta bantuan dari kami sejauh ini, ”kata Hu.

Dokter mengatakan, deteksi dini oleh keluarga akan mempermudah prosesnya. “Mereka seharusnya pergi untuk check-up bertahun-tahun yang lalu.  Ini menunjukkan betapa seriusnya mereka kekurangan pengetahuan seksual, ”katanya.

#elevate women

Loading
Artikel Selanjutnya
Resep Kue Sagu Empuk untuk Sajian saat Lebaran
Artikel Selanjutnya
Jelajahi Keindahan Pulau Raja Ampat dengan Kapal Phinisi