Sukses

Lifestyle

Kenali KDRT dan Bagaimana Korban Mencari Bantuan Selama Pandemi

Fimela.com, Jakarta Memilih memutus perkawinan juga bukan merupakan pilihan yang mudah bagi perempuan, baik karena pertimbangan anak, stigma terhadap perempuan yang bercerai dan status sebagai janda cerai maupun pandangan keagamaan terkait perkawinan dan posisi perempuan dalam perkawinan. Lalu, bagaimana jika alasan utamanya adalah kekerasan dalam rumah tangga ?

KDRT adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka 1 UU No. 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (UU PKDRT).

Hingga November 2020, Komnas Perempuan telah menerima 2.026 pengaduan, dengan pengaduan terbanyak, yaitu 1.190 kasus, adalah KDRT atau Relasi Personal lainnya. Pengaduan terkait KDRT /Relasi Personal, dengan mayoritas korban adalah istri. Kondisi ini tidak berbeda jauh dengan tahun sebelumnya yang menunjukkan kekerasan terhadap perempuan dilakukan oleh orang-orang terdekat yang mempunyai relasi personal dan sangat dikenal oleh korban. Kasus kekerasan ini terutama dilakukan oleh pasangan atau suami.

Bagaimana Korban Mencari Bantuan ?

Jika Anda merasa sedang dilecehkan, carilah bantuan. Kiat-kiat ini memberikan panduan tentang cara menemukan keamanan dan dukungan.

Pertimbangkan untuk berbagi kekhawatiran Anda dengan teman terpercaya, anggota keluarga, atau tetangga. Bekerjasamalah dengan mereka untuk mengembangkan rencana saat Anda membutuhkan bantuan. Rencana ini dapat mencakup, misalnya, membuat kode rahasia atau beberapa kata kode, kalimat, atau emoji yang akan membantu Anda berkomunikasi dengan lebih aman.

Kembangkan strategi melarikan diri, seperti mengatakan Anda perlu pergi ke apotek atau toko bahan makanan dan, setelah itu, meminta untuk menggunakan telepon untuk meminta bantuan. Pikirkan beberapa alasan yang masuk akal untuk meninggalkan rumah pada waktu yang berbeda pada siang atau malam hari jika Anda perlu melarikan diri.

Jika memungkinkan, jaga agar telepon selalu terisi daya dan dapat diakses dan ketahui nomor mana yang harus dihubungi untuk meminta bantuan: teman, anggota keluarga, atau polisi. Jika hidup Anda dalam bahaya, hubungi polisi jika Anda yakin hal itu aman untuk dilakukan.

Cobalah untuk mengidentifikasi pola dalam penggunaan dan tingkat kekerasan pasangan Anda. Ini dapat membantu Anda memprediksi kapan pelecehan dapat meningkat.

Anda dapat berbicara dengan seseorang yang telah dilatih untuk membantu dengan menelepon saluran bantuan lokal.

Bagaimana Cara Membantu Teman yang Mengalami?

Dilansir dari United Nation Women, jika Anda mengkhawatirkan seorang teman yang mungkin mengalami kekerasan dalam rumah tangga atau pelecehan atau merasa tidak aman di sekitar seseorang, tinjau kiat-kiat ini tentang cara membantu mereka menemukan keamanan dan dukungan.Jika Anda mengkhawatirkan keselamatan teman, tetaplah berhubungan dan jadilah kreatif. Hindari membuat pelaku kekerasan curiga sehingga jalur komunikasi bisa tetap terbuka. Jika Anda berdua memiliki anak, misalnya, Anda dapat menyarankan panggilan bersama antara Anda dan anak-anak. Anda dapat membuat kata-kata kode rahasia untuk digunakan dalam percakapan yang dapat membantu Anda berkomunikasi dengan lebih aman.Tanyakan teman Anda bagaimana mereka lebih suka berhubungan.

Penting untuk membangun saluran komunikasi yang aman karena mereka, dalam banyak kasus, secara fisik dekat dengan pelaku yang mungkin memantau percakapan. Tanyakan apakah mereka lebih suka pesan instan atau teks daripada panggilan, dan apakah ada platform atau aplikasi tertentu yang lebih mereka pilih untuk digunakan.Bersikaplah suportif dan percaya mereka. Yakinkan mereka bahwa mereka tidak sendiri dan bantuan serta dukungan tersedia. Sadarilah bahwa mungkin sulit bagi mereka untuk membicarakan pelecehan tersebut. Jika mereka ingin berbicara, dengarkan baik-baik dan berempati.Bantu mereka memikirkan cara tetap aman selama COVID-19. Bantu teman Anda membuat rencana untuk situasi kuncian.

Apakah ada teman atau keluarga lain yang bisa mereka tinggali selama waktu ini? Pertimbangkan membantu mereka menjangkau orang-orang ini untuk membuat rencana.Hormati hak mereka untuk memberikan persetujuan. Kecuali jika Anda sangat yakin bahwa nyawa teman Anda dalam bahaya, hindari mengambil tindakan tanpa persetujuannya. Mereka paling tahu risiko keselamatan, dan oleh karena itu, mereka harus mengarahkan keputusan apa pun yang terkait dengan pelecehan yang mereka alami.Hormati privasi mereka. Karena masalah keamanan, stigma, perasaan malu, dan menyalahkan korban yang sering dihadapi para penyintas, pengalaman dan identitas mereka harus tetap dirahasiakan, kecuali jika mereka memberikan persetujuan eksplisit untuk mengungkapkannya.

Tawarkan bantuan praktis dan bagikan sumber daya. Beri tahu teman Anda bahwa Anda ingin membantu. Jika Anda mampu, tawarkan mereka tempat tinggal yang aman, transportasi, atau bentuk dukungan lain yang dapat meningkatkan keselamatan mereka.Beri tahu teman Anda bahwa mereka dapat berbicara dengan seseorang yang telah dilatih untuk membantu. Beri mereka informasi tentang layanan dan saluran bantuan lokal.

Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

#Elevate women

What's On Fimela
Loading