Sukses

Lifestyle

11 Tradisi Natal Teraneh Dari Seluruh Dunia

Fimela.com, Jakarta Momen Natal biasanya dirayakan dengan memasang pohon natal, makan malam bersama, hingga bertukar kado. Hal ini menjadi rutinitas yang dilakukan saat perayaan yang jatuh setiap tanggal 25 Desember.

Namun, beberapa negara justru merayakan tradisi Natal dengan hal-hal yang tidak masuk diakal. Melansir berbagai sumber berikut ini perayaan Natal yang cukup aneh di setiap negara.

1. Italia

Bukan di tanggal 25 Desember, namun di Italia pada 5 Januari, anak-anak menikmati kunjungan pasca-Natal dari Befana, seorang penyihir yang baik hati.  Di Italia pada 5 Januari, anak-anak menikmati kunjungan pasca-Natal dari Befana, seorang penyihir baik hati, yang sangat mirip dengan Santa. 

Di Italia diyakini bahwa Befana terbang sepanjang malam dengan sapunya, masuk melalui cerobong asap, dan memberikan permen dan hadiah kepada anak laki-laki dan perempuan yang baik, dan batu bara kepada manusia yang jahat.Menurut beberapa orang di Italia, Befana adalah seorang penyihir yang tidak memberikan hadiah kepada bayi Yesus di palungan.  Untuk bertobat, dia sekarang memberikan hadiah kepada semua anak setelah Natal.

2. Norwegia

Orang Italia mungkin menyambut penyihir Natal mereka dengan tangan terbuka, tetapi di Norwegia, penyihir tidak diberikan kesempatan. 

Dalam tradisi musiman yang konon berasal dari takhayul, orang Norwegia menyembunyikan sapu mereka pada Malam Natal sehingga tidak ada penyihir nakal yang dapat mencurinya dan terbang ke malam musim dingin untuk melakukan bisnis penyihir.

3. Jepang

Di Jepang, di mana hanya ada sedikit orang Kristen, makan Kentucky Fried Chicken pada tanggal 25 Desember adalah sebuah tradisi—begitu banyak sehingga rantai makanan cepat saji menghasilkan 5% dari bisnis tahunannya pada hari itu.

Seperti semua perayaan liburan sekuler yang baik, tren dimulai dengan pemasaran. Kembali pada tahun 1970, manajer KFC pertama di Jepang mulai mengiklankan makanan ayam goreng sebagai cara menikmati liburan tradisional ala Barat. Itu populer, dan sekarang KFC pada Natal sangat populer, orang Jepang harus memesan berminggu-minggu sebelumnya.

4. Venezuela

Di Venezuela, mereka merayakan Natal dengan serius. Pada pagi Natal, orang-orang menyalakan petasan untuk membangunkan semua orang, lalu semua orang mengikat sepatu roda dan roller-boogie secara massal. Setelah semua berdoa, keluarga dan teman-teman kemudian berkumpul untuk menari, makan, dan membuat musik.

Tradisi skating dikatakan telah dimulai sebagai respons belahan bumi selatan terhadap hal naik eretan, dan telah berkembang sangat populer sehingga jalan-jalan ditutup untuk lalu lintas di ibukota Venezuela, Caracas pada pagi Natal untuk menjaga para skater tetap aman.

5. Afrika Selatan

Seperti orang-orang yang suka bermain sepatu roda di Venezuela, orang-orang Kristen Afrika Selatan beradaptasi dengan teka-teki Natal di Musim Panas dengan kreativitas. Di Afrika Selatan, saat Natal mereka akan berkemah, mengadakan barbekyu.

6. Swedia

Di Swedia, Natal tidak lengkap tanpa menonton televisi dari acara Donald Duck.  Pukul 3 sore  pada Malam Natal, seluruh bangsa berkumpul di sekitar TV mereka untuk menonton Kalle Anka och hans vänner önskar God Jul;  yaitu, “Donald Duck and His Friends Wish You a Merry Christmas,” kumpulan kartun Disney bertema non-Natal dari tahun 30-an, 40-an, dan 50-an.

Pertama kali ditayangkan pada tahun 1959, Kalle Anka hanya harus ditampilkan pada waktu yang tepat ini dan diperkenalkan oleh pembawa acara langsung—pekerjaan yang sangat penting dan berat, seorang mantan pembawa acara mengatakan bahwa tekanan itu menghancurkan hidupnya. 

Setiap upaya untuk mengubah tradisi dengan cara apa pun akan segera ditanggapi dengan kemarahan publik. Meskipun streaming video, perubahan zaman, dan orang-orang muda yang seharusnya tidak menyukai kartun kuno, kekuatan aneh Donald Duck atas jiwa Swedia terus tumbuh: Pada tahun 2020, 4,5 juta orang menonton (populasi Swedia adalah 10,3 juta), menjadikannya yang paling  -menonton siaran dalam sejarah Swedia.

7. Austria

Sebagian setan dan sebagian kambing, Krampus adalah sosok seperti setan "Sinterklas Buruk" yang berasal dari perayaan pagan titik balik matahari musim dingin.  Sosok seperti monster yang menakutkan dikatakan berkeliaran di jalan-jalan membawa keranjang anyaman untuk mencari anak-anak yang berperilaku buruk. Krampus adalah binatang berbulu bertanduk yang bertindak sebagai antek dan penegak Santa, memukuli anak-anak nakal dengan tongkat sementara Santa menghadiahi umat beriman dengan hadiah dan makanan manis.

8. Islandia Kucing Yule 

Islandia memiliki sosok Natalnya sendiri yang menakutkan, kucing Yule raksasa, yang bersembunyi di pedesaan bersalju dan menunggu untuk memakan siapa pun yang belum menerima pakaian baru untuk dikenakan pada Natal. Legenda kucing Yule dikatakan telah dimulai oleh para petani untuk menakut-nakuti pekerja mereka agar menyelesaikan pekerjaan mereka sebelum Natal.  

9. Meksiko

Di Oaxaca, Meksiko, Natal adalah tentang lobak.  23 Desember adalah Noche de Rábanos, malam lobak, pesta lobak tahunan di mana ratusan seniman mengukir ribuan sayuran menjadi adegan rumit dari Alkitab dan kehidupan kontemporer.  Karena semua Seni Sejati bersifat sementara, lobak dengan cepat membusuk.  Tradisi ini dikatakan telah dimulai pada pertengahan abad ke-18, ketika para biarawan Katolik yang membawa lobak berbentuk aneh menyebabkan keributan di pasar Natal Oaxaca. 

10. Ukraina 

Pohon Natal didekorasi setiap tahun di seluruh dunia, tetapi di Ukraina, dekorasinya agak menyeramkan.  Sebagai ganti pernak-pernik, perada, dan bintang, orang Ukraina lebih suka menghias pohon X-mass mereka dengan jaring laba-laba dan ornamen hewan merayap yang menyeramkan untuk melambangkan keberuntungan dan kemakmuran di Tahun Baru. 

Tradisi aneh kembali ke cerita rakyat tentang seorang janda miskin yang tidak mampu untuk menghias pohon untuk anak-anaknya sehingga anak-anaknya membudidayakan pohon Natal dari kerucut pinus tetapi tidak mampu dekorasi apapun. 

Setelah itu, mereka bangun untuk melihat pohon mereka diselimuti sarang laba-laba, yang sinar matahari kemudian berubah menjadi emas dan perak. 

11. Jerman 

Setiap Natal, di Jerman, orang tua di seluruh negeri, menyembunyikan acar di suatu tempat di dalam cabang-cabang pohon untuk ditemukan anak-anak mereka.  Anak pertama yang menemukan acar mendapat hadiah tambahan untuk Natal. Beberapa mengklaim bahwa tradisi dimulai ketika dua anak laki-laki ditahan sebagai tahanan di dalam tong acar.  Santo Nikolas yang heroik menyelamatkan anak-anak itu dan menghidupkan mereka kembali.

#elevate women

What's On Fimela
Loading