Sukses

Lifestyle

Tips Menyimpan Buah dan Sayur agar Selalu Segar

Fimela.com, Jakarta Keadaan pandemi Covid-19 menghambat kita untuk sering berbelanja ke luar rumah, belum lagi, pasar tradisional maupun supermarket merupakan tempat banyak orang berkerumun. Untuk itu, mungkin dalam sekali berbelanja terkadang kita memilih untuk membeli stok makanan selama 1-2 minggu kedepan.

Mungkin banyak dari kita yang beranggapan bahwa agar buah dan sayur tetap segar, semua harus dimasukan dalam lemari pendingin. Namun, tak semua sayur dan buah pasti tetap segar jika dimasukan dalam lemari pendingin. 

Agar makanan tersebut tak cepat busuk atau terbuang, penyimpanannya harus dilakukan secara benar. Maggie Xu, Ahli Diet Terdaftar di SANGHA Retreat membagikan tips perencanaan makan selama seminggu. Maggie telah merangkum tips paling komprehensif untuk menjaga makanan tetap segar dan aturan utama dalam mengelola kesehatan mental dan waktu.

Tempat terbaik untuk menyimpan buah dan sayur menurut Maggie Xu

Kebanyakan orang tahu untuk memasukkan makanan ke dalam lemari pendingin agar tetap segar, tetapi tidak semua makanan harus disimpan di lemari pendingin untuk menjaga kualitasnya. Untuk beberapa makanan, dibiarkan terlalu lama di lemari pendingin tidak hanya akan memengaruhi rasanya, tetapi juga mempercepat kerusakannya.

Makanan yang cocok untuk disimpan di lemari pendingin meliputi sebagian besar sayuran berdaun, asparagus, beri, brokoli, lobak, jagung, mentimun, okra, jamur, ganggang, paprika, daun bawang, dan daun bawang.

Makanan yang cocok untuk disimpan di tempat yang sejuk antara lain apel, bawang putih, bawang merah, kentang, labu kuning, dan kacang tanah. Buah dan sayuran ini tidak menyukai kelembapan dan sebaiknya disimpan dalam kotak kardus atau keranjang yang dilapisi koran.

Makanan yang cocok untuk disimpan pada suhu kamar termasuk alpukat, pisang, jeruk, terong, buah berbiji (kecuali ceri), jeruk bali, dan nanas. Sebaiknya simpan buah-buahan ini pada suhu kamar saat masih mentah dan pindahkan ke lemari pendingin jika tidak dapat langsung dimakan setelah matang.

Daftar buah dan sayur yang cocok disimpan di lemari pendingin, beserta cara penyimpanannya

Sayuran hijau

Bungkus seluruh sayuran hijau dalam kertas dapur yang dibasahi dan kemudian di koran/kertas roti. Simpan sayuran berdaun hijau di lemari pendingin dalam posisi tegak hingga 3-4 hari jika memungkinkan.

Tomat

Tomat yang sudah matang tidak perlu dicuci, jadi masukkan ke dalam tas penyimpanan dan dinginkan di lemari pendingin agar rasanya lebih enak. Untuk tomat hijau yang keras, biarkan pada suhu kamar sampai matang secara alami.

Wortel

Tempatkan langsung di area yang berventilasi atau potong 'kepala' wortel untuk mengungkapkan bagian oranye, lalu dinginkan. Ini akan meningkatkan umur simpan mereka.

Paprika

Jangan dicuci sebelum disimpan, cukup dilap bersih dan dibungkus dengan koran/kertas roti atau dimasukkan ke dalam tas penyimpanan dan disimpan di lemari pendingin selama sekitar 5-7 hari.

Kacang tanah, edamame, dan kacang polong

Rebus sebentar di air mendidih, tapi jangan terlalu lama direbus. Kemudian, letakkan di tempat yang sejuk hingga kering, sebelum dimasukkan ke dalam tas dan di dalam freezer agar tetap segar selama sebulan atau lebih lama.

Daun bawang

Buang kulit dan akarnya, cuci dan tiriskan, potong menjadi beberapa bagian, masukkan ke dalam kantong plastik tertutup dan masukkan ke dalam freezer selama sekitar 7 hari. Atau, cuci dan keringkan bawang hijau, bungkus akarnya dengan kertas dapur basah, dan simpan secara vertikal di lemari pendingin lebih lama.

Daftar buah dan sayur yang tidak cocok disimpan di lemari pendingin, beserta cara penyimpanannya

Labu

Labu yang belum dipotong dapat disimpan selama sekitar dua bulan jika diletakkan di tempat yang berventilasi dan sejuk. Labu potong dapat disimpan dalam kantong segar di lemari pendingin, sebaiknya untuk digunakan dalam 1-2 hari.

Bawang bombai

Keringkan kepala bawang kemudian simpan di tempat yang sejuk, kering, dan berventilasi. Mereka dapat dibiarkan untuk waktu yang lama.

Kentang

Ikat mereka dalam kantong yang baru disimpan untuk mencegah udara keluar dan mencegahnya mengering, membusuk, dan bertunas; kentang takut beku, jadi simpan di kotak kardus dan jauhkan dari freezer.

Ubi Jalar

Pilih tempat dengan ventilasi yang baik dan tidak ada rembesan air; ubi jalar yang sudah direndam air, memar, atau rusak sebaiknya tidak disimpan terlalu lama.

Alpukat

Simpan pada suhu ruang untuk menunggunya matang, kemudian masukan ke dalam lemari pendingin untuk masa simpan yang lebih lama setelah matang.

Bawang putih

Simpan dan keringkan bawang putih di tempat yang sejuk dan kering dan akan disimpan selama beberapa bulan.

Coba terapkan tips-tips diatas agar buah dan sayur Sahabat Fimela tetap sehat, fresh dan terjaga kualitasnya. Semoga membantu!

 

*Penulis: Jeihan Lutfiah Zahrani Yusuf.

What's On Fimela
Loading