Sukses

Parenting

Kisah Perjuangan Seorang Ibu Mengidap Kanker Otak Ketika Pandemi Covid-19

Fimela.com, Jakarta Sejauh ini 2020 tidak berjalan seperti yang diharapkan, ada pandemi Covid-19 menyebakan pembatasan aktivitas dan kerugian, ini menjadi tahun yang sulit bagi sebagian orang.

Hal ini pun dirasakan satu keluarga di Godmanchester, Inggris mereka benar-benar merasa begitu kesulitan karena pandemi Covid-19 ini. Cerita berawal ketika Lisa Leader, berusia 39 tahun, didiagnosis pada bulan Maret dengan Glioblastoma multifokal tingkat IV - kanker otak paling mematikan dari semua kanker otak.Berita itu menghancurkan keluarga, dengan harapan hidup rata-rata 12-18 bulan.

Keluarganya pun tidak tahan memikirkan kehilangan Lisa secepat itu, dan meninggalkan putrinya yang berusia tujuh tahun, Ava tanpa ibu. Gejela mulai timbul bulan Januari, Lisa mengalami kejang pertamanya, mengalami empat kali serangan katatonik berturut-turut pada bulan Februari saat bekerja, membuat takut keluarganya.

Setelah pemindaian MRI terungkap bahwa Lisa memiliki tiga tumor otak, yang kemungkinan tidak jinak, sehingga biopsi dilakukan. "Dari situ kami mendapat kabar buruk bahwa itu adalah Glioblastoma kelas empat yang pada dasarnya merupakan hukuman mati,” ujat Ibu Lisa, Jackie Wardropper, melansir cambridge.co.uk.

Setelah didiagnosis, dia memulai radioterapi dan kemoterapi setiap hari, dan menjalani operasi pertamanya pada bulan April. Jackie, yang baru-baru ini berjuang melawan kanker esofagus, menjelaskan bagaimana Lisa melakukannya dengan sangat baik selama perawatan.

Namun, ketika mereka pergi membuat janji untuk memeriksa kemajuannya, mereka diberitahu bahwa ada pertumbuhan baru, terlepas dari semua perawatannya. 

"Ada rencana untuk enam bulan lagi menjalani kemoterapi, tetapi jelas itu tidak berhasil, jadi tidak ada gunanya melanjutkannya. Mereka menawarkan dia lebih banyak operasi, ada banyak risiko untuk menjalani operasi kedua secepat itu, tapi ada penelitian yang menunjukkan orang yang menjalani operasi memiliki kesempatan yang jauh lebih baik jadi kami memutuskan untuk melanjutkan,” ujar Jackie. 

Karena Covid ada daftar tunggu yang panjang - dia sudah tanpa pengobatan sejak awal Juni. Tiga bulan tanpa pengobatan itu cukup berbahaya. 

"Dia menjalani operasi pada 28 Agustus dan dia melakukannya dengan sangat baik, lebih baik daripada yang dia lakukan pada putaran pertama, dan dia akan dijahit pada 10 September."

Bantuan keluarga dan sulitnya bertemu Lisa saat Covid-19

Jadi Jackie bersama saudara laki-laki Lisa, Simon, 41, memutuskan untuk membuat laman GoFundMe untuk mencoba dan membantu keluarga memberi Lisa kesempatan berjuang untuk memperpanjang hidupnya.  

Berbicara tentang kesuksesan luar biasa sejauh ini, Jackie berkata meluncurkan laman tersebut pada jam 7 pada hari Minggu pagi dan pada jam 7 pagi pada tanggal 9 September kami telah mengumpulkan £ 37.000 melalui 750 donor dan 1.300 saham.

"Ini hanya menunjukkan kekuatan media sosial, dan kemurahan hati orang-orang di seluruh dunia. Kami tahu itu pergi ke Prancis, Amerika, negara-negara Eropa Timur dan bahkan Selandia Baru, itu hanya melalui teman dan teman dari teman - tidak peduli ke mana itu melampaui itu,” ujar Jackie.

Kebanyakan donasi sekarang datang dari orang-orang yang tidak dikenal.  Sungguh menakjubkan kemurahan hati orang-orang yang bahkan tidak mengenal kami, sungguh luar biasa.

Berbicara tentang keputusan untuk menggunakan GoFundMe dan mengumumkan permohonan mereka, Jackie menjelaskan dia memiliki seorang putri kecil yang baru saja kembali ke sekolah, jika Lisa menjalani bentuk kemoterapi apa pun, dia  harus menjalani kehidupan yang benar-benar terlindungi, terutama saat Covid. 

Seperti yang disebutkan Jackie, karena dia menerima kemoterapi, Lisa berisiko luar biasa terkena COVID-19,  yang berarti waktu yang dihabiskan untuk mengunci diri dengan keluarganya, daripada waktu yang bisa digunakan untuk membuat kenangan indah,  dan melakukan sesuatu untuk mengalihkan pikiran keluarga dari berbagai hal. "Saat kami menunggu operasi, dia sebenarnya cukup sehat," kata Jackie.

"Jika bukan karena Covid, kita setidaknya bisa pergi untuk liburan daripada terjebak di rumah tanpa ada yang mengalihkan pikiran kita, atau pikiran Lisa dari berbagai hal. Benar-benar sulit. Kami telah hidup di neraka kecil kami sendiri di atas semua yang terjadi," tutup sang ibunda.

#changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
5 Fakta ASI Membuat Bayi Mudah Tidur dan Tidak Mudah Sakit
Artikel Selanjutnya
Perlancar Produksi ASI dengan Suplemen dari 3 Bahan Herbal