Sukses

Beauty

Tren Kecantikan Riasan Mata Fox Eye Dikecam Masyarakat Asia 

ringkasan

  • Tren kecantikan fox eye mendapat sorotan serius dari komunitas Asia-Amerika.
  • Postingan Fox eye memiliki lebih dari 63,7 juta tampilan di TikTok dan 61.500 di Instagram. Ini mendapat tanggapan beragam secara online

Fimela.com, Jakarta Awal tahun 2020 ini, hampir setiap MUA dunia menggunakan riasan mata “fox eye". Riasan ini yang dimaksudkan untuk meniru tampilan mata seperti rubah, berbentuk almond.  Fox eye ini telah dipopulerkan oleh supermodel dan selebriti dunia seperti Bella Hadid, Kendall Jenner, dan Megan Fox.

Tren riasan fox eye dideskripsikan sebagai berikut: Mencukur ujung ekor alis (menghilangkan segala sesuatu dari lengkungan hingga ekor) untuk menggambar pada alis yang lebih lurus;  menggunakan eyeshadow coklat atau hitam untuk membuat jentikan mata kucing yang tajam ke arah pelipis;  lalu, menambahkan sentuhan eyeshadow yang sama ke sudut dalam mata yang mengarah ke pangkal hidung. Hasilnya adalah tampilan miring bermata kucing yang paling umum terlihat di fitur Asia. 

Sayangnya, tren ini mendapat sorotan serius dari komunitas Asia-Amerika.  Melansir Nextshark, mata berbentuk almond merupakan bentuk mata alami dari banyak orang keturunan Asia, sayangnya jenis mata ini selalu menjadi bahan ejekan, penindasan, dan penghinaan rasial.  

Rapper Cardi B menjadi berita utama ketika dia menggambarkan putrinya dengan penghinaan rasial yang ditakuti oleh hampir setiap anak Asia -.  Atau Jordan Santos, seorang influencer kecantikan Filipina, mengatakan pada Vogue Teen bahwa matanya digunakan untuk "membedakan" dirinya di masa mudanya oleh rekan-rekan non-Asia-nya.

“Saat tumbuh dewasa, saya agak tidak percaya diri dengan mata saya.  Saya berharap mata saya lebih bulat, lebih sedikit almond karena orang akan mengolok-olok mata orang Asia.  Ini menjengkelkan, tapi sayangnya tidak mengherankan bahwa tampilan yang sama yang digunakan oleh orang non-Asia untuk menghina orang Asia karena bentuk mata mereka sekarang digunakan untuk tujuan estetika, "kata Jordan.

Postingan Fox eye memiliki lebih dari 63,7 juta tampilan di TikTok dan 61.500 di Instagram.  Ini mendapat tanggapan beragam secara online dengan menyukainya atau tidak. Meskipun tren fox eye mungkin bukan penghinaan yang disengaja terhadap orang Asia, namun tren ini mengabaikan diskriminasi yang dialami orang Asia karena memiliki mata itu secara alami.  

Tren ini mengabaikan trauma, rasisme yang terinternalisasi, dan masalah harga diri yang dihadapi orang Asia-Amerika karena fitur etnis mereka diejek sementara media tradisional mengagungkan cita-cita kecantikan Eurosentris.  Jika dilihat pada seorang influencer kulit putih, mata rubah terlihat "cantik" dan "trendi", tetapi bagi perempuan Asia yang memiliki bentuk itu secara alami, itu adalah penyebab "keanehan" dan tanda "keasingan". 

 

Pose migran dianggap rasis

Tetapi orang Amerika Asia lainnya menggap "pose migrain" yang terkadang menyertai hasil akhir riasan mata fox eye, seperti menggunakan satu atau dua tangan untuk menarik pandangan ke atas di pelipis untuk melebih-lebihkan hasilnya - terlalu mirip dengan tindakan yang digunakan untuk merendahkan Asia.  

Emma Chamberlain, seorang influencer dengan 9,8 juta pengikut di Instagram, baru-baru ini dikritik karena memposting gambar yang menunjukkan pose ini sambil menjulurkan lidah.

Penggemarnya bergegas untuk membelanya, berkomentar bahwa mereka yang merasa tersinggung telah "bereaksi berlebihan".  Chamberlain kemudian menghapus gambar itu dan meminta maaf, dengan mengatakan itu bukan "niat" dia untuk berpose dengan "cara yang tidak sensitif" dan bahwa dia "sangat menyesal kepada mereka yang terluka karenanya."

Sophie Wang, keturuna Amerika-Asia mengatakan  tren baru ini memunculkan stereotip lama dan ejekan lama. "Karena itu membuat orang-orang seperti saya (Asia) merasa tidak nyaman dan (sampai) sedikit jengkel,” ujar Wang kepada CNN.com.

#Changemaker

What's On Fimela
Loading