Sukses

Fashion

Sejarah Sosialita Mollie Moon Menggunakan Peragaan Busana untuk Mendanai Gerakan Hak Sipil

Fimela.com, Jakarta Pada 1950-an, sosialita Harlem yang terkenal, Mollie Moon, mengubah Pameran Mode Ebony menjadi penggalangan dana besar untuk aktivitas Hak Sipil. Ketika dia melakukannya, dia mengambil bagian dalam tradisi panjang peragaan busana penggalangan dana untuk tujuan kesetaraan politik ras orang kulit hitam Amerika.

Mollie Moon yang glamor berjalan-jalan di sekitar Grand Ballroom di hotel Waldorf Astoria yang terkenal di Manhattan saat dia membuat sedikit perubahan pada dekorasinya. Saat itu tanggal 4 Oktober 1959. Moon, pendiri dan presiden Persekutuan Liga Perkotaan Nasional, sedang mempersiapkan untuk membawa Pameran Mode Ebony ke New York untuk pemutaran perdananya. Sebagai seorang apoteker dengan pelatihan dan penggalangan dana veteran, Moon sangat memperhatikan setiap detail acara yang diselenggarakan, karena dia percaya para tamu dapat merasakan tingkat kepeduliannya. Waldorf, dengan kemewahan Art Deco-nya, telah menampung raja-raja Eropa, diplomat, dan kulit putih bagian atas New York.

Moon, istri mantan direktur hubungan masyarakat NAACP, Henry Lee Moon, memahami bahwa orang kulit hitam Amerika adalah pemberi dermawan yang suka berdandan untuk tujuan baik. Beri mereka kesempatan untuk tampil dan uang akan muncul. Harga tiket untuk pameran berkisar dari 3,50 dollar hingga 12 dollar (atau sekitar 300 ribu dan 1 juta rupiah) dan datang dengan langganan majalah Ebony atau Jet. Hasil dari pertunjukan NYC akan disumbangkan ke National Urban League, organisasi hak-hak sipil antar-ras yang didukung oleh serikat Moon. Moon melalui kampanye penggalangan dana dengan cerdas dan kerja sukarela. Di kota-kota dari Washington, D.C., hingga Peoria, Illinois, pialang kekuasaan seperti Moon menyelenggarakan acara Ebony Fashion Fair untuk mendanai organisasi nirlaba lokal, dengan tujuan keadilan sosial, dan beasiswa.

Ide Fashion Fair berasal dari New Orleans pada tahun 1956. Jessie Covington Dent, pianis ulung, sosialita, dan istri presiden Universitas Dillard Albert W. Dent, menghubungi maestro media John H. Johnson dari Johnson Penerbitan tentang cohosting penggalangan dana peragaan busana untuk Flint-Goodridge Hospital. Pertunjukan pertama itu sangat sukses sehingga Johnson dan istrinya, Eunice Johnson yang modis dan kosmopolitan, memutuskan bahwa mereka harus menjadikannya donatur tetap tahunan. Menyalin "Fashion Fair" langsung dari kolom bulanan majalah Ebony dengan nama yang sama, Ebony Fashion Fair dibentuk di bawah kepemimpinan direktur layanan rumah tangga Johnson Publishing, Freda DeKnight. Ekstravaganza busana bepergian bermerek yang diluncurkan pada tahun 1958 dengan tema Ebony Fashion Fair Around the Clock, menampilkan barang dagangan desainer Amerika dan Eropa, beberapa model, musik yang hidup, alat peraga panggung yang rumit, dan komentar penuh warna oleh DeKnight.

Pameran Mode Ebony

Pagelaran ini bertema “Kecantikan yang Menginspirasi: Pameran Mode Ebony 50 Tahun.” Dihadiri berbagai organisasi, mereka tidak perlu melakukan apa pun selain membawakan pertunjukan. Ini adalah kesepakatan bagi para hadirin, pertunjukan tersebut menciptakan kesempatan untuk berkumpul dan melakukan apa yang dilakukan orang kaya satu sama lain yaitu pamer. Tapi ada aspek filantropis yang, dalam banyak hal, membuatnya baik-baik saja. Pertunjukan tersebut juga memberikan eksposur dan membawa klien baru kepada desainer dan mengangkat nama desainer perempuan ras kulit hitam yang sewaktu itu berjuang untuk meluncurkan karir mereka di tengah rasisme dan kronisme Jim Crow di dunia mode arus utama.

Pada saat Moon membawa acara tersebut ke New York pada tahun 1959, kondisi sedang panas-panasnya banyak konflik politik dan diskriminasi terhadap ras kulit hitam Amerika. Tetapi ia bertekad itu membawa pagelaran ini ke ranah internasional, salah satu pagelarannya bertema Keliling Dunia, tur diperluas ke 51 kota di 31 negara bagian. Liputan pers yang dimuat di Amsterdam News dan New York Age menonjolkan sifat eksklusif acara tersebut, dengan menyebut acara berdurasi dua jam itu sebagai ‘malam yang tidak bisa dilupakan’. Malam itu adalah pertunjukan besar-besaran yang menampilkan 200 pakaian dan lebih dari 400 aksesori yang dipilih secara pribadi oleh DeKnight. Para model bergoyang dan selempang melintasi panggung dengan pakaian haute couture oleh Arthur Jablow, Martier Raymond, Maggy Rouff, Harry Young, dan lainnya. Dengan lebih dari 3.000 orang yang hadir, acara khusus itu sangat meriah. Ini semakin mengukuhkan status Moon sebagai grande dame dari kehidupan sosial dan sipil Kulit Hitam di New York City.

Penggalangan dana fashion show seperti Ebony Fashion Fair ada di mana-mana di komunitas ras kulit hitam Amerika selama Perang Dunia II dan hingga era gerakan Black Power. Fashion Fair mencerminkan merek khusus keluarga Johnsons tentang elitisme budaya Hitam, terbukti pada stola bulu, gaun sifon sutra, gaun manik-manik tangan, dan berlian yang menetes yang dipajang selama pertunjukan. Tetapi setiap kerumunan, terlepas dari pendapatan, tingkat selera, atau kecenderungan politik, dapat menemukan peragaan busana yang memenuhi minat mereka dan mendukung tujuan mereka yaitu memajukan dunia fashion sekaligus menjunjung kesetaraan.

Moon adalah tokoh yang berjasa dalam mendemonstrasikan bagaimana perempuan kulit hitam telah mendefinisikan kembali kontur filantropi Amerika. Dilansir dari harpersbazaar.com, “Kesalahpahaman terbesar adalah bahwa perempuan kulit hitam tidak memberi dan bahwa mereka tidak terlibat dalam filantropi,” kata Tyrone Freeman, penulis Gospel of Giving Madam CJ Walker dan asisten profesor Studi Filantropi di Indiana University Lilly Family School of Philanthropy .

Sebenarnya, wanita kulit hitam berada di garis terdepan dalam kemurahan hati di komunitas mereka. Filantropi bagi orang kulit hitam Amerika tidak pernah menjadi provinsi orang kaya atau bahkan kelas menengah. Lingkaran pemberi hitam berbasis komunitas dan masyarakat saling membantu dapat ditelusuri ke Karibia dan Afrika Barat pada abad ke-17 dan ke-18, jelas Freeman. Upaya filantropi perempuan kulit hitam yang diperbudak dan bebas membantu mendanai gerakan abolisionis, gerakan Kebebasan Hitam tahun 1950-an dan 1960-an, dan gerakan Black Lives Matter hari ini.

Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

#elevate women

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
Fashion Show Dolce & Gabbana Diterjang Hujan Es, Penonton Berhamburan