Sukses

Fashion

Berkaca dari Song Ji Ah, Berikut Alasan Anak Muda Korea Selatan Terobsesi Fashion Branded Mewah

Fimela.com, Jakarta Song Ji-ah, bintang realitas Korea Netflix, Single's Inferno, menarik perhatian. Dalam serial tersebut ia nampak selalu menggunakan item fashion branded, seperti tas Prada dan atasan bikini Louis Vuitton.

Bahkan perempuan berusia 25 tahun ini menjadi simbol keinginan materialistis generasinya. Sebelumnya, ia juga merupakan influencer sukses di Korea Selatan sejak 2019 yang selalu memamerkan barang-barang trendindengan merek mewah. 

Sayangnya ke suksesanya tersebut tidak bertahan lama, baru-baru ini terungkap bahwa banyak dari barang-barang yang dikenakan dirinya adalah palsu. Kisahnya tersebut pun menjadi pengingat bagaimana bahaya media sosial.

Melansir South China Morning Post, para ahli mengatakan kebangkitan dan kejatuhan Song Ji ah yang cepat tidak hanya menyoroti obsesi yang berkembang terhadap barang-barang mewah di kalangan anak muda Korea – yang telah menyebabkan gelombang influencer yang memamerkan kekayaan mereka – tetapi juga penyakit media sosial.

Menurut perusahaan riset Euromonitor, penjualan barang mewah global turun 17 persen pada tahun 2020, tetapi di Korea Selatan trennya naik yang menjadi negara ini menjadi pasar barang mewah terbesar ketujuh di dunia, senilai US$13,5 miliar.

Pengecer Korea mengaitkan penjualan barang mewah yang kuat baru-baru ini dengan pembeli yang lebih muda daripada klien tradisional mereka yang setengah baya.

Department store Shinsegae, salah satu yang terbesar di Korea, melaporkan bahwa lebih dari setengah dari total penjualan barang mewah pada tahun 2020 berasal dari orang-orang berusia 20-an dan 30-an.

“Dulu, barang-barang mewah biasa dikonsumsi oleh generasi tua dari kelas sosial ekonomi atas. Namun sekarang, orang-orang yang membeli barang-barang mewah semakin muda dan tidak memiliki pendapatan sebanyak itu.” kata Joo Eun-woo, seorang profesor sosiologi di Universitas Chung-Ang di Seoul.

Joo menyampaikan generasi muda tidak lagi melihat pentingnya menabung dan percaya bahwa meskipun mereka menabung, masa depan ekonomi mereka tetap suram.

“Pada 1960-an hingga 1980-an, ekonomi Korea Selatan berkembang pesat dan menghasilkan banyak lapangan kerja dan peluang. Saat itu, bekerja keras mengembalikan hasil yang solid. Namun, dengan struktur hierarkis [kaku] yang didirikan pada tahun 2000-an, menjadi sangat sulit bagi orang untuk naik di atas peringkat sosial tempat mereka dilahirkan. Itu berarti tenaga kerja menjadi jauh lebih hemat biaya, ”katanya.

Sekarang jauh lebih sulit bagi seseorang untuk mencapai apa yang dapat dicapai oleh generasi orang tua atau kakek-nenek – seperti membeli rumah atau menaiki tangga sosial. Hal ini menyebabkan banyak anak muda Korea mencari kepuasan instan dengan berbelanja barang-barang mewah atau minum kopi mahal di kafe-kafe yang trendi.

“Melalui momen-momen inilah mereka mengimbangi kurangnya kepuasan dalam hidup. Meskipun berumur pendek, momen-momen ini jauh lebih mudah dipahami daripada hal-hal yang hanya bisa mereka impikan untuk dicapai,” katanya.

Pamer di media sosial

Song Ji Ah memanfaatkan konsumen muda Korea, dengan sering memamerkan koleksi barang-barangnya yang sangat mahal di videonya.Sebagai seorang influencer, ia tentu menyesuaikan diri dengan apa yang diinginkan publik.  

“Jadi, saya akan mengatakan itu bukan hanya kesalahan Song,” kata Kwak Keum-joo, seorang profesor psikologi di Universitas Nasional Seoul.

Kwak juga mengatakan bukan hanya Song yang kerap memamerkan barang brandednya. Hal ini terlihat setelah penelusaran "pengangkutan merek mewah" dalam bahasa Korea di YouTube menghasilkan video dalam jumlah tak terbatas, banyak di antaranya memiliki penayangan dalam jutaan.

“Dulu, generasi muda Korea Selatan biasanya memiliki rasa permusuhan terhadap orang-orang yang memamerkan kekayaan mereka,” kata Kwak.

Namun saat ini, kaum muda jarang menentang atau merasa jijik terhadap orang-orang seperti itu, tetapi lebih penasaran atau merasakan kepuasan melalui mereka.Kwak percaya bahwa pengiriman barang mewah palsu Song sebagai barang asli bukan hanya kesalahan individu, tetapi hasil dari materialisme Korea Selatan yang berkembang bercampur dengan mekanisme media sosial.

Media sosial mendorong semua orang untuk menjadi sangat mencari perhatian.  Bahkan orang biasa pun merasa perlu untuk terus-menerus memposting foto dan menunjukkan diri kepada orang.

“Orang-orang cenderung mengubah apa yang mereka posting secara online berdasarkan apa yang menurut mereka disukai pengikut mereka.  Sebagai seorang influencer, mulai menyesuaikan diri dengan apa yang diinginkan dan diinginkan publik.  Jadi, saya akan mengatakan itu bukan hanya kesalahan Song.  Para penggemar yang terus mendorongnya untuk terus memposting barang-barang yang semakin mahal memiliki akuntabilitas sampai batas tertentu,”kata Kwak.

Faktanya, Song mengatakan bahwa dia merasakan tekanan untuk memposting sesuatu yang baru setiap saat.  

“Saya merasa seperti saya tidak bisa memakai pakaian yang sudah pernah saya pakai atau posting di media sosial,” katanya di sebuah acara TV pada tahun 2021.

#women for women

What's On Fimela
Loading