Sukses

Health

Berkeringat Memang Normal Terjadi, Namun Bagaimana Jika Keringat Berlebih?

Fimela.com, Jakarta Semua orang  tentu merasakan berkeringat dalam berbagai bentuk, volume, warna, tempat, dan bau yang berbeda.

Sementara bagi kebanyakan orang, keringat adalah hal yang normal namun bagi orang lain, keringat bisa sangat ekstrem sehingga memengaruhi kualitas hidup.

Mengapa kita berkeringat? Fungsinya membantu mengatur suhu tubuh;  kelenjar keringat yang ditemukan di seluruh tubuh mengeluarkan cairan berbasis garam sebagai respons terhadap perubahan suhu.

Melansir Asia One, Dr Joyce Lai, seorang dokter umum di Hong Kong, menjelaskan bahwa kita bisa berkeringat hampir di mana saja di tubuh kita, tetapi lebih sering dari dahi, ketiak, telapak tangan, selangkangan, dan telapak kaki.

Ada tiga jenis utama keringat: Keringat termal adalah yang paling umum dan membantu mendinginkan tubuh dan mempertahankan suhunya pada 37 derajat Celcius.

Keringat psikologis terjadi sebagai respons terhadap sensasi seperti ketakutan, stres, dan rasa sakit.  Keringat gustatory biasanya dipicu oleh makan atau minum sesuatu yang panas atau pedas. 

Tidak ada definisi absolut tentang jumlah keringat yang "normal", tetapi buku teks menyarankan orang biasanya berkeringat 500ml hingga 700ml sepanjang hari - lebih banyak ketika mereka melakukan aktivitas fisik.

“Ada spektrum yang luas - beberapa orang hanya berkeringat lebih banyak dan beberapa hanya berkeringat lebih sedikit,” ujar Lai.

Tingkat keringat seseorang tergantung pada ukuran, usia, massa otot, dan kesehatan serta kebugaran mereka. Berapa banyak kita berkeringat ditentukan saat lahir dan tergantung pada berapa banyak kelenjar keringat yang kita miliki sejak lahir serta seberapa aktif kelenjar keringat itu. 

Sementara pria telah lama dianggap lebih berkeringat daripada wanita, penelitian terbaru yang diterbitkan dalam The Journal of Physiology menunjukkan bahwa ukuran dan bukan jenis kelamin yang mempengaruhi seberapa banyak kita berkeringat;  orang yang lebih besar sering berkeringat lebih banyak.

Berlawanan dengan asumsi, orang yang lebih bugar juga cenderung lebih banyak berkeringat karena tubuh mereka lebih cepat merespons peningkatan suhu saat berolahraga. 

Mereka berkeringat lebih cepat untuk mendinginkan dengan lebih efektif. Banyak keadaan lain yang mempengaruhi tingkat keringat kita;  pubertas, kehamilan, menopause dan menjelang itu, hipertiroidisme (suatu kondisi di mana kelenjar tiroid menghasilkan terlalu banyak hormon tiroid, mempengaruhi detak jantung dan suhu tubuh), kecemasan, stres, diabetes mellitus (ketika tubuh tidak  menghasilkan cukup insulin), infeksi bakteri atau virus, dan obat-obatan tertentu seperti antidepresan. 

“Berkeringat berlebihan bisa menjadi tanda kelelahan karena panas, sementara tidak berkeringat sama sekali bisa menjadi pertanda buruk, bahwa seseorang berada di ambang sengatan panas dengan dehidrasi parah,” kata Lai.

Keringat berlebih

Hiperhidrosis, kondisi keringat berlebih, diperkirakan memengaruhi antara satu dan lima persen populasi. Namun, jumlahnya mungkin jauh lebih besar mengingat banyak penderita tidak mencari perhatian medis untuk ini, dan merasa memalukan dan melemahkan. 

Ini terjadi pada seorang warga Filipina di Hong Kong sebut saja Stephen, yang lebih memilih untuk tetap anonim mengingat stigma yang melekat pada kondisinya. Karena keringat berlebih dari tangannya, tugas sehari-hari yang sederhana seperti menggunakan smartphone, menulis atau memegang alat bisa menjadi tantangan yang licin.

 “Saya selalu membawa handuk atau sapu tangan untuk mengepel keringat,” katanya. 

Situasi sosial sulit, dan dia memakai kaus dalam untuk membantu menyerap keringat.  "Bersosialisasi lebih sulit bagi saya," katanya, dan dia sering membuat alasan untuk menghindari pertemuan dengan orang atau keluar dari situasi yang berkeringat. 

Stephen telah menderita hiperhidrosis sepanjang ingatannya;  di sekolah itu mencegahnya mengangkat tangan atau mengikuti kegiatan ekstrakurikuler dan sosial. Dia ingat benar-benar membasahi kemejanya selama pemanasan olahraga dan meninggalkan genangan keringat di belakangnya setelah berdiri di satu tempat. 

Meskipun bertahun-tahun dengan kondisi itu, Stephen butuh waktu lama untuk mencari bantuan medis, pada awalnya menganggapnya sebagai masalah perut dan menganggapnya bukan kondisi serius.  Sekarang dia menyadari bahwa "bahkan jika itu tidak mengancam jiwa, itu pasti mengubah hidup". 

Stephen menggunakan dua resep perawatan, Antihydral – salep pengeringan kulit ekstrim yang digunakan terutama untuk tangan dan kaki yang terlalu berkeringat (dan sering digunakan oleh pemanjat tebing ), dan Driclor – deodoran antiperspirant yang mengklaim bekerja selama berhari-hari, bukan berjam-jam.  Ini bekerja sampai tingkat tertentu tetapi tidak 100 persen efektif. 

Lai menyarankan cara lain untuk membantu mengurangi keringat: Mengenakan pakaian katun yang lebih longgar, menggunakan antiperspiran resep lain, atau berkonsultasi dengan terapis jika menurutmu keringat mungkin terkait dengan stres. 

Perawatan lain termasuk obat penghambat saraf oral yang memblokir bahan kimia yang memungkinkan komunikasi antar saraf, yang dapat mengurangi keringat.  Efek sampingnya termasuk mulut kering, penglihatan kabur dan masalah kandung kemih. 

Beberapa obat antidepresan mengurangi keringat dan juga dapat mengurangi kecemasan yang menyebabkannya. Suntikan toksin botulinum, sering dikenal sebagai Botox dan biasa digunakan untuk kerutan, juga dapat membantu, memblokir sementara saraf yang menyebabkan keringat. 

Ini biasanya membutuhkan beberapa suntikan, dan hasilnya dapat bertahan selama enam bulan hingga satu tahun. Pada ujung ekstrim ada metode pengobatan yang lebih serius, termasuk terapi gelombang mikro, di mana perangkat yang memberikan energi gelombang mikro menghancurkan kelenjar keringat. 

Biasanya membutuhkan dua sesi masing-masing hingga 30 menit, tiga bulan terpisah. Menurut Mayo Clinic di Rochester, di negara bagian Minnesota, AS, perawatan mahal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan tidak tersedia secara luas. Pengangkatan kelenjar keringat, katakanlah dari ketiak jika di sanalah keringat berlebih terjadi, dapat membantu. 

Kuretase hisap adalah teknik invasif minimal untuk ini. Operasi saraf, yang dikenal sebagai simpatektomi, adalah pilihan drastis lain di mana ahli bedah memotong, membakar, atau menjepit saraf tulang belakang yang mengontrol keringat di tangan.  Menurut Mayo Clinic, ini dapat memicu keringat kompensasi – keringat berlebih di bagian tubuh lainnya.

Konsultasikan

Jika terus-menerus berkeringat lebih dari biasanya, Lai merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter. Keringat malam yang muncul dengan penurunan berat badan bisa lebih serius – tanda tuberkulosis atau kanker.

Beberapa kondisi keringat yang tidak biasa ada. Misalnya, chromhidrosis menyebabkan keringat berwarna berbeda; hitam, biru, coklat, kuning – bahkan hijau. Meskipun kondisi ini tidak berbahaya, kondisi ini dapat membuat stres secara psikologis; keringat berwarna juga bisa menjadi gejala dari sesuatu yang lebih serius.

Individu bahkan dapat mengeluarkan keringat darah jika mereka memiliki kondisi yang sangat langka yang disebut hematidrosis; ini dikatakan disebabkan oleh tingkat ketakutan atau stres yang ekstrem.

Anhidrosis mencegah seseorang berkeringat cukup. Meskipun ini mungkin tampak seperti berkah, itu berarti tubuh tidak dapat mendinginkan dirinya sendiri, yang dapat menyebabkan sengatan panas dan bahkan berakibat fatal.

Keringat sebenarnya tidak berbau – itu adalah campuran keringat dan bakteri di permukaan kulit yang menciptakan aroma. Setiap orang memiliki bau yang unik karena mikrobioma kulit kita berbeda, dan bau kita dapat bervariasi tergantung pada sistem kekebalan dan pola makan kita.

Misalnya, makanan yang banyak mengandung belerang – seperti bawang putih dan bawang bombay – dapat membuat bau keringat menjadi lebih buruk. Sebuah studi tahun 2006 menemukan bahwa wanita lebih menyukai bau badan daripada yang bukan pemakan daging.

Keringat kita mungkin juga berbau sangat menyenangkan bagi individu tertentu, dan bahkan dapat memancarkan perasaan bahagia: Menurut sebuah penelitian, orang yang bahagia dapat mentransfer perasaan ini kepada orang lain melalui aroma keringat mereka.

#elevate women

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
Rekomendasi Bahan Alami untuk Mengatasi Keringat Berlebih pada Ketiak