Sukses

Lifestyle

Tips Camilan Sehat untuk Penderita Diabetes

Fimela.com, Jakarta Camilan selalu menjadi teman sepanjang hari. Akan tetapi untuk penderita diabetes akan ada beberapa catatan camilan yang boleh dimakan dan harus dihindari.

Diabetes adalah kondisi kronis yang menyebabkan gula darah seseorang rusak. Orang dengan diabetes tipe 1 memiliki pankreas yang tidak menghasilkan cukup (atau satu pun) insulin, hormon yang penting untuk memindahkan glukosa (gula) dari darah ke dalam sel yang menggunakannya untuk energi. Tanpa insulin, glukosa menjadi liar di dalam darah, menyebabkan kadar gula darah tinggi secara kronis dan meninggalkan sel-sel tubuh tanpa energi yang mereka butuhkan untuk berfungsi dengan baik, menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC).

Dengan diabetes tipe 2, masalahnya bukan karena tubuh kamu tidak dapat memproduksi insulin, tetapi tubuh Anda tidak merespons insulin sebagaimana mestinya, sesuatu yang disebut resistensi insulin, menurut CDC.Pada kedua jenis diabetes, mengelola kadar gula darah melalui suntikan insulin, obat lain, olahraga, dan nutrisi adalah kunci untuk meminimalkan gejala dan mencegah komplikasi kesehatan jangka panjang.

Camilan yang aman untuk diabetes

Dilansir dari, cosmopolitan.com, "Sebenarnya tidak ada diet satu ukuran untuk semua atau pola makan camilan," kata Dr. Palermo. "Seperti aspek perawatan diabetes lainnya, rekomendasi nutrisi harus disesuaikan dengan kebutuhan individu."

Secara umum, camilan yang paling memuaskan biasanya memiliki campuran protein, serat, dan lemak sehat, dan rendah gula, kata Moore. "Nutrisi tersebut membantu tubuhmu tetap berenergi dan mengekang rasa lapar, dan itu benar-benar membantu pilihan makanan yang mungkin buat sepanjang hari," katanya. Makanan tinggi gula menyebabkan lonjakan gula darah yang mungkin baik atau mungkin tidak baik pada waktu-waktu tertentu, tergantung pada gambaran keseluruhan perawatan kesehatan dan diabetes. "Saat kita ngemil makanan yang tidak bertahan lama dan cepat terbakar, itu bisa membuat kita lapar dan mencari hal lain."

Banyak penderita diabetes mungkin khawatir tentang makan makanan tinggi karbohidrat karena pengaruhnya terhadap gula darah. Moore mengatakan bahwa tidak membantu sama sekali untuk menghentikan makanan seperti karbohidrat. Sebaliknya, pikirkan untuk memasangkannya dengan sesuatu yang dapat meredam dampaknya pada gula darah.

Memasangkan karbohidrat dengan protein dan serat - yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk bergerak ke seluruh tubuh - dapat membantumu memproses glukosa lebih lambat, menghasilkan peningkatan gula darah yang stabil alih-alih lonjakan cepat, kata Moore. Itu bagus untuk semua orang yang ingin memiliki energi berkelanjutan dan menghindari rasa lapar sepanjang hari. Plus, ini bisa sangat membantu bagi penderita diabetes yang mencoba mempertahankan kadar gula darah yang stabil.

Tips Camilan Sehat

Jika mencari ide camilan yang menggabungkan protein, lemak sehat, karbohidrat, dan serat, Moore merekomendasikan hal di bawah ini. Ingatlah bahwa penting untuk bekerja dengan dokter atau ahli diet terdaftar untuk memahami gula darah dan kebutuhan nutrisi sebelum mencari tahu apa yang dimakan , berapa banyak, dan kapan kamu harus makan untuk mengelola diabetes dengan sebaik-baiknya. Seorang ahli diet juga dapat membantu kamu mempertimbangkan preferensi pribadi, budaya dan akses kamu ke makanan tertentu (karena alpukat dan kacang sangat mahal, teman).

Blueberry dengan keju cottageApel dengan mentega almondBuncis panggangTuna atau kalkun panggang yang dibungkus tortilla gandum utuhSandwich Kalkun, salami, atau daging lainnya dengan keju dan kacang-kacangan (DIY charcuterie)Sayuran dengan saus berbahan dasar yogurt Yunani

Ingatlah bahwa menutrisi tubuh adalah salah satu bentuk perawatan diri. “Saat orang mengidap diabetes, mereka mungkin berpikir makanan dilarang atau memiliki hambatan mental lain saat makan,” kata Moore. “Jika kamu dapat menciptakan lingkungan yang menyenangkan mungkin itu berarti meluangkan waktu untuk mengatur pola makanan ringan dengan daging dan keju favoritmu, itu akan menambah kenikmatan makan dan mudah-mudahan menghilangkan beberapa tantangan itu.”

Jadi, ya, meskipun makanan ringan mungkin merupakan makanan penting untuk menjaga kesehatan gula darah, makanan ringan harus menyenangkan juga.

Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

#elevate women

Loading
Artikel Selanjutnya
Dokter Laporkan COVID-19 Bisa Picu Diabetes pada Beberapa Orang
Artikel Selanjutnya
Tips Cegah Diabetes sejak Dini akibat Perubahan Iklim