Sukses

Lifestyle

17 Kutipan Novel The Great Gatsby Karya F. Scott Fitzgerald

Fimela.com, Jakarta The Great Gatsby adalah sebuah novel karya dari F. Scott Fitzgerald, yang dipublikasikan pertama kali pada tanggal 10 April 1925. Novel ini mengangkat latar di New York dan Long Island, pada era musim panas tahun 1922.

Novel The Great Gatsby menceritakan tentang kekacauan Perang Dunia 1 selama tahun 1920. Pada saat itu, masyarakat Amerika sedang berada di tingkat kemakmuran. Namun, pada masa itu kejahatan yang terorganisasi meningkat, karena adanya aturan pelarangan menjual dan mengonsumsi alkohol.

Ada banyak hal yang dapat dipelajari dari novel ini. Awalnya novel ini tidak laris dipasaran, walaupun sempat diadaptasi menjadi pertunjukan teater dan film. Namun ditahun 1945 dan 1953, novel ini dipublikasi ulang dan menjadi novel yang laris. Berikut kutipan yang terdapat dalam novel The Great Gatsby

Kutipan Novel The Great Gatsby

1. The loneliest moment in someone’s life is when they are watching their whole world fall apart, and all they can do is stare blankly.

(Momen kesepian dalam hidup seseorang adalah ketika mereka menyaksikan seluruh dunia mereka berantakan, dan yang bisa mereka lakukan hanyalah menatap kosong.)

2. Whenever you feel like criticizing any one... just remember that all the people in this world haven't had the advantages that you've had.

(Setiap kali Anda ingin mengkritik siapa pun ... ingatlah bahwa semua orang di dunia ini tidak memiliki kelebihan yang Anda miliki.)

3. You see I usually find myself among strangers because I drift here and there trying to forget the sad things that happened to me.

(Anda lihat, saya biasanya menemukan diri saya di antara orang asing karena saya melayang di sana-sini mencoba melupakan hal-hal menyedihkan yang terjadi pada saya.)

4. And I like large parties. They’re so intimate. At small parties there isn’t any privacy.

(Dan saya suka pesta besar. Mereka sangat akrab. Di pesta-pesta kecil tidak ada privasi.)

5. So we beat on, boats against the current, borne back ceaselessly into the past.

(Jadi kami memukul, perahu melawan arus, kembali tanpa henti ke masa lalu.)

Kutipan Novel The Great Gatsby

6. It was one of those rare smiles with a quality of eternal reassurance in it, that you may come across four or five times in life.

(Itu adalah salah satu dari senyum langka dengan kualitas jaminan abadi di dalamnya, sehingga Anda dapat menemukan empat atau lima kali dalam hidup.)

7. There are only the pursued, the pursuing, the busy and the tired.

(Yang ada hanya yang dikejar, yang mengejar, yang sibuk dan yang lelah.)

8. So he waited, listening for a moment longer to the tuning-fork that had been struck upon a star.

(Jadi dia menunggu, mendengarkan sejenak untuk garpu tala yang telah menabrak bintang.)

9. Personality is an unbroken series of successful gestures.

(Kepribadian adalah serangkaian gerakan sukses yang tak terputus.)

10. Every one suspects himself of at least one of the cardinal virtues, and this is mine: I am one of the few honest people that I have ever known.

(Setiap orang mencurigai setidaknya satu dari kebajikan utama, dan ini milik saya: Saya adalah satu dari sedikit orang jujur yang pernah saya kenal.)

Kutipan Novel The Great Gatsby

11. Tomorrow we will run faster, stretch out our arms farther.

(Besok kita akan berlari lebih cepat, merentangkan tangan lebih jauh.)

12. I wasn't actually in love, but I felt a sort of tender curiosity.i

(Aku sebenarnya tidak jatuh cinta, tetapi aku merasakan semacam rasa ingin tahu yang lembut.)

13. That familiar conviction that life was beginning over again with the summer.

(Keyakinan yang sudah dikenalnya bahwa kehidupan dimulai lagi dengan musim panas.)

14. I hope she'll be a fool -- that's the best thing a girl can be in this world, a beautiful little fool.

(Saya harap dia akan menjadi orang bodoh - itu hal terbaik yang bisa dilakukan seorang gadis di dunia ini, orang bodoh yang cantik.)

15. I was within and without. Simultaneously enchanted and repelled by the inexhaustible variety of life.

(Saya berada di dalam dan di luar. Bersamaan terpesona dan ditolak oleh berbagai kehidupan yang tak ada habisnya.)

16. It’s a great advantage not to drink among hard drinking people.

(Merupakan keuntungan besar untuk tidak minum di antara orang-orang yang minum keras.)

17. Reserving judgements is a matter of infinite hope.

(Menghakimi penilaian adalah masalah harapan yang tak terbatas.)

 

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
7 Rekomendasi Buku Ensiklopedia untuk Anak yang Wajib di Baca
Artikel Selanjutnya
5 Penyebab Karang Gigi Menumpuk yang Sulit Dibersihkan