Sukses

Parenting

Kisah Balita Menjalani Transplantasi Jantung di Tengah Pandemi Covid-19

Fimela.com, Jakarta Grayson Heagren yang berusia dua tahun dari Cambridgeshire telah menunggu transplantasi jantung selama lebih dari satu setengah tahun sejak malam Natal 2018, hanya menghabiskan total sekitar 90 hari hidupnya di luar rumah sakit sebelum operasi.

Melansir cambridge.news.co. uk, balita laki-laki tersebut telah berada di rumah sakit sejak November dan membutuhkan pemasangan Berlin Heart untuk membuatnya tetap stabil setelah mengalami beberapa cegukan. Keluarganya kehilangan semua harapan sampai panggilan telepon ajaib datang saat wabah Covid-19.

Shannon, sang ibu berkata jika anak laki-lakinya dalam keadaan baik-baik saja, dia selalu bahagia dan tersenyum apa pun yang terjadi.  Tapi dia membutuhkan pemasangan Berlin Heart pada bulan Januari untuk membuatnya tetap stabil dan mengalami beberapa cegukan. 

“Saya mulai merasa transplantasinya tidak akan pernah terjadi dan malam sebelumnya saya mengalami momen di mana saya merasa muak, Grayson hanya menghabiskan total sekitar 90 hari hidupnya di luar rumah sakit pada saat ini dan saya  memiliki tiga anak lainnya. Ketika saya mendapat telepon itu sangat luar biasa, saya tidak dapat menerimanya dan saya tahu orang lain baru saja kehilangan anak mereka - itu sangat emosional,” ujar sang ibunda.

Operasi saat Covid-19

Terlepas dari meningkatnya ketakutan tentang virus corona yang sangat menular dan mematikan di dunia, tim ahli bedah dan perawat tetap melakukan transplantasi jantung dengan harapan menyelamatkan nyawa Grayson Heagren.

Prosedur penyelamatan hidup terjadi selama puncak pandemi tetapi Grayson pulih dengan sangat baik di rumah bersama keluarganya. 

"Semuanya berjalan baik dengan transplantasi dan Grayson melakukannya dengan sangat baik. Beberapa minggu kemudian dia di rumah dan masih nyata untuk memilikinya di sini dan tidak harus terus pergi ke rumah sakit. Grayson memiliki begitu banyak energi sekarang, dia tidak berhenti!  Dia menyukai segalanya dan ingin pergi ke mana-mana, dia suka bermain dengan saudara laki-laki dan perempuannya yang sudah tidak melihatnya sejak Natal,” ujar Shannon.

Jumlah anak yang menerima transplantasi jantung lebih dari dua kali lipat selama enam bulan pertama pandemi global, menurut angka yang dirilis oleh NHS Blood and Transplant.

Bagi banyak anak yang menunggu jantung, pendonor muda adalah satu-satunya harapan mereka.  Untuk beberapa panggilan tidak pernah datang, dalam setahun terakhir, tujuh anak yang membutuhkan jantung meninggal sebelum organ tersedia untuk mereka.

Dalam lima tahun terakhir, 39 anak - sama dengan jumlah anak yang saat ini membutuhkan transplantasi jantung, telah meninggal sebelum jantung donor tersedia.

 "Ketika meninggal, organ akan dikuburkan atau dikremasi, jangan sia-siakan jika dapat memberi seseorang kesempatan untuk hidup dan mendapatkan sesuatu yang positif.  dari sesuatu yang sangat menyedihkan. Saya hanya ingin kehidupan normal untuk Grayson sekarang, dia harus melakukan semua hal yang dilakukan anak-anak seusianya. Sebuah keluarga telah memberinya kehidupan dan kami ingin memanfaatkannya sebaik mungkin,” papar ibunda.

Sangat sulit untuk menemukan donor untuk anak-anak dan bayi yang membutuhkan jantung.  Ukuran hati itu penting, artinya khusus bayi kecil membutuhkan hati dari anak lain.

John Forsythe, Direktur Medis di NHS Blood and Transplant, mengatakan sangat menyenangkan melihat transplantasi jantung terus berlanjut selama pandemi ini dan luar biasa bahwa lebih banyak anak telah menerima jantung dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

 

#changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
Terkuak Alasan Putri Diana Pecat Ibu Pengganti dan Pengasuh Kesayangan William-Harry
Artikel Selanjutnya
Manfaat Merekam Momen Tumbuh Kembang Anak saat Mengeksplorasi Dunianya