Sukses

Parenting

Penyebab Bayi Rewel dan Susah Tidur Sesuai Usianya

Fimela.com, Jakarta Selain tidak mau makan, persoalan bayi lainnya ialah susah tidur. Tak hanya siang hari, bahkan bayi bisa terjaga sepanjang hari yang membuat orangtua ikut begadang juga.

Tentu keadaan ini membuat orangtua kelelahan, untuk itu harus tahu penyebab mengapa si kecil sulit tidurSetelah mengetahui penyebabnya, orangtua bisa mengatasinya. Dengan begitu anak pun memiliki jam tidur teratur anti rewel.

Penyebab bayi sudah tidur dibagi sesuai usia, apa saja? Mari kita bahas, melansir whattoexpect.com.

1. Masalah tidur: 0 hingga 3 bulan

Pada tahap bayi baru lahir, bayi masih menyesuaikan dengan pola tidur yang teratur. Umumnya tidur sekitar 14 hingga 17 jam dalam periode 24 jam, sering bangun untuk menyusu siang dan malam.

Anak berusia 1 dan 2 bulan harus mendapatkan jumlah tidur yang sama, 14 hingga 17 jam sehari, dibagi menjadi delapan hingga sembilan jam tidur malam dan tujuh hingga sembilan jam tidur siang hari selama beberapa kali tidur siang. Anak usia 3 bulan membutuhkan 14 hingga 16 jam tidur dalam periode 24 jam.

Ada beberapa tantangan yang dapat membuat bayi baru lahir lebih sulit tidur. Pada usia ini, dua masalah paling umum adalah:

Menolak tidur kembali

Bayi rewel atau tidak mau tenang saat dibaringkan untuk tidur. Bayi sebenarnya merasa lebih aman tidur tengkurap, tetapi posisi tidur itu terkait dengan insiden sindrom kematian bayi mendadak (SIDS) yang jauh lebih tinggi.

Cara mengatasinya: Jika bayi tidak mau berbaring telentang, bicarakan dengan dokter anak, yang mungkin ingin memeriksa kemungkinan penjelasan fisik. Ada beberapa trik yang dapat dicoba untuk membuat tidur kembali, termasuk membedong bayi dan memberinya empeng sebelum tidur.

Belum memiliki ritme tidur

Bayi belum menemukan jam biologis tubuh untuk mengatur kapan harus tidur. Hal ini menyebabkan bayi dapat tidur nyenyak di siang hari, namun terjaga di malam hari.

Dalam mengatasi hal ini, orang tua dapat melatih bayi untuk tidur dan bangun pada jam yang teratur. Hal ini dapat membantu bayi memiliki jam biologis tubuh dengan lebih cepat sehingga mereka tidak lagi susah tidur.

Saat malam hari orang tua bisa mematikan lampu tidur sambil memberinya lagu-lagu yang membuatnya tenang. Saat siang hari biarkan cahaya masuk ke dalam kamar agar anak tau jika itu siang hari.

Masalah tidur: usia 4 sampai 5 bulan

Pada usia 4 bulan, bayi harus tidur sekitar 12 hingga 16 jam sehari, dibagi menjadi dua atau tiga tidur siang selama tiga hingga enam jam, dan kemudian sembilan hingga 11 jam di malam hari.

Berapa jam sebaiknya anak usia 5 bulan tidur? Saat ini, 10 hingga 11 jam tidur di malam hari adalah hal yang biasa. Bayi Anda juga harus tidur siang dua hingga tiga kali dalam sehari.

Mengubah rutinitas tidur siang membuat bayi tertidur di malam hari

Saat bayi bertambah besar, mereka kurang tidur siang. Jika bayi tampak senang dengan jadwalnya yang berubah dan tidur nyenyak di malam hari, raih pencapaian ini dan lanjutkan. Tetapi jika si kecil kurang tidur tetapi lebih banyak rewel, atau kesulitan tidur di malam hari, dia mungkin terlalu lelah dan membutuhkan dorongan untuk tidur siang.

Cara mengatasinya: Cobalah rutinitas waktu tidur yang singkat sebelum setiap tidur siang (beberapa musik yang tenang, pijat atau cerita) dan bersabarlah - mungkin dia butuh waktu lebih lama untuk menyesuaikan diri dengan rutinitas, tetapi dia akan sampai di sana.

Masalah tidur: usia 6 bulan ke atas

Saat memasuki usia 6 bulan, pola tidur bayi berbeda dari beberapa bulan yang lalu. Pada usia ini, bayi harus tidur 10 hingga 11 jam di malam hari dan tidur siang dua atau tiga kali di siang hari.

Pada usia 9 bulan, dia akan mulai tidur lebih lama di malam hari - sekitar 10 hingga 12 jam - dan hanya tidur dua kali di siang hari. Sekitar 12 bulan, bayi mungkin menunjukkan tanda-tanda siap untuk tidur siang yang panjang (meskipun untuk kebanyakan bayi, itu terjadi sekitar 14 hingga 16 bulan)

Terlebih lagi, bayi yang berusia 6 bulan ke atas benar-benar mampu tidur sepanjang malam. Namun, masih banyak hal yang dapat mengganggu waktu tunda mereka.

Tidur gelisah karena sering makan larut malam

Pada saat banyak bayi berusia 6 bulan, mereka tidak perlu lagi disusui tengah malam. Jadi, jika bay tidak tidur tanpa disusui dan diayun terlebih dahulu, atau ia masih terbangun beberapa kali sepanjang malam dan tidak mau kembali tidur tanpa pengantaran yang sama, ia mungkin menjadi bijaksana karena fakta bahwa tangisan sering kali terjadi. dalam digendong, diguncang dan diberi makan - motivasi yang cukup bagus untuk terus menangis. (Bicaralah dengan dokter anak bayi Anda sebelum menghentikan pemberian makan malam.)

Apa yang harus dilakukan: Jika merasa nyaman mencoba latihan tidur, ini bisa menjadi pilihan yang baik untuk bayi yang sering bangun untuk menyusu sepanjang malam. Bagaimanapun, si kecil membutuhkan bantuan untuk mempelajari cara menenangkan diri sehingga dia dapat kembali tidur sendiri.

Bangun lebih awal

Bayi bangun pagi - dan tetap terjaga, kadang-kadang saat fajar menyingsing.

Apa yang harus dilakukan: Jika bayi berusia minimal 6 bulan, ada beberapa taktik yang dapat dicoba untuk membuatnya tidur nanti, seperti menyesuaikan jadwal tidur siangnya, bereksperimen dengan waktu tidur yang berbeda, dan membuat kamarnya lebih terang- dan kedap suara.

Sakit gigi membuat bayi terjaga

Jika bayi menunjukkan tanda-tanda tumbuh gigi di siang hari - seperti mengeluarkan air liur, menggigit, kerewelan saat makan, dan mudah tersinggung - sakit gigi juga dapat membangunkannya di malam hari. Ingatlah bahwa masalah tidur yang berhubungan dengan tumbuh gigi dapat dimulai hampir setiap saat selama tahun pertama:

Cara mengatasinya: Cobalah untuk tidak menggendongnya, sebagai gantinya, tepukan lembut, atau mungkin lagu pengantar tidur. Jika gusi yang lembut tampak sangat nyeri pada malam demi malam, tanyakan kepada dokter anak tentang menawarkan asetaminofen pada bayi sebelum tidur untuk bayi berusia 2 bulan ke atas atau bayi ibuprofen untuk bayi berusia 6 bulan ke atas.

Masalah tidur pada usia berapa pun

Beberapa masalah tidur dapat muncul kapan saja selama tahun pertama bayi dan seterusnya. Dua masalah besar yang mungkin ditemui adalah:

Bayi lapar

Rasa lapar penyebab paling umum mengapa bayi terjaga saat malam hari. Bayi akan rewel semalaman. Jadi sebaiknya sebelum tidur, berikan si kecil ASI yang cukup.

Tidak dalam kondisi baik

Bayi yang tidak tidur semalam bisa menjadi sinyak jika dirinya sedang tidak enak badan. Bayi belum bisa berbicara apa yang dirasakan, maka diakan memberitahu dengan menangis dan berakhir sulit tidur. Bayi merasa tidak enak badan biasanya karena tumbuh gigi, pilek, alergi, kaki pegal, perut bergas, sembelit.

Jika orang tua curiga, ada baiknya periksakan ke dokter.

Bayi lelah

Bukan hanya orang tua lho yang merasakan kelelahan, bayi pun dapat merasakan kondisi ini. Hal ini disebabkan oleh saraf simpatik bayi yang meningkat sehingga membuatnya tetap terjaga.Sebaiknya, ketika 2-3 jam menjelang tidur, ciptakan kondisi yang tenang agar bayi bisa terangsang untuk mengantuk.

#elevate women

Loading
Artikel Selanjutnya
Melihat Karakter Bayi Rewel dan Anteng dari Zodiak
Artikel Selanjutnya
Bayi Sering Rewel? 7 Tips Sederhana Ini akan Menenangkannya