Sukses

Entertainment

Kata Adipati Dolken dan Della Dartyan tentang Film Mereka Berjudul Kambodja, Tayang Usai Lebaran

Fimela.com, Jakarta Sebuah film berjudul Kambodja bakal siap menghibur para penikmat film Indonesia. Film yang disutradarai oleh Rako Prijanto ini mempertemukan pemeran papan atas Adipati Dolken dan Della Dartyan sebagai pemeran utama.

Sebagai salah satu pemeran, Adipati Dolken merasa sangat antusias dengan tayangnya film Kambodja ini. "Akhirnya setelah lama menunggu, film ini tayang juga. Meski baru melihat trailernya, tapi sedikit menghilangkan rasa penasaran," kata Adipati Dolken.

Sementara Della Dartyan juga mengungkap hal senada. "Terimakasih mas Rako dan Falcon Pictures, yang telah memberikan kesempatan pada saya untuk terlibat dalam film Kambodja ini," ungkapnya.

Bermain Optimal

Menurut Rako Prijanto selaku sutradara, dalam penggarapan film ini dirinya tak menemukan hal yang bermasalah. Proses syuting pun dilakoni dengan sangat lancar dengan masing-masing peran yang bermain sangat optimal.

"Alhamdulillah, semua berjalan lancar, tidak ada kesulitan. Semua pemain berakting secara optimal. Chemistry antar pemain juga sudah terjalin saat proses reading," terangnya.

Sementara pemeran lainnya, Revaldo juga merasa senang karena bisa kembali bekerjasama dengan Rako Prijanto dan Adipati Dolken. Film Kambdja dapat disaksikan secara legal di platform digital KlikFilm mulai tanggal 13 Mei 2022.

"Ini bukan film pertama saya bersama Rako Prijanto dan Adipati Dolken. Mudah-mudahan, film ini bisa menghibur penggemar film Indonesia," ujarnya yang juga senang beradegan dengan Carmela van der Kruk.

Perselingkuhan

Jakarta, 1955. Indonesia baru merdeka belum genap 10 tahun. Danti dan suaminya, Sena mendatangi sebuah rumah kos milik Cik Mei. Danti bekerja di perpustakaan sedangkan Sena aktif di sebuah partai. Rumah kosan itu hanya punya tiga kamar.

Kamar pertama dihuni Bayu, seorang penulis lepas kolom opini dan cerita pendek di surat kabar. Sedangkan istrinya, Lastri adalah seorang biduan. Kamar kedua nantinya akan dipakai Danti dan Sena. Sedangkan kamar ketiga, lebih sering kosong, padahal disewa seseorang bernama Erwan.

Kehidupan kosan berasa sunyi, saat Sena pergi ke luar kota untuk urusan partai. Sedangkan Lastri juga keliling kota untuk bernyanyi di acara kampanye suatu partai. Maklum saat itu bulan-bulan menuju pemilu tahun 1955.

Danti dan Bayu nyaris tidak pernah bercakap. Setiap kali berpapasan di selasar atau ruang makan, keduanya hanya tersenyum sambil menganggukkan kepala. Seakan itu batasan mereka berdua. Suatu malam, Bayu yang kegerahan membawa mesin tiknya ke ruang tamu.

Ternyata di situ duduk Danti tengah mengipas-ngipas kegerahan. Bayu minta maaf dan mau beranjak ke tempat lain. Tapi Danti mencegah, karena udara memang amat panas. Ruang tamu adalah ruangan yang sirkulasinya paling baik, udara mengalir deras. Bayu tersenyum kaku dan mulai mengetik. Ia tak sadar, saat diam-diam Danti beringsut pergi.

Bayu menyetorkan tulisannya pada Redaktur surat kabar. Redaktur menganggap tulisan Bayu terlalu dangkal. Tulisannya ditolak. Bayu yang kesal, memutuskan pergi ke perpustakaan untuk mencari referensi. Ia tak menduga bertemu Danti di situ.

Bayu membaca dan mencatat, hingga lupa waktu. Karena berpapasan di depan perpustakaan saat tutup, Bayu dan Danti mau tak mau berjalan bersama untuk pulang ke kosan. Saat menunggu bis umum, mereka berteduh di bawah pohon Kambodja. Mereka bercakap-cakap untuk pertama kalinya.

Hidup berjalan terasa membosankan. Danti menunggu-nunggu Sena pulang. Bayu pun selalu ditinggal Lastri. Tanpa sadar Bayu dan Danti memiliki ikatan, karena kesamaan. Sama-sama merasa sepi. Sama-sama diabaikan. Suatu hari, Danti memeriksa dompet Sena dan mendapatkan tiket perjalanan dari Surabaya.

Di kamar sebelah, tanpa sengaja Bayu mendapatkan tiket perjalanan Lastri dari Surabaya. Danti mengajak bicara Bayu. Percakapan itu menguak kisah tentang perselingkuhan Sena dan Lastri. Danti dan Bayu amat terpukul dengan kenyataan itu. Padahal, baik Danti dan Bayu punya banyak kesempatan untuk melakukan itu. Tapi mereka tidak pernah mengambil kesempatan itu.

Dalam keadaan terluka, Danti dan Bayu, lupa angin dan arah peta. Mereka tersesat. Hanya sekali itu saja. Kejadian sekali itu, malah membuat Danti menjauhi Bayu, karena merasa bersalah. Sementara itu, Lastri dan Sena sepakat menceraikan pasangan masing-masing. Lastri pergi dari kosan dan meminta cerai pada Bayu. Sedangkan Sena tiba-tiba terkena stroke sebelum menalak Danti.

 

What's On Fimela
Loading