Sukses

Lifestyle

Sebelum Menikah, Ini 5 Hal yang Perlu Dibicarakan Bersama Calon Suami Tentang Keuangan

Fimela.com, Jakarta Hari pernikahanmu mungkin sudah dekat dan dirimu memiliki banyak hal untuk direncanakan dan ditangani. Dirimu telah melakukan semua jenis percakapan dengan calon suamimu tentang kehidupan di masa depan. Tetapi jika menyangkut masalah keuangan, dirimu mungkin tidak merasa perlu untuk berdiskusi apa pun. Tetapi uang adalah aspek yang harus dirimu bicarakan bersama dengan calon suami. Jangan takut untuk bertanya tentang hal itu. Berikut ini adalah beberapa percakapan yang perlu dilakukan sebelum menikah.

1. Bagaimana Situasi Kreditnya

Situasi kredit masa lalu dan saat ini dari pasanganmu akan mempengaruhi pengeluaran di masa depan. Dirimu harus menyadari setiap hutang, aset, dan kewajiban masa lalu yang mungkin dirimu miliki sebelum menikah. Dirimu mungkin ingin menyingkirkan hutangmu yang ada dan memulai kehidupan yang bersih sebagai pasangan baru. Dirimu mungkin ingin membeli mobil baru atau rumah untuk kalian berdua. Akan lebih bagus jika tidak ada rahasia yang tidak nyaman dan dirimu jelas tentang masalah ini.

2. Perlu Satu Ataukah Dua Rekening Bank

Penting untuk memutuskan apakah kalian berdua akan memiliki dua rekening bank terpisah atau rekening bersama setelah menikah. Dirimu juga dapat mempertimbangkan untuk menggabungkan pendapatan dalam satu rekening bank. Atau kalian dapat memutuskan untuk memisahkan akun dan mentransfer sejumlah tertentu secara berkala ke akun bersama. Sebaiknya dirimu membicarakan masalah ini terlebih dahulu.

3. Bagaimana dengan Keluarga

Sebagai seorang perempuan, dirimu mungkin diharapkan untuk meninggalkan semua tanggung jawab keluarga ketika dirimu menikah. Tapi dirimu bisa memilih sebaliknya. Bicarakan dengan calon suamimu. Lagi pula, dirimu tidak dapat mengabaikan orang tua dan kebutuhan pasangan. Bahkan, dirimu bisa menjadi orang yang mengatur keuangan pasanganmu. Jadi, dirimu mungkin ingin mengirim sebagian dari penghasilanmu kembali ke rumah. Ini adalah masalah sensitif tetapi penting yang harus ditangani tanpa gagal.

4. Keselarasan Tujuan Keuangan

Memiliki tujuan keuangan yang berbeda setelah menikah bukanlah hal yang salah. Tetapi pasanganmu juga harus merasa nyaman dengannya. Misalnya, dirimu dapat memilih untuk menjadi pekerja lepas, dan senang dengan penghasilan kecil yang membayar kebutuhan sehari-harimu. Demikian juga, dirimu dapat menikmati belanja santai atau melakukan perjalanan setiap tahun. Di sisi lain, pasanganmu mungkin ambisius. Dia mungkin ingin menabung setiap rupiah untuk mencapai tujuan yang lebih besar, seperti membeli vila atau mobil impian. Mungkin ada beberapa perselisihan karena ini. Diskusikan tujuan keuangan sebelum menikah dan setidaknya setuju untuk tidak setuju sehingga ada kejelasan tentang masalah ini.

5. Tentukan Siapa yang Menangani Keuangan

Keuangan rumah tangga biasanya ditangani oleh perempuan. Namun dalam banyak kasus, suami juga mengambil tanggung jawab itu. Bicarakan hal ini sebelum menikah. Ada kemungkinan calon suamimu mungkin ingin memutuskan anggaran untuk pengeluaran rumah tangga dan memberimu uang yang dibutuhkan. Atau dia mungkin akan menanggung sendiri semua pengeluaran tanpa melibatkan dirimu.

Uang bukanlah segalanya, terutama dalam hal hubungan. Namun, berbicara dari hati ke hati tentang keuangan sebelum menikah itu penting. Dirimu mungkin memiliki pandangan yang sama atau tidak, tetapi diskusi diperlukan. Berbagi pendapat tentang keuanganmu hanya akan membantumu menjalin ikatan yang lebih baik dan jika dia tidak cocok, dirimu tetap akan memiliki awal yang baik untuk menyelesaikan perbedaan tersebut sesegera mungkin.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Loading
Artikel Selanjutnya
6 Tips Menjadi Perempuan Mandiri secara Finansial saat Sudah Menikah