Sukses

Lifestyle

Alasan Solo Jadi Sasaran Bom Bunuh Diri Jelang Idul Fitri

Fimela.com, Jakarta Ledakan terjadi di Mapolresta Surakarta, Solo, Jawa Tengah. Legislator mengatakan polisi harus segera mencari dalang dalam ledakan bom bunuh diri tersebut.

Anggota Komisi I DPR Charles Honoris prihatin dengan teror itu. Dia menilai peristiwa tersebut ‎menjadi ancaman teror yang lebih buruk di Indonesia ke depannya jika tidak segera diungkap.

"‎Meskipun berdaya ledak rendah, namun ini tidak boleh dianggap sepele. Karena lokasi peledakan di jantung kota, dan sepertinya target penyerangan adalah aparat keamanan," ujar Charles dalam keterangan pers yang dikutip Liputan6.com, Jakarta, Selasa, (5/7/2016).

Menurut dia, ada sejumlah alasan Solo menjadi sasaran teror jelang Idul Fitri. Salah satunya, lanjut dia, Solo merupakan simbol pertahanan negara. Sebab, kota tersebut merupakan tempat kelahiran Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Jokowi mengutuk serangan bom di Solo. (Biro Pers Setpres)

"Si‎mboliknya Solo adalah kota asal Presiden Jokowi. Ini juga dapat dikatakan sebagai ancaman terhadap pertahanan negara kita," kata anggota Fraksi PDI Perjuangan itu. Dia pun mendesak agar seluruh‎ aparat baik itu intelijen maupun penegak hukum untuk melipatgandakan kewaspadaan pasca peristiwa ini. Jangan sampai terjadi lagi di tempat lain.

"Bisa jadi ini sejumlah skenario rangkaian bom. Aparat harus segera mengusut tuntas pelaku di balik teror ini. Telusuri dari mana aliran dananya dan potong di sana. Kita tidak boleh kalah dengan terorisme," kata Charles.

Hasil penyelidikan sementara Polda Jawa Tengah bersama tim DVI Polri serta Densus 88, serangan bom bunuh diri di Mapolresta Solo tidak terkait kepulangan Presiden Joko Widodo ke Solo.

"Melihat sasarannya polisi tidak terkait dengan kunjungan Presiden. Kalau soal kegiatan kepala negara, tentunya sudah ada jadwal rutin," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal Agus Rianto di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (5/7/2016) siang.

"Kalau dilihat hari ini dapat diperkirakan tidak berkaitan dengan pak presiden," sambung dia.

Petugas memasang garis polisi di lokasi bom bunuh diri di Mapolresta Solo, Jawa Tengah, Selasa (5/7). Garis polisi tersebut dipasang mulai dari sisi barat jalan Adi Sucipto menuju sisi timur Jalan KS Tubun. (Liputan6.com/Boy Harjanto)

What's On Fimela
Loading