Sukses

Lifestyle

Tanpa Disadari, 5 Hal Ini Sering Dilakukan Pasangan untuk Merendahkan dan Mempermalukanmu

Fimela.com, Jakarta Pandangan mata ke bawah, bahu membungkuk, dan kepala ke bawah, dengan satu atau lain cara, kita semua pernah menjadi korban sebelumnya. Emosi malu yang tidak begitu sering dibicarakan namun selalu hadir menonjol dalam budaya, dan merugikan tidak hanya untuk diri kita sendiri tetapi juga untuk hubungan kita.

Kebanyakan orang takut menjadi rentan karena rasa malu mereka. Kerentanan adalah perekat yang menyatukan hubungan. Tanpa kerentanan, rasa malu kemungkinan akan mengambil pijakan dalam hubunganmu yang akan menghasilkan permusuhan dan kebencian. Rasa bersalah adalah menyesali sesuatu yang telah kamu lakukan. Ini meminta maaf, berdamai dan bekerja untuk melakukan dan menjadi lebih baik. Rasa bersalah adalah emosi positif yang dapat menyalurkan perubahan dan pertumbuhan.

Perhatikan komentar dan perilaku berikut saat dirimu berkencan dengan seseorang atau sedang menjalin hubungan. Praktik-praktik ini mendorong kerahasiaan, keheningan, dan penilaian yang menciptakan emosional dari rasa malu yang beracun.

1. Dia Melihat Kerentananmu Sebagai Kelemahan

Pasanganmu melihat kerentananmu sebagai kelemahan dan menggunakannya untuk melawanmu. Masyarakat kita memiliki kemampuan untuk melihat kerentanan sebagai kelemahan. Meskipun demikian, tidak ada cara untuk membangun kepercayaan dan loyalitas jika pasanganmu terus-menerus memasukkan ideologi bahwa kerentanan sama dengan kelemahan, bahkan membuat lelucon tentang emosi dan pengalaman yang kamu bagikan dengan percaya diri.

2. Dia Membandingkanmu dengan Orang Lain

Sama menyedihkannya dengan diberi tahu bahwa dirimu tidak sebaik seseorang atau tidak melakukan sesuatu sebaik orang lain. Mulai dari karier dan kebiasaan pekerjaan rumah tanggamu, hingga caramu berpakaian dan caramumenata rambut.

3. Membandingkanmu dengan Dirimu yang Dulu

Orang-orang itu dinamis, mereka berubah dan tumbuh seiring waktu. Hampir tidak mungkin bagimu untuk menjadi orang yang sama hari ini dengan kamu satu atau dua tahun yang lalu. Tidak jarang mendengar hal-hal seperti, "Mengapa kamu tidak seperti dulu?"

Nostalgia juga merupakan bentuk perbandingan yang berbahaya. Pikirkan tentang seberapa sering kita membandingkan hidup kita dengan ingatan yang telah diubah sepenuhnya oleh nostalgia sehingga tidak pernah benar-benar ada. Ada banyak tekanan dan bahkan penilaian dengan mengajukan pertanyaan retoris yang menunjukkan bahwa kamu tidak sebaik seperti dulu.

Di sisi lain, jika pasanganmu memiliki kesamaan dengan versi sebelumnya dari dirimu yang tidak kamu banggakan, ini juga tidak dapat diterima dan hanya contoh lain dari menggunakan kerentanan terhadap dirimu.

4. Dia Tidak Berempati dengan Masalahmu

Beberapa hal terburuk yang harus didengar ketika merasa kesal adalah marah dan membentak. Kamu membuat dirimu sangat rentan ketika dirimu meminta bantuan atau berbagi kekhawatiranmu dan hal terakhir yang perlu kamu dengar adalah seberapa kecil kekhawatiranmu. Ini mengecilkan hati dan mengecilkan hati, dan strategi lain yang tidak mencolok yang mengundang rasa malu.

5. Tidak Ada Dorongan

Berbagi kesuksesan, hasrat, dan ide membuatmu sama rentannya dengan berbagi kecemasan dan perjuangan. Mendengar komentar seperti, "Itu tidak akan pernah berhasil" dapat menyebabkan kamu menutup diri dengan mudah.

Kasus seperti ini hanya akan mematahan setiap tujuan hidupmu. Jika kamu bersama pasangan yang seperti ini, pertimbangkan kembali untuk melanjutkan hubungan dengannya.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

PLAYLIST VIDEO 2 AGUSTUS 2021
Loading
Artikel Selanjutnya
5 Alasan Mengapa Seseorang Balikan dengan Mantan yang Toxic
Artikel Selanjutnya
5 Tips Memulai Hubungan Baru Setelah Mengalami Trauma di Masa Lalu