Sukses

Parenting

Kisah Perjuangan Perempuan Kehilangan Empat Anaknya

ringkasan

  • Seorang perempuan kehilangan tiga bayi sebelum mereka lahir dan satu bayi tak lama kemudian karena kondisi langka.
  • Clare Inskip, dalam delapan tahun terakhir ia telah hamil empat kali. Pertama kali hamil pada tahun 2012, lalu mengalami keguguran.

Fimela.com, Jakarta Seorang perempuan kehilangan tiga bayi sebelum mereka lahir dan satu bayi tak lama kemudian karena kondisi langka. Kondisinya tersebut tidak membuat perempuan tersebut untuk memiliki bayi.

Perempuan tersebut diketahui bernama Clare Inskip, dalam delapan tahun terakhir ia telah hamil empat kali. Clare, dari Liverpool, pertama kali hamil pada tahun 2012, lalu mengalami keguguran.

"Pada tahun 2012, saya hamil dan keguguran saat usia kandungan sangat dini. Kemudian hamil lagi pada akhir tahun 2012 dan mencapai 19 minggu dan saya bersama pasangan saya Steven pergi untuk scan dan langsung tahu ada yang tidak beres. Sang sonografer dan berkata 'Maaf, tidak ada detak jantung',” ujar Clare melansir Mirror.co.uk.

Setelah menunggu enam bulan untuk mendapatkan hasilnya kembali, pasangan itu diberi kabar bahwa bayi mereka menderita penyakit Hati Alloimun Gestasional.

Mereka diberitahu bahwa hal itu dapat memengaruhi kehamilan di masa depan dan tidak ada obat yang dapat membantu.

"Itu tidak memengaruhi saya, tetapi ketika hamil, inilah yang diyakini, tubuh saya memproduksi antibodi yang kemudian menyerang antigen bayi di hati bayi. Ketika kami diberitahu semua bahwa kami tidak benar-benar tahu banyak tentang itu dan tidak ada yang bisa kami lakukan,” tambahnya. 

Kehilangan anak ke-4

Clare melakukan beberapa penelitian dan menemukan seorang dokter di Amerika yang telah meneliti kondisi tersebut.

Setelah berbicara sebentar, dokter mengirimkan beberapa informasi ke Rumah Sakit Perempuan di kota itu, yang merujuknya ke konsultan di unit kedokteran janin. Setelah hamil lagi pada tahun 2014, Clare memulai pengobatan sejak 14 minggu kehamilannya.

"Saya tidak hamil pada 2013 danhamil lagi pada 2014. Memiliki 14 minggu, menjalani perawatan ini, dan memiliki reaksi yang sangat, sangat buruk terhadapnya. Saya dirawat di rumah sakit semalam dan  hanya tahu ada yang tidak beres. Saya hanya tahu ada sesuatu yang tidak benar. Dan pergi ke Rumah Sakit Wanita pada 16 minggu dan mereka tidak bisa mendengar detak jantung,” paparnya.

Di akhir tahun 2015 Clare hamil lagi, tapi kali ini berbeda.

 "Kehamilan ini sangat berbeda dengan kehamilan lainnya. Itu jauh lebih menakutkan, kali ini saya mulai berdarah sekitar 12 minggu,” paparnya.

Bayi Clare dan Steven, yang diberi nama Jacob, lahir pada 25 minggu setelah perdarahan semakin berat.

Clare berkata bahwa Jacob mengalami beberapa kesulitan kesehatan karena ia lahir prematur. Setelah delapan bulan Jacob meninggal pada Mei 2016. 

"Dia tidak bisa melepaskan ventilator, tekanan yang harus dia miliki pada ventilator, saya hanya bisa melihat dia berjuang. Dan  selalu berpikir selama dia membaik dan selama kita menderita, dan bisa mengatasinya. Tapi ketika saya tahu dia sedang berjuang dan dia sudah cukup, kami berbicara dengan beberapa konsultan di sana dan mereka pikir yang terbaik adalah mematikan mesin karena paru-parunya rusak parah dan obat penenangnya sangat parah,” ujarnya. 

Jacob meninggal pada Mei 2016, dia berusia delapan bulan.

Sekarang Clare dan Steven sedang mencari penggalangan dana untuk mencapai target £ 25.000 mereka. Uang tersebut akan digunakan untuk biaya Surrogacy UK Agency, pembekuan sperma dan sel telur, scan dan IVF.

#changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
Tragis, Anak 2 Tahun Harus Kehilangan Lengannya Karena Pelihara Hewan Liar Ilegal
Artikel Selanjutnya
9 Cara Anak Cepat Membaca