Sukses

Beauty

Kenali Risiko Tanam Rambut Seperti yang Dilakukan Kevin Aprilio

Fimela.com, Jakarta Tanam rambut atau transplantasi rambut belum lama ini ramai diperbincangkan lantaran musisi Kevin Aprilio rela pergi ke Turki untuk menanam rambut di bagian dahi dan janggutnya.

“Menunggu gondrong lagi tapi implant dulu di brewok + jidat dulu enggak pede sama jidat sekarang inshaAllah sudah bisa percaya diri,” tulis Kevin Aprilio di Instagram.

Melansir dari Healthline, transplantasi rambut adalah prosedur di mana ahli bedah plastik atau dermatologis memindahkan rambut ke area kepala yang botak. Dokter bedah biasanya memindahkan rambut dari belakang atau samping kepala ke depan atau atas kepala.

Tanam rambut merupakan solusi menumbuhkan rambut dengan cara instan. Kamu bisa menumbuhkan rambut pada bagian yang diinginkan, seperti di alis mata, kumis, dan jambang. Namun cara ini juga melalui prosedur pembedahan yang berisiko.

 

Proses tanam rambut

Melansir dari Webmd, Dokter bedah mengangkat potongan-potongan kecil, atau cangkok, kulit kepala dari tempat-tempat di mana rambut kamu terus tumbuh. Ini mungkin cangkok mikro hanya satu atau dua helai rambut, cangkok mini beberapa helai rambut, atau cangkok yang lebih besar hingga 40 helai rambut.

Cangkokan dimasukkan ke dalam celah atau lubang kecil yang dibuat ahli bedah di kulit kepala kamu yang botak. Cangkok rambut tunggal biasanya digunakan untuk garis rambut yang lembut. Cangkok mini berada di belakang itu, dan kemudian cangkok besar, sehingga rambut kamu secara bertahap menjadi lebih padat. Rambut di bagian belakang dan samping kepala kamu biasanya tumbuh sepanjang hidup kamu, jadi Anda tidak perlu khawatir kehilangannya setelah transplantasi.

Pembedahan dapat memakan waktu hingga 8 jam, tetapi kamu akan pulang pada hari yang sama. Tergantung pada hal-hal seperti seberapa padat rambut yang kamu inginkan dan seberapa banyak kulit kepala yang perlu kamu tutupi, kamu mungkin memerlukan beberapa sesi operasi dan beberapa bulan di antaranya untuk sembuh sepenuhnya. Seluruh proses bisa memakan waktu selama 2 tahun.

Untuk satu atau dua hari pertama, kamu mungkin merasa sakit, tidak nyaman, dan bengkak. Dalam beberapa minggu, sebagian besar rambut baru kamu akan rontok. Ini normal. Ini akan mulai tumbuh kembali dalam waktu 3 sampai 4 bulan, sekitar setengah inci per bulan.

Kamu juga harus meminum obat finasteride tanpa batas waktu agar kamu tidak kehilangan rambut yang tumbuh secara alami. Efek samping jarang terjadi tetapi dapat mencakup masalah seksual seperti disfungsi ereksi.

 

Risiko tanam rambut

Efek samping dari transplantasi rambut biasanya kecil dan hilang dalam beberapa minggu. Mereka dapat mencakup:

  • Berdarah
  • Infeksi
  • Pembengkakan kulit kepala
  • Memar di sekitar mata
  • Kerak yang terbentuk di area kulit kepala tempat rambut dicabut atau ditanam
  • Mati rasa atau kurangnya sensasi pada area kulit kepala yang dirawat
  • Gatal
  • Peradangan atau infeksi pada folikel rambut, yang dikenal sebagai folikulitis
  • Kehilangan kejutan, atau kehilangan rambut yang ditransplantasikan secara tiba-tiba tetapi biasanya sementara
  • Jumbai rambut yang tampak tidak alami

#Elevate Women

What's On Fimela
Loading