Sukses

Beauty

Rutinitas Perawatan Kulit Terbaik untuk Mengatasi Jerawat

Fimela.com, Jakarta Salah satu kesalahpahaman terbesar yang dipercaya oleh banyak orang adalah bahwa jerawat akan berhenti muncul di usia tertentu. Kenyataannya, jerawat akan terus muncul di usia berapapun.

Menurut laporan American Academy of Dermatology (AAD), masalah jerawat yang dialami oleh para perempuan dewasa telah meningkat, memengaruhi hingga 15% kaum perempuan. Selain itu, mitos tentang rutinitas perawatan kulit yang berkaitan dengan jerawat adalah bisa menghilangkan jerawat dengan cepat.

Dilansir dari instyle.com, berikut ini adalah rutinitas perawatan kulit terbaik untuk mengatasi masalah jerawat. Penasaran?

1. Pembersihan

Mencuci muka dua kali sehari bisa dilakukan untuk menghilangkan minyak, kotoran, dan sisa makeup apapun, tapi penting untuk diingat bahwa jerawat bukanlah akibat dari kulit kotor dan mencuci muka secara berlebihan bisa merusak penghalang kulit dan memperburuk kondisi jerawat. Produk pembersih yang lembut akan menyelesaikan pekerjaannya, tanpa mengelupas kulit.

Jika kamu memiliki jerawat meradang yang lebih parah, cobalah cari produk pembersih dengan benzoil peroksida, jika kulitmu bisa mentolerirnya. Benzoil peroksida bisa membantu mengurangi peradangan dan menghilangkan bakteri di dalam kulit.

2. Eksfoliasi

BHA seperti asam salisilat paling baik untuk menargetkan jenis jerawat non inflamasi, seperti komedo hitam dan komedo putih. Asam salisilat sering dipasarkan untuk jerawat secara umum, tapi biasanya bekerja paling baik pada jerawat non inflamasi.

Ini secara alami mengelupas kulit, menghilangkan sel-sel kulit mati yang bisa menyebabkan komedo. Sedangkan AHA cenderung lebih ringan dan tidak hanya membantu mengatasi jerawat, tapi juga mengobati hiperpigmentasi, garis-garis halus, dan kerutan.

Hiperpigmentasi berasal dari peradangan dan jerawat itu sendiri. Jika kamu tidak mengobati jerawat secara efektif, semakin lama dibiarkan, semakin akan menyebabkan hiperpigmentasi, yang akan lebih sulit untuk diobati. Kamu bisa menemukan kandungan BHA dan AHA dalam berbagai produk perawatan kulit, termasuk toner, serum, dan pembersih.

 

 

3. Krim retinoid

Retinoid adalah standar perawatan kulit untuk mengatasi masalah kulit yang umum, seperti penuaan, tekstur, dan jerawat. Retinoid juga dikenal sebagai pengobatan andalan untuk semua jenis jerawat, tapi paling efektif untuk jerawat non inflamasi dengan meningkatkan pergantian sel.

Retinoid juga bagus untuk memerangi papula dan pustula inflamasi, selama kamu menggunakan formula yang tepat. Penggunaan retinoid jangka panjang dan konsisten telah terbukti membantu mengatasi jerawat, serta merangsang kolagen dan memperbaiki garis-garis halus, tekstur, dan warna kulit.

Pilihan yang dijual bebas termasuk retinol dan adapalene, sedangkan pilihan resep termasuk tretinoin, tazarotene, dan isotretinoin. Apapun bentuk retinol yang kamu gunakan, bagaimanapun, jangan gunakan retinoid sebagai pengobatan spot karena tidak akan seefektif seharusnya.

4. Melembapkan

Jika retinoid yang kamu gunakan tidak berfungsi ganda sebagai krim penghidrasi, sebaiknya sertakan pelembap dalam rutinitas perawatan kulit. Menjaga kulit terhidrasi itu penting.

Ini bisa membantu mencegah kulit menjadi terlalu kering dan banyak perawatan untuk jerawat bisa mengeringkan kulit. Saat kulit terlalu kering dan penghalang kulit terganggu, kulit bisa memproduksi minyak secara berlebihan untuk mengimbanginya, berpotensi menyebabkan pori-pori tersumbat, komedo, dan semakin memperburuk jerawat.

5. Gunakan tabir surya

Tabir surya tidak boleh diabaikan, karena sangat penting untuk melindungi kulit dari sinar UVA/UVB saat kamu menggunakan bahan aktif untuk mengatasi jerawat, yang bisa membuat kulit sensitif. Para pakar merekomendasikan tabir surya mineral karena formula kimia bisa menyebabkan dermatosis kontak pada beberapa orang.

Formula berbasis minyak atau lebih berat bisa menyebabkan komedo, jadi tabir surya juga bisa memperburuk jerawat. Carilah SPF mineral yang emolien, bukan krim kental.

6. Gunakan spot treatment

Menggunakan perawatan topikal secara menyeluruh untuk mencegah jerawat sebaiknya dilakukan sebagai strategi jangka panjang. Tapi jika kamu memiliki jerawat yang ingin coba diatasi dengan cepat, benzoil peroksida topikal atau asam salisilat bisa digunakan, tapi pastikan untuk tidak berlebihan.

 

Bagaimana dengan jerawat hormonal?

Kebenaran yang sulit diterima adalah bahwa tidak banyak yang bisa dilakukan untuk mengatasi jerawat hormonal, di rumah. Dokter kulit bisa menyuntikkan salah satu nodul dengan steroid, karena mereka keluar pada waktu yang salah, tapi juga menunjukkan betapa sedikit perawatan yang efektif.

#Elevate Women

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
5 Produk Skincare Lokal yang Ampuh Atasi Masalah Jerawat
Artikel Selanjutnya
Mitos atau Fakta? Ketahui 6 Hal Seputar Jerawat