Sukses

Lifestyle

8 Perempuan Berpengaruh dan Terkuat di Dunia Sepanjang Tahun 2020

Fimela.com, Jakarta Kini perempuan sudah dapat lebih leluasa menyuarkan pilihannya, berpendidikan tinggi, hingga menjadi pemimpin di berbagai perusahaan. Pada tahun 2020, kesenjangan upah mungkin masih ada antara pria dan perempuan, terlebih lagi antara kelompok ras yang berbeda.

Tetapi dengan gerakan seperti #MeToo dan Time's Up yang menjaga momentum dan lebih banyak perempuan terlibat dalam politik ketimbang sebelumnya, dan perempuan juga lebih kuat. Di penghujung tahun 2020 ini, businessinsider.com merilis beberapa perempuan terkuat selama 2020. Siapa saja? Mari kita simak.

1. Ivanka Trump, senior adviser to President Trump.

Ivanka Trump adalah seorang pengusaha perempuan Amerika, penulis, dan mantan pengembang real estate yang dikenal sebagai putri presiden ke-45 Amerika Serikat, Donald Trump. Sebagai penasihat senior ayahnya, Ivanka Trump memiliki banyak kekuasaan dan pengaruh dalam politik Amerika.

Trump telah dikritik karena aksesnya ke tokoh politik dan penampilannya di acara politik sejak pemilihan ayahnya pada 2016, meski tidak memiliki pengalaman politik.

Pada Maret 2017, Ivanka Trump mengumumkan dia akan menjadi pegawai Gedung Putih yang tidak dibayar.

2. Greta Thunberg, Aktivis Iklim

Meskipun Greta Thunberg baru berusia 17 tahun, aktivis muda Swedia telah memulai gerakan global untuk perubahan iklim dan tidak diragukan lagi merupakan salah satu kekuatan perempuan paling kuat di dunia saat ini. Dinobatkan sebagai Time's Person of the Year pada 2019, Thunberg memulai dengan mengadakan pemogokan sekolah untuk perubahan iklim di luar parlemen Swedia sebagai cara untuk menarik perhatian pada perubahan iklim.

Thunberg menjadi berita utama nasional pada September 2019 ketika, setelah diundang untuk berbicara di KTT Aksi Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa, dia melakukan perjalanan dari Swedia ke New York City dengan kapal pesiar tanpa emisi. Didampingi oleh ayahnya dan kru pendukung, perjalanan tersebut memakan waktu dua minggu.

Saat berada di KTT Aksi Iklim PBB, Thunberg menyampaikan pidato "Bagaimana Berani Anda" yang kini terkenal di depan para pemimpin, anggota parlemen, dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

3. Oprah Winfrey, eksekutif media, aktris, produser televisi, dan filantropis

Oprah Winfrey terkenal karena acara bincang-bincangnya yang memenangkan penghargaan, "The Oprah Winfrey Show," yang mengudara dari tahun 1986 hingga 2011. Pada akhir tahun pertama acara itu di televisi, acara itu telah meraup $ 125 juta, $ 30 juta dari yang pergi ke Winfrey.

Acara Oprah sangat dihormati di lanskap televisi di mana banyak acara bincang-bincang berfokus pada topik tabloid dan drama over-the-top. Gaya wawancara Winfrey yang menarik terus menarik pemirsa, seperti halnya dua segmennya yang paling terkenal, "Klub Buku Oprah" dan "Hal-Hal Favorit Oprah".

Oprah adalah miliarder perempuan kulit hitam pertama dan menjadi dermawan. Winfrey telah mengadvokasi pendidikan anak perempuan di seluruh dunia dan Oprah's Angel Network telah mengumpulkan lebih dari $ 50 juta untuk program amal.

4. Anna Wintour, pemimpin redaksi Vogue dan direktur artistik Condé Nast

Anna Wintour mungkin dikenali karena gaya rambut bob dan kacamata hitamnya yang khas, tetapi dia juga salah satu perempuan paling berpengaruh dan kuat di industri mode.

Pada awal karirnya, Wintour berpindah-pindah dari departemen mode dari beberapa majalah ternama sebagai editor mode. Pada tahun 1976, Wintour pindah ke New York dan mengambil alih sebagai editor mode di Harper's Bazaar dan kemudian mengambil posisi di majalah New York.

Pada tahun 1987, ia menjadi pemimpin redaksi British Vogue milik Condé Nast. Hanya setahun kemudian, dia mengambil alih sebagai editor Vogue Amerika, merevitalisasi majalah dan sepenuhnya mengubah pendekatan seluruh industri. Daripada kembali ke supermodel tahun 1980-an, Wintour menyarankan agar majalah tersebut menampilkan selebriti di sampulnya.

Wintour telah dikritik sebagai orang yang menyendiri dan dingin. Salah satu mantan asisten Wintour menulis kisah fiksi tentang hari-harinya di Vogue - yang pada akhirnya dibuat menjadi film "The Devil Wears Prada," yang dibintangi oleh Meryl Steep sebagai pemimpin redaksi yang sombong dan Anne Hathaway sebagai asistennya yang terlalu banyak bekerja.

5. Sheryl Sandberg, COO Facebook

Sandberg adalah kepala operasional Facebook dan penulis buku terlaris "Lean In: Women, Work, and the Will to Lead." Sebelum menjadi COO Facebook pada Maret 2008, Sandberg menjabat sebagai wakil presiden penjualan dan operasi online global Google.

Sebagai COO Facebook, dia mengubah perusahaan. Facebook, yang sebelumnya mengalami kerugian $ 56 juta, membaik dan menghasilkan keuntungan $ 22,1 miliar pada tahun 2018 di bawah kepemimpinan Sandberg. Sandberg juga meningkatkan pendapatan iklan Facebook sebesar 38% setelah menggembar-gemborkan layanan media sosial sebagai platform periklanan untuk bisnis kecil.

Sandberg menjadi anggota perempuan pertama dari dewan direksi perusahaan pada tahun 2012. Pada tahun 2014, Sandberg masuk dalam daftar miliarder Forbes karena sahamnya yang tinggi di Facebook. Kekayaan bersihnya saat ini adalah $ 1,7 miliar.

6. Kylie Jenner, pengusaha dan bintang reality TV

Pada 2019, Kylie Jenner dinobatkan sebagai miliarder termuda yang pernah dibuat sendiri oleh Forbes setelah mencapai kesuksesan melalui perusahaan kosmetik dan rias wajahnya, Kylie Cosmetics. Merek ini pertama kali diluncurkan pada tahun 2015 dengan merilis Kylie Lip Kit-nya, yang mencakup lipstik cair dan lip liner.

Kylie Cosmetics telah berkembang pesat dan mencakup berbagai macam produk kosmetik. Pada tahun 2018, Forbes melaporkan bahwa Kylie Cosmetics bernilai $ 800 juta, dan pada 2019 bernilai $ 900 juta. Kylie Jenner juga meluncurkan subset dari perusahaan kosmetiknya, Kylie Skin.

Jenner sebelumnya memiliki 100% merek kosmetiknya. Namun, pada November 2019 diumumkan bahwa raksasa wewangian dan kosmetik Coty Inc. telah membeli 51% saham perusahaan dengan harga $ 600 juta.

Sebagian besar pengaruh dan kekuatan Kylie Jenner juga berasal dari kehadirannya di media sosial. Pada Februari 2020, Jenner memiliki 163 juta pengikut.

7. Ilhan Omar, perwakilan dari distrik kongres kelima Minnesota

Ilhan Omar adalah orang Amerika Somalia pertama yang bertugas di Kongres. Seorang mantan pengungsi, Omar bersama dengan Rashida Tlaib adalah dua wanita Muslim-Amerika pertama yang bertugas di Kongres setelah terpilih pada Januari 2019. Terpilihnya Omar, yang mengenakan jilbab, ke Dewan Perwakilan Rakyat mengakibatkan Kongres mengubah aturannya mengenai aksesori kepala.

Ilhan Omar adalah anggota dari apa yang disebut orang sebagai "Pasukan" - empat anggota kongres wanita baru: Omar, Alexandria Ocasio-Cortez dari New York, Ayanna Pressley dari Massachusetts, dan Rashida Tlaib dari Michigan.

Meskipun mendapat kecaman karena pernyataan anti-Semit yang dilaporkan dan komentar lain yang menurut para kritikus menyoroti serangan teroris 9/11, Omar berdiri untuk apa yang dilihat banyak orang sebagai keragaman dalam sistem politik Amerika.

8. Rihanna, pengusaha dan musisi

Rihanna pertama kali meraih kesuksesan di awal tahun 2000-an melalui lagu-lagu pop hits seperti "Unfaithful," "Umbrella," "Disturbia," "Take a Bow," dan banyak lagi. Namun, baru-baru ini, musisi tersebut telah menemukan kesuksesan besar melalui berbagai usaha bisnis, termasuk lini makeup Fenty Beauty, perusahaan pakaian dalam Savage X Fenty, dan lini pakaian mode Fenty, yang dimiliki oleh konglomerat mode LVMH.

Sepanjang karirnya, Rihanna juga telah menjadi pembela hak-hak perempuan dan berbicara menentang kekerasan dalam rumah tangga, di mana dia menjadi korban selama hubungan profil tinggi dengan sesama artis Chris Brown.

#changemaker

Loading

Live Streaming

Powered by