Sukses

Lifestyle

Suara Istri Bangkitkan Pria Ini dari Koma Akibat COVID-19

Fimela.com, Jakarta Meski berbagai pengobatan telah dilakukan, nyatanya tidak membuat kondisi Don Gillmer membaik pasca didiagnosis positif COVID-19. Pria 43 tahun itu harus berjuang selama berbulan-bulan untuk memerangi COVID-19. Bukan pengobatan yang menyembuhkannya, justru suara istrinya.

Don Gillmer mulai menunjukkan gejala COVID-19 beberapa hari setelah dinyatakan positif pada awal Juli tahun lalu. Ia mulai mengalami batuk dan sulit tidur. Sehingga Gillmer memutuskan untuk mengemas barang-barangnya dan pergi ke rumah sakit di Charleston.

Gillmer yang merupakan seorang drummer dari Greenville tinggal lebih dari dua bulan di rumah sakit. Selama rawat inap, Gillmer pun menjalani berbagai perawatan yang berbeda dalam upaya dokter untuk membantu menyembuhkan dirinya.

"Saya menerima plasma pemulihan dua kali, remdesivir, tidak ada yang berhasil. Tidak ada yang membantu saya pulih," cerita Gillmer.

 

Dibuat koma

Bahkan, Gillmer tidak akan melupakan momen di mana petugas medis datang ke kamarnya dengan dokumen yang harus ia tanda tangani untuk pemasangan ventilator.

Ketika suhu badan Gillmer menjadi sangat tinggi selama beberapa hari, dokter memutuskan untuk membuatnya koma secara medis. Menurut NPR, pengobatan ini biasanya digunakan sebagai upaya terakhir untuk mengurangi kebutuhan metabolisme sel otak untuk sementara.

Setelah Gillmer mengalami koma, istrinya pun datang ke rumah sakit untuk menemani sang suami. Dokter menjelaskan bahwa pemulihan Gillmer dan keselamatan hidupnya bergantung pada bagaimana ia menanggapi kondisi tubuhnya saat ini dalam semalam.

 

Jalani terapi

Gillmer pun mengaku meski tidak bisa bergerak atau berbicara namun ia bisa mendengar suara istrinya. Suara istrinyalah yang berpengaruh kuat pada kesembuhannya.

"Saya bersumpah saya mendengar suaranya, dan saat dia pergi, saya sudah stabil. Dia malaikatku. Dialah alasanku ada di sini," ungkap Gillmer.

Setelah kondisinya membaik dan terbangun dari koma, Gillmer menjalani lebih banyak perawatan, seperti trakeostomi yang diikuti dengan terapi fisik untuk mempelajari kembali cara berjalan. Dia akhirnya keluar dari rumah sakit pada pertengahan September. Total, Gillmer menghabiskan waktu lebih dari 60 hari berada di rumah sakit.

Simak video berikut ini

#Elevate Women

;
Loading
Artikel Selanjutnya
Jangan Pernah Menyerah Pada Mimpi, Berikut Kisah Petani yang Kini Menjadi Astronot
Artikel Selanjutnya
Update Virus Corona, 8 Januari 2021: Kasus di Dunia Capai Hampir 89 Ribu Jiwa