Sukses

Lifestyle

Bersiaplah, 3 Juta Dosis Vaksin Moderna Digunakan untuk Vaksinasi RI dan Booster Tenaga Kesehatan

Fimela.com, Jakarta Di tengah terpaan badai Covid-19 yang masih melanda Indonesia, kabar baik kembali hadir untuk membantu kita menghentikan penyebaran Covid-19 yang masih terus terjadi. Kali ini, datang dari Pemerintah Amerika Serikat yang baru mengirimkan 3 juta dosis vaksin Moderna ke Indonesia pada Minggu, 11 Juli 2021. 

Hal ini diungkapkan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia, Budi Gunadi Sadikin. Menurutnya, AS akan mengirimkan 4,5 juta dosis secara bertahap.

"Vaksin Moderna sama seperti vaksin mRNA lainnya, merupakan vaksin dengan efikasi yang tinggi, yang sudah terbukti cukup ampuh digunakan di Amerika Serikat untuk bisa menekan laju penularan COVID-19," kata Menkes saat Kedatangan Vaksin COVID-19 Tahap 20 di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, disiarkan di saluran Youtube Sekretariat Presiden.

Selain digunakan untuk suntikan pertama dan kedua bagi rakyat Indonesia, lanjut Budi, vaksin Moderna secara khusus akan digunakan sebagai booster atau suntikan ke-3 bagi para tenaga kesehatan di Indonesia. Sebab, saat ini, tenaga kesehatan tengah mengalami tekanan yang luar biasa, terutama di gelombang ke-2 dari pandemi COVID-19. Sehingga kami ingin memastikan mereka terlindungi secara maksimal," ujarnya.

Program yang sedang berjalan

Dikutip dari Liputan6.com, program vaksinasi COVID-19 di Indonesia sudah berjalan cukup cepat akhir-akhir ini. Berdasarkan data terakhir yang Budi peroleh, disebutkan bahwa Indonesia sudah menebus 50 juta suntikan, dan mencapai 52 juta suntikan.

"10 juta pertama kita capai dalam delapan minggu, 10 juta berikutnya dalam waktu empat minggu, dan sebagai informasi bapak ibu 10 juta yang terakhir sudah kita capai dalam 12 hari," katanya.

Sehingga, diharapkan pemerintah bisa terus menerus menambah jumlah suntikan dan orang yang disuntik ke depannya supaya lebih cepat lagi.

"Per kemarin (Sabtu, 10 Juli 2021) sudah 38 juta rakyat Indonesia mendapatkan vaksinasi yang pertama atau 20 persen dari total target populasi suntik yaitu sebesar 181,5 juta," kata Budi.

Mempercepat laju penyuntikan

"Di bali, sudah lebih dari 70 persen rakyatnya menerima suntikan yang pertama. Demikian juga DKI jakarta sudah lebih dari 50 rakyatnya mendapatkan suntikan pertama," Budi menambahkan.

Menurut Menkes Budi, hal tersebut suatu prestasi yang comparable (sebanding) dari banyak negara-negara bagian atau provinsi-provinsi atau kota-kota di negara maju di seluruh dunia untuk bisa 70 persen atau lebih dari 50 persen mendapatkan suntikan vaksin yang pertama.

"Kita harapkan dengan datangnya Moderna ini, kita bisa memercepat suntikan ini. Dari 363 juta dosis yang harus kita suntikan, di Juni kita menerima 70 juta dosis. Jadi, di semester kedua akan ada lebih dari 290 dosis yang datang yang harus kita suntikan dalam enam bulan," katanya.

"Jadi, laju penyuntikannya akan jauh lebih cepat," Budi menekankan.

 

#Elevate Women

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
Pernah Penasaran Mengapa Dosis Vaksin COVID-19 untuk Anak Berbeda dari Orang Dewasa? Simak Ini
Artikel Selanjutnya
Syarat Naik Pesawat Kini Wajib Tes PCR, Antigen Tak Berlaku