Sukses

Beauty

Penyebab dan Cara Mengatasi Jerawat yang Muncul di Telinga

Fimela.com, Jakarta Semua jerawat pasti mengganggu, tidak peduli dimana letaknya. Ada sesuatu yang menarik tentang menemukan jerawat di bagian wajahmu yang baru, seperti di telinga. Jerawat yang muncul di sekitar bukaan saluran telinga atau di lubang (juga dikenal sebagai concha) telinga mungkin jarang terjadi pada kebanyakan orang. Dilansir dari self.com, ini adalah penyebab dan cara mengatasi jerawat telinga.

Jerawat terbentuk ketika pori-pori tersumbat oleh kombinasi minyak, bakteri, dan kulit mati. Jadi masuk akal jika dua penyebab utama jerawat adalah hormon, yang dapat memengaruhi jumlah minyak (sebum) pada kulit, dan kecenderungan alami kulit untuk membangun minyak dan sel kulit mati.

Joshua Zeichner, MD, direktur kosmetik dan penelitian klinis di departemen dermatologi di Rumah Sakit Mount Sinai, mengatakan, "Area dengan konsentrasi kelenjar minyak yang lebih tinggi, lebih mungkin mengembangkan jerawat. "Ini biasanya berada di zona-T pada wajah, dada, punggung, bahkan telinga."

 

 

Cara mengatasi jerawat yang muncul di telinga

Mengenai jerawat di dalam telinga, faktor lain yang dapat berperan besar adalah oklusi, kata Robert Anolik, M.D., asisten profesor klinis di Department of Dermatology di NYU Langone. Oklusi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan setiap kejadian di mana kulit tersumbat secara fisik dan tidak dapat melepaskan kulit mati secara normal, yang menyebabkan munculnya jerawat.

Misalnya, siapa pun yang memiliki jerawat di sepanjang garis kacamatanya pernah mengalami jerawat karena oklusi. Dengan cara yang sama benda seperti kacamata dapat menekan kulitmu dan menjebak minyak, riasan, dan kotoran, begitu pula earphone.

"Dalam kasus earphone atau headset, kontak antara plastik atau karet dan permukaan kulit ini pada dasarnya menjebak minyak di dalam pori dan menutupinya," kata Dr. Anolik. "Keluarnya isi pori yang terkendali itu dapat menumpuk, menciptakan papula dan kista." Dia menambahkan bahwa memiliki kotoran telinga yang berlebihan sebenarnya dapat memiliki efek penyumbatan yang sama dan juga menyebabkan jerawat.

Sebagai catatan, kamu harus berbicara dengan dokter kulit jika melihat jerawat kistik yang menyakitkan di area telinga atau di mana pun. Bentuk jerawat yang parah ini seringkali memerlukan perawatan resep dan jika dibiarkan dapat menyebabkan jaringan parut. Selain kista dan papula merah yang keras, kamu juga bisa mendapati komedo di sekitar telinga, terutama di atas lubang saluran telinga, di area concha.

Cara mengatasi jerawat yang muncul di telinga

Jika kulit telinga kamu cenderung sering pecah, kemungkinan penyebabnya adalah earphone, tetapi mungkin juga kulitmu cenderung memproduksi minyak secara berlebihan di area tersebut.

Bagaimana cara menangani jerawat yang muncul di telinga?

Setelah yakin bahwa kamu sedang menghadapi jerawat, kamu dapat mulai mengobatinya dan seperti yang dijelaskan oleh Dr. Zeichner dan Dr. Anolik, kamu dapat menangani jerawat di telinga dengan cara yang sama seperti saat menangani jerawat wajah.

Gunakan cara klasik menangani jerawat dengan produk pembersih yang tepat

Pembersih yang sama yang kamu gunakan untuk wajah berjerawat dapat membantu mengatasi jerawat telinga. Cari bahan seperti benzoyl peroxide, yang berfungsi mengurangi bakteri penyebab jerawat. Jika kamu menangani komedo secara khusus, Dr. Zeichner merekomendasikan penggunaan produk yang mengandung asam salisilat atau retinoid yang dijual bebas, seperti adapalene. Yang pertama membantu mengangkat kulit mati dan minyak dari permukaan kulit, sedangkan yang kedua mengurangi peradangan dan mencegah sel-sel kulit saling menempel yang akhirnya menyumbat pori-pori.

Hati-hati dengan earwax

Seperti disebutkan sebelumnya, kotoran telinga lama yang biasa dapat memiliki efek oklusif jika dibiarkan menumpuk. Jika kamu secara teratur menggunakan sesuatu di telingamu, seperti earphone, kombinasi itu dapat dengan mudah terbukti menjadi penyebab ganda untuk menyebabkan jerawat telinga. Jika kamu rentan terhadap penumpukan kotoran telinga, tahan keinginan untuk menggunakan earwax.

Bersihkan earbud atau earphone

Ini mungkin tindakan pencegahan termudah yang dapat kamu lakukan. Sebelum memasang earbud, seka dengan tisu, campuran sabun dan air hangat, atau handuk kecil yang dirancang khusus untuk membersihkan perangkat. Kamu juga dapat mencoba mengurangi pemakaiannya. Temui dokter kulit jika keadaan tidak membaik.

 

*Penulis : Adonia Bernike Anaya (Nia)

#Elevate Women

PLAYLIST VIDEO 28 JULI 2021
Loading
Artikel Selanjutnya
Kesalahan Paling Fatal dalam Skincare yang Bikin Jerawat Tidak Kunjung Hilang
Artikel Selanjutnya
Rahasia Baru Perangi Jerawat dengan Safflower Oil