Sukses

Lifestyle

Bukan Karena Kelelahan, Ini 5 Tanda Dirimu Mengalami Burnout Syndrome karena Stres Kerja

Fimela.com, Jakarta Burnout telah menguasai dirimu, kamu merasa terus-menerus kelelahan, kesal, dan merasa tidak berhasil dan tidak dihargai. Segala sesuatu dalam dirimu ingin berhenti dari pekerjaanmu. Tapi apakah itu pilihan terbaik? Pada akhirnya hanya dirimu yang dapat mengetahui apa yang benar dalam situasimu. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat menyebabkan burnout dan cara untuk mengatasinya.

1. Beban Kerja

Ketika dirimu memiliki beban kerja yang sesuai dengan kapasitasmu, dirimu dapat menyelesaikan pekerjaan secara efektif, memiliki kesempatan untuk istirahat dan pemulihan, serta menemukan waktu untuk pertumbuhan dan pengembangan profesional. Ketika dirimu secara kronis merasa kelebihan beban, peluang untuk memulihkan keseimbangan ini mungkin penyebabnya.

Untuk mengatasi tekanan beban kerjamu, nilailah seberapa baik kinerjamu di bidang-bidang utama seperti merencanakan beban kerja, memprioritaskan pekerjaan, mendelegasikan tugas, mengatakan tidak, dan melepaskan perfeksionisme. Jika dirimu belum melakukan satu atau lebih dari hal-hal ini, cobalah untuk membuat kemajuan dalam bidang keterampilan manajemen waktu ini dan kemudian lihat bagaimana perasaanmu.

Bagi banyak individu, terutama mereka yang memiliki kecenderungan untuk menyenangkan orang, beberapa upaya proaktif untuk mengurangi beban kerja mereka dapat secara signifikan mengurangi perasaan kelelahan dan menyediakan ruang untuk beristirahat.

2. Merasa Kurang Kontrol

Merasa seperti dirimu kekurangan kontrol, akses ke sumber daya, dan suara dalam keputusan yang memengaruhi kehidupan profesional dapat berdampak buruk pada kesehatanmu. Jika dirimu merasa di luar kendali, mundurlah dan tanyakan pada diri sendiri, apa yang sebenarnya yang menyebabkan hal ini terjadi.

Kemudian tanyakan pada dirimu apa yang dapat dirimu lakukan untuk mengubah situasi ini. Apakah mungkin untuk mendiskusikan masalah ini dengan atasanmu untuk menetapkan batasan yang lebih baik dan tidak menanggapi pesan 24/7? Bisakah dirimu mencapai kesepakatan bahwa prioritas tertentu akan tetap konstan?

3. Reward

Jika imbalan ekstrinsik dan intrinsik untuk pekerjaanmu tidak sesuai dengan jumlah usaha dan waktu yang dirimu berikan untuk itu, maka dirimu mungkin merasa investasi tersebut tidak sepadan dengan hasilnya.

Dalam hal ini, dirimu ingin melihat ke dalam dan menentukan dengan tepat apa yang dirimu perlukan untuk merasa dihargai dengan benar. Misalnya, mungkin dirimu perlu meminta kenaikan gaji atau promosi. Mungkin membutuhkan lebih banyak umpan balik positif dan waktu tatap muka dengan atasan.

4. Komunitas

Dengan siapa dirimu bekerja atau di sekitarmu? Seberapa mendukung dan saling percaya hubungan tersebut? Dalam banyak kasus, dirimu tidak dapat memilih kolega dan klien, tetapi dirimu dapat meningkatkan dinamika. Ini bisa sesederhana meluangkan waktu untuk bertanya kepada orang lain bagaimana hari mereka dan benar-benar mendengarkan.

5. Keadilan

Pikirkan apakah dirimu yakin bahwa dirimu menerima perlakuan yang adil dan setara. Misalnya, apakah dirimu mendapatkan pengakuan atas kontribusimu atau apakah orang lain dipuji dan pekerjaanmu tidak diperhatikan?

Jika dirimu merasa bahwa kurangnya keadilan memperburuk kelelahanmu, mulailah dengan berbicara. Terkadang individu tidak menyadari bias mereka atau tidak akan mengambil tindakan sampai dirimu meminta apa yang dirimu inginkan. Dirimu dapat meminta untuk disebutkan sebagai kontributor, untuk memberikan bagian dari presentasi, atau untuk waktu dan sumber tambahan.

Burnout bukan hanya tentang lelah. Sebelum dirimu berhenti, pikirkan baik-baik apa sebenarnya yang menyebabkan kelelahan dan cobalah untuk membuat perubahan. Jika dirimu menemukan bahwa terlepas dari upaya terbaikmu, sedikit yang berubah, maka lihat apakah masuk akal untuk tetap tinggal atau sudah waktunya untuk pergi.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
3 Tips bagi Para Orangtua untuk Atasi Burnout saat Dampingi Anak Belajar Daring