Sukses

Beauty

5 Diet Sehat Sesuai Kepribadianmu, Apa Saja?

Fimela.com, Jakarta Aturan utama diet ialah apa yang cocok dengan dirimu, karena jika tubuh seseorang berbeda-beda kondisinya.

"Saya memberi tahu orang-orang untuk tetap di jalur mereka sendiri. Jangan mencoba membandingkan diri sendiri dengan orang lain, ”kata Susan Albers, PhD, penulis 50 More Ways to Soothe Yourself Without Food melansir thehealthy.com.

Jadi jangan berasumsi bahwa apa yang berhasil untuk saudara perempuan, rekan kerja, atau teman akan berhasil untukmu. Lakukan rencana yang paling cocok dengan kepribadian, apa yang disuka dan tidak suka, dan gaya hidupmu.

Kenali dirimu, jika sudah mengetahuinya berikut beberapa diet sesuai kepribadianmu.

1. Cenderung berpikir berlebihan

Tipe kepribadian diet ini, seseorang yang terlalu analitis cenderung menetapkan ekspektasi yang tidak realistis. Menurut CSIRO, organisasi penelitian Australia. Untuk tipe kepribadian ini, rencana yang sudah terbukti seperti Weight Watchers, yang digolongkan sebagai diet teratas untuk menurunkan berat badan. Diet ini meminimalisir jumlah kalori yang masuk ke tubuh agar jumlah kalori yang terbakar lebih besar.

Pelaku metode diet ini harus sangat teliti soal jumlah kalori yang terkandung pada makanan yang dimakannya. Selain itu, kita juga diharapkan lebih memilih makanannya ke arah makanan yang lebih sehat alias super food. Makanan yang bisa dikonsumsi di antaranya gandum-ganduman, daging tanpa lemak, produk olahan susu rendah lemak, aneka buah segar, serta sayuran segar.

2. Orang yang selalu mengikuti aturan

Apakah dirimu tahu persis apa yang harus dimakan dan kapan?

“Jika otak bekerja lebih baik dengan rencana formal yang terstruktur, memiliki panduan harian untuk mengetahui apa yang harus dimakan dan kapan bermanfaat dan dapat melakukan keajaiban bagi orang-orang. Ini disebut mode 'atur dan lupakan', "kata Vicki Shanta Retelny, RDN, penulis Total Body Diet for Dummies. Banyak diet yang bisa dilakukan seperti Jenny Craig atau Flat Belly Diet menawarkan pola makan terstruktur seperti ini.

3. Mudah bergaul

Rencana diet yang dikemas secara umum tidak cukup fleksibel untuk tipe kepribadian ekstrovert. Jika bisa berbagi makanan dengan keluarga dan teman itu penting bagimu, sebaiknya pelajari kiat diet yang akan memberi pengetahuan tentang cara membuat pilihan yang lebih sehat, terutama saat makan di luar.

Kalian mungkin harus mengurangi waktu bersosialisasi menjadi dua malam dalam seminggu, bukan empat malam, dan makan makanan ringan pada malam-malam saat di rumah. Atau dapat belajar mengisi piring dengan lebih banyak sayuran seperti salad.

Diet Volumetrik, yang menekankan pertukaran rendah kalori yang menambah volume makanan dan membuat kenyang, dapat menjadi pilihan. Diet volumetrik merupakan rencana perubahan gaya hidup yang akan membantu membuat pilihan makanan yang lebih bijak dan akan menyebabkan penurunan berat badan berkelanjutan dan jangka panjang.

4. Pelanggar aturan

Jika dirimu adalah seseorang yang tidak suka diberi tahu apa yang harus dimakan dan kapan. Baiknya memilih diet mindful eater ,Annie B. Kay, ahli gizi utama di Kripalu Center for Yoga & Health, mengatakan bahwa trik makan dengan sadar adalah dengan lebih dari sekadar memikirkan apa yang dimakan dan fokus pada cara memperhatikan makanan. “Ini adalah jenis meditasi di mana fokus pada saat ini, saat demi saat, dengan sikap meditatif tanpa penilaian,” ujarnya.

Jika benar-benar lapar baiknya memilih camilan sehat dan rendah kalori. Jika mulut ingin menguyah bisa minum teh atau permen karet tanpa gula. Ketika makan baiknya makan secara perlahan, luangkan waktu 15 hingga 20 menit untuk makan.

5. Seseorang yang emosional

Makan berlebihan tidak selalu merupakan hasil dari emosi kita. Meskipun banyak orang menganggap makan berlebihan adalah kesedihan, penelitian di jurnal Appetite menunjukkan bahwa cara berpikir seperti ini dapat memengaruhi perilaku kita.

Saat merasa emosional dan siap untuk menikmati makanan, ada baiknya untuk berhenti sejenak sebelum meraih camilan itu. Seseorang yang emosional bisa memilih diet Mediterania. Diet ini juga melibatkan sumber protein hewani yang sehat, seperti daging ayam tanpa kulit dan ikan. Daging merah juga termasuk dalam pola makan Mediterania. Hanya saja, harus dikonsumsi dalam jumlah terbatas dan lebih jarang.

 

#changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
5 Langkah Dapatkan Kulit Glowing Menurut Ahli Kulit, dan Rekomendasi Produknya
Artikel Selanjutnya
Produk Andalan Skincare Lokal dengan Kandungan Bee Venom