Sukses

Beauty

Kenali Perbedaan antara Botox dan Filler

Fimela.com, Jakarta Hal pertama yang harus kamu ketahui adalah bahwa botox adalah merek, bukan perawatan. Perawatan estetika yang sebenarnya disebut neuromodulator dan biasanya bisa dilakukan dengan beberapa merek berbeda, seperti botox, dysport, xeomin, atau jeuveau.

Botox telah menjadi istilah umum untuk perawatan. Dalam hal ini, botox dan filler adalah dua perawatan yang sangat berbeda.

Kedua suntikan tersebut berfungsi membuat kulit lebih halus dan tampak lebih muda. Jika kamu bingung memilih antara botox dan filler, ini tergantung pada hasil yang kamu cari.

Botox adalah neuromodulator yang untuk sementara mengendurkan gerakan otot dengan menghambat pelepasan asetilkolin. Asetilkolin sendiri adalah bahan kimia organik dan neurotransmitter yang bertanggung jawab untuk menghaluskan garis-garis halus atau mengontraksikan otot-otot tertentu.

Ketika disuntikkan secara strategis di sekitar wajah, ini akan membantu menghaluskan garis-garis yang ada dan menghambat gerakan yang bisa meninggalkan kerutan yang lebih dalam dari waktu ke waktu. Botox juga bisa digunakan untuk alasan non-kosmetik seperti mengobati migrain kronis, kelenturan, atau keringat berlebih.

 

 

Botox

Botox sebenarnya adalah merek neurotoksin botulinum yang telah diadopsi sebagai istilah umum untuk pengobatan. Beberapa merek yang telah disebutkan di atas telah disetujui oleh FDA dan merek apa yang akan kamu dapatkan tergantung pada rekomendasi dokter kulit, berdasarkan anatomi, kebutuhan, atau tujuan.

Janji botox biasanya akan dimulai dengan konsultasi di mana kamu mendiskusikan riwayat kesehatan, tujuan, dan mengambil foto wajah. Kamu mungkin juga akan diberikan kompres es untuk mematikan saraf sebelum prosedur.

Area yang paling umum untuk Botox kosmetik adalah dahi, di antara mata dan hidung atau garis kelinci di hidung untuk mengubah sudut mulut ke atas, mengurangi lubang hidung, bahkan mengangkat ujung hidung dengan mengendurkan otot yang menariknya ke bawah. Setelah mendiskusikan area yang paling masuk akal, dokter akan mendisinfeksi kulit dan mendistribusikan serangkaian suntikan kecil di area perawatan dengan jarum kecil.

Proses ini cenderung berlangsung sangat cepat dan tidak menyakitkan. Dokter biasanya akan merekomendasikan kamu menghindari aktivitas berat selama beberapa jam untuk memungkinkan molekul mengikat sepenuhnya.

Botox biasanya bisa bertahan 3 sampai 4 bulan, sebelum garis-garis halus muncul kembali. Seperti perawatan apapun, ada beberapa risiko dari botox, seperti pembengkakan, memar, kemerahan, dan sakit kepala.

Filler

Sedangkan filler adalah gel kosmetik yang biasanya terbuat dari asam hialuronat, zat yang mengikat air untuk mengembalikan volume. Volume pada dasarnya membuat wajah montok dan karenanya membantu mengisi garis apapun atau memperbaiki tampilan kulit yang kendur.

Filler adalah yang terbaik untuk mengatasi kehilangan volume dan lipatan di wajah. Ini juga digunakan untuk menentukan fitur tertentu, seperti hidung, garis rahang, atau dagu untuk melembutkan bayangan di bawah mata.

Sama seperti botox, filler diberikan dalam serangkaian suntikan, tergantung pada area yang ingin dirawat. Walaupun jarumnya cukup kecil dan rasa sakitnya ringan, kamu mungkin mengalami memar atau bengkak.

Beberapa filler mengandung lidokain di dalam produk, sehingga suntikan berikutnya di area yang sama cenderung tidak terlalu menyakitkan. Untuk area tertentu, anestesi topikal bisa diterapkan sebelum perawatan filler untuk meminimalisir rasa sakit dengan injeksi.

Dengan filler, kamu bisa segera melihat hasilnya. Mungkin ada beberapa pembengkakan pada 1 atau 2 hari pertama, tapi seharusnya menjadi lebih baik dan volume tampak alami.

Hasilnya harus bertahan antara 9 bulan hingga 1 tahun. Seharusnya tidak ada risiko besar jika kamu menemui dokter kulit bersertifikat atau profesional medis.

 

Perbedaan utama antara botox dan filler

Perbedaan utama dari botox dan filler adalah apa yang ditargetkan. Botox paling baik untuk mengatasi garis-garis dinamis di wajah, sedangkan filler adalah yang terbaik untuk mengatasi kehilangan volume dan lipatan di wajah.

Komitmen juga merupakan perbedaan besar di antara keduanya. Mendapatkan botox seperti menggunakan garam saat kamu memasak, kamu selalu bisa menambahkan lebih banyak, tapi tidak bisa menghapusnya.

Neurotoksin hanya perlu terdegradasi dalam sistem sendiri seiring waktu. Filler bagaimanapun bisa dilarutkan dengan enzim yang disebut hyaluronidaise.

Saat disuntikkan ke area filler, hyaluronidaise bisa memecah asam hialuronat, memungkinkannya larut. Dan mulailah dengan jumlah yang sedikit, baru tingkatkan sesuai kebutuhan.

What's On Fimela
Loading