Sukses

Info

Mengubah Pandangan Dunia, Berikut 5 Ilmuwan Perempuan Terpintar

Fimela.com, Jakarta Pada zaman saat ini, tentunya kita tidak boleh melupakan siapa saja ilmuwan hebat yang mencetak sejarah melalui penemuannya. Seiring perkembangan zaman, pastinya ada hal yang ditemukan pertama kali sebelum pada akhirnya dikembangkan hingga kini. 

Jika membahas tentang ilmuwan dan penemuannya, mungkin nama Albert Einstein, Isaac Newton, atau nama besar lainnya sudah tidak asing lagi. Namun, selain nama yang telah disebutkan masih banyak ilmuwan hebat yang memberikan pengaruh besar terhadap dunia ini, juga kaum perempuan.

Di antara banyaknya penemuan yang dilakukan oleh para ilmuwan terdahulu, berikut beberapa penemuan yang diciptakan oleh kaum perempuan yang telah dirangkum Fimela dari berbagai sumber

1. Henrietta Swan Leavitt

Melansir dari bestcolleges.com, perlombaan untuk menemukan struktur DNA menyita perhatian para ilmuwan pada 1950-an, tetapi karya seorang wanita, Rosalind Franklin, yang terbukti berperan dalam mengungkap heliks ganda.

Franklin memegang gelar Ph.D. dalam kimia fisik dari Universitas Cambridge dan bekerja pada kristalografi sinar-X. Dia berhasil memotret struktur DNA pada mesin yang disempurnakannya setelah 100 jam paparan sinar-X.

Rekannya, Maurice Wilkins, memberikan foto itu kepada James Watson dan Francis Crick tanpa izin Franklin. Ketika Watson melihat gambar itu, dia berkata, "Rahangku ternganga dan nadiku mulai berdegup kencang."

Watson dan Crick menggunakan karya Franklin untuk menerbitkan artikel revolusioner tahun 1953 di jurnal Nature, yang pada akhirnya memenangkan mereka Hadiah Nobel, suatu kehormatan yang mereka bagikan dengan Wilkins. Sayangnya, Franklin meninggal pada usia 37 tahun tanpa menerima pengakuan atas kontribusinya terhadap sains.

2. Maria Sibylla Merian

Mengenal keahlian Maria Sibylla Merian mengubah bidang botani dan ilmu kehutanan. Pada 1670-an, dia mengumpulkan dan mengamati ngengat hidup, kupu-kupu, dan serangga lain untuk membuat katalog bergambar serangga Eropa. Dengan bekerja dari kehidupan daripada dengan spesimen yang diawetkan, Merian menambahkan semangat untuk pemahaman ilmu kehutanan.

Setelah menerbitkan beberapa buku ilustrasi, Merian pergi ke Amerika Selatan bersama putrinya untuk melanjutkan penelitiannya. Di koloni Belanda Suriname, Merian mempelajari hewan dan tumbuhan asli di habitat aslinya. Dengan bepergian tanpa pendamping pria dan melakukan penelitian ilmiah dari kehidupan, Merian menantang konvensi sosial pada masanya.

Begitu dia kembali ke Belanda, Merian menerbitkan studi naturalisnya tentang Suriname, membantu membentuk ilmu kehutanan dan botani modern.

3. Katherine Johnson

Semua orang pasti akan takjub dengan kepintaran Katherine Johnson yang terkenal karena pekerjaannya sebagai "komputer" di NASA. Secara khusus, perhitungan matematisnya yang membantu AS mengirim orang ke orbit di sekitar Bumi dan, kemudian, ke bulan.

Di masa mudanya, Johnson memiliki kegemaran akan angka dan berhitung. Dia belajar dengan cepat juga, dan mulai sekolah menengah pada usia 10 tahun dan kuliah pada usia 15 tahun.

Lebih dari satu dekade setelah mendapatkan gelarnya di bidang matematika, Johnson mengetahui bahwa NASA mempekerjakan "komputer" Hitam — ahli matematika yang sangat terampil yang dapat melakukan dan memecahkan masalah matematika yang sulit. Pada 1960-an, NASA menggunakan perhitungan Johnson untuk berhasil mengirim astronot ke orbit.

Setelah kematiannya pada tahun 2020, administrator NASA James Bridenstine berkomentar, "Dia adalah pahlawan Amerika, dan warisan kepeloporannya tidak akan pernah terlupakan."

4. Irène Joliot-Curie

Melansir dari nobelprize.org Ahli radiokimia Irène Joliot-Curie adalah ahli radiologi medan perang, aktivis, politikus, dan putri dari dua ilmuwan paling terkenal di dunia: Marie dan Pierre Curie. Bersama suaminya, Frédéric, dia menemukan atom radioaktif artifisial pertama yang dibuat, membuka jalan bagi kemajuan medis yang tak terhitung banyaknya, terutama dalam perang melawan kanker.

Saat bekerja untuk meraih gelar doktor, Joliot-Curie menjadi asisten ibunya di Institut Radium, di mana ibunya memintanya untuk melatih rekan penelitinya, Frédéric Joliot. Saat dia mengajar insinyur kimia ini tentang berbagai metode laboratorium radiokimia mereka, dia menemukan di Joliot seorang rekan kerja yang juga bisa menjadi pasangan hidup. Kedua ilmuwan muda itu menikah pada tahun 1926, dan pada tahun 1928 menandatangani semua penelitian mereka bersama-sama.

Akhirnya, pada tahun 1934, mereka membuat penemuan yang akan mengubah arah penelitian radiasi dan mengamankan tempat mereka dalam sejarah sains. Setelah uji coba membombardir aluminium foil dengan partikel alfa (inti helium), mereka memperhatikan bahwa aluminium terus memancarkan positron bahkan setelah pengeboman partikel alfa telah berhenti. 

Mereka menyimpulkan bahwa pemboman partikel alfa telah mengubah atom aluminium yang stabil menjadi atom radioaktif. Dengan kata lain, mereka telah membuat atom radioaktif.

5. Marie Tharp

Dilansir dari marinersmuseum.org Marie Tharp menghasilkan salah satu peta dasar laut pertama di dunia. Pada tahun 1953, ahli geologi Marie Tharp membuat peta rinci dasar Samudra Atlantik dan menemukan Mid-Atlantic Ridge, fitur fisik terbesar di Bumi. Peta Tharp membuktikan teori kontroversial lempeng tektonik dan penyebaran dasar laut.

Di Observatorium Bumi Lamont-Doherty, rekan Tharp, Bruce Heezen, mengeluh atas penemuannya dan menganggapnya sebagai "pembicaraan perempuan". Tetapi pekerjaannya yang cermat akhirnya memenangkan Heezen dan komunitas ilmiah secara keseluruhan.

Pada tahun 1999, Tharp dengan sayang mengingat waktunya di observatorium: "Seluruh dunia terbentang di hadapan saya. Saya memiliki kanvas kosong untuk diisi dengan kemungkinan luar biasa.… Itu adalah sekali seumur hidup — sekali dalam- the-history-of-the-world — kesempatan bagi siapa saja, tetapi terutama bagi seorang wanita di tahun 1940-an."

 

 

*Reporter: Jeihan Lutfiah Zahrani Yusuf

#Women For Women

What's On Fimela
Loading