Sukses

Relationship

Tiba-tiba Gebetan Berhenti Menghubungi? Ini 5 Sikap yang Perlu Kamu Ambil

Fimela.com, Jakarta Mungkin sulit untuk menentukan apa yang harus dilakukan ketika dia berhenti menelepon dan mengirim pesan. Dalam hal berkencan, salah satu hal yang paling mengecewakan adalah ketika dirimu melihat seorang pria yang tiba-tiba menghilang entah kemana.

Mungkin dia berhenti mengirim pesan. Mungkin dia berjanji untuk meneleponmu dan kemudian tidak. Ketika seorang pria tidak menelepon atau membalas pesanmu, itu bisa membuatmu gila. Dirimu akan bertanya-tanya mengapa dia berhenti berkomunikasi denganmu. Lalu ada bagian pikiran yang menyedihkan yang membayangkan kemungkinan hasil terburuk, menyebabkan perasaan penolakan muncul ke permukaan.

Ketika seorang pria berhenti mengirim pesan dan meneleponmu, biasanya itu lebih banyak berbicara tentang dia daripada tentang dirimu. Tetapi terkadang, para pria akan mundur jika dirimu bermain terlalu lama dan menempatkannya pada posisi di mana dia selalu mengejarmu dan tidak yakin tentang bagaimana perasaanmu tentang dia. Pria suka mengejar, tetapi hanya untuk waktu yang lama. Ikuti tips berikut tentang apa yang harus dilakukan ketika dia berhenti menelepon dan mengirimimu pesan.

1. Hentikan dirimu dari mengirim pesan kepadanya

Ketika seseorang tidak menanggapimu, hal terburuk yang dapat kamu lakukan adalah membanjiri mereka dengan pesanmu sendiri. Ini adalah cara termudah dan tercepat untuk mendorong seseorang menjauh. Dan jangan mengirim pesan kepada teman-temannya untuk melihat apakah dia bersamanya.

2. Ikuti aturan 3 hari

Aturan 3 Hari biasanya digunakan setelah kencan pertama, tetapi dapat diterapkan kapan saja selama hubungan atau situasi. Cukup istirahat 3 hari dari mengirim pesan dan meneleponnya untuk melihat apakah dia dapat memulai percakapan. Dirimu dapat melakukan ini ketika dia berhenti berkomunikasi untuk memberinya waktu untuk kembali. Upaya yang sama dalam komunikasi baik untuk hubungan. Jika dia tidak merespons pesanmu dalam tiga hari atau jika dia mengatakan akan menelepon dan tidak pernah melakukannya, berikan dia teks yang mudah, santai, dan menyenangkan.

3. Jika memungkinkan, hubungi secara langsung

Cobalah dengan santai untuk melihatnya secara langsung, di mana dirimu akan dapat merasakan getarannya. Dan juga, itu akan memberimu kesempatan untuk berpakaian untuk mengesankan dan memicu perhatiannya. Pria cenderung menjadi makhluk visual dan terkadang dia membutuhkan pengingat yang ramah tentang betapa fantastisnya dirimu. Dirimu akan tahu ada sesuatu yang terjadi jika dia bertindak tidak biasa atau benar-benar menghindar ketika dia benar-benar menatapmu.

4. Hindari menulis tentang hal itu di media sosial

Sekali lagi, dirimu tidak ingin ini menjadi urusan publik. Itu antara kamu dan orang yang kamu sukai. Hindari men-tweet komentar jahat atau membuat status Facebook yang tidak jelas yang jelas-jelas tentang dia dan situasinya.

Dirimu mungkin percaya melakukan itu akan menarik perhatiannya dan mengirim sinyal kepadanya untuk menelepon atau mengirim pesan teks kepadanya, tetapi itu pasti akan membuatmu terlihat tidak dewasa dan menjengkelkan.

5. Jangan menunggu dia

Ketika seorang pria membuatmu marah, kita mengerti betapa mudahnya terobsesi saat dirimu menunggu dengan cemas untuk kemungkinan teks atau pesan dari pria ini. Tapi apa pun yang kamu lakukan, jangan repot-repot menunggunya.

Jangan menghabiskan hari-harimu duduk di dekat telepon dengan putus asa menunggu panggilan teleponnya, siap untuk mengangkat telepon sebelum dering pertama. Jalani hidupmu, dan coba letakkan dia di belakang pikiranmu.

Itu adalah pilihanmu tentang apa yang harus dilakukan ketika dia diam. Ketika dia tiba-tiba berhenti menghubungimu, dirimu harus menjaga martabat dan harga dirimu.

Cek Video di Bawah Ini

#ElevateWomen

Loading
Artikel Selanjutnya
Kamu Jadi Korban Ghosting? Ini 4 Cara untuk Move On Darinya
Artikel Selanjutnya
4 Cara Menghadapi dan Menyembuhkan Luka Karena Ghosting