Sukses

Relationship

5 Tahapan saat Seseorang Balikan Sama Mantan

Fimela.com, Jakarta Hubungan selalu mudah pada awalnya. Kedua orang berada pada perilaku terbaik mereka. Mereka mengenakan pakaian paling mewah, sopan, dan melakukan banyak cinta dan usaha. Namun terkadang, terlepas dari euforia awal dan semua janji yang dibuat, hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan. Keinginan dan kebutuhan berubah, kehidupan menghalangi, komunikasi terputus atau seseorang membuat kesalahan besar. Dan kemudian itu berakhir secepat itu dimulai.

Hubungan mungkin berakhir dalam sekejap, tetapi perasaan yang dibagikan tidak menghilang dengan kecepatan yang sama. Mengapa? Karena apa pun penyebab perpisahan itu, hal-hal baik dalam hubungan itu tetap baik. Hal-hal baik itu membuat orang mempertimbangkan pertanyaan, "Apakah saya kembali bersama mantan saya?"

Berikut ini adalah beberapa tahapan yang mungkin akan kamu lakukan saat ingin balikan sama mantan kekasihmu.

1. Kamu Mempertanyakan Apakah Bisa Mencoba Memperbaiki Hubungan

Ketika berbicara tentang hubungan masa lalu, ada kenyataan pahit, kamu tidak dapat kembali, karena masa lalu tidak dapat diubah. Kembali hanya berarti satu hal, mengulangi situasi dan kesalahan masa lalu. Ketika kamu mengunjungi kembali luka lama, kamu hanya dapat memulai hubungan baru, mungkin dengan beberapa sejarah, tetapi itu masih harus baru. Jika tidak, kamu berisiko mengulangi perilaku dan tindakan yang membuatmu putus.

2. Kamu Khawatir Itu Akan Berakhir Lagi

Bagaimana kamu tahu apakah itu akan berhasil kali ini? Seperti hubungan apa pun, ia memiliki peluangnya sendiri untuk berhasil atau gagal. Namun, kamu sudah memiliki pengetahuan tentang apa yang tidak berhasil dengannya.

Agar hubungan masa lalu berhasil, setiap orang harus tumbuh sebagai individu. Setiap orang harus memilih untuk mengatasi perilaku yang menyebabkan perpisahan. Dan waktu yang cukup harus telah berlalu untuk memungkinkan jarak dan perspektif dari hubungan lama. Dari sini, kemitraan baru memiliki peluang untuk muncul.

3. Kamu Bertanya-tanya Apakah Kamu Benar-benar Bisa Bersama Lagi

Tidak ada jaminan dalam hidup dan cinta, tetapi kecuali jika kamu kembali bersama untuk cinta dan persahabatan, kamu melakukannya untuk alasan yang salah. Tetapi ada beberapa tanda-tanda bahwa hal-hal mungkin tidak berhasil kali ini.

Yang pertama kamu memiliki ketakutan akan kegagalan. Sering kali, orang ingin kembali bersama untuk membuktikan bahwa mereka tidak melakukan kesalahan apa pun, dan bahwa mereka dapat membuat hubungan berhasil kali ini. Jika semua yang kamu lakukan adalah mencoba untuk merasa bahwa kamu dapat membuat situasi yang buruk menjadi baik untuk alasan pribadimu sendiri, lanjutkan. Terlepas dari siapa melakukan apa kepada siapa, kamu tidak dapat memperbaiki masa lalu, kamu hanya bisa belajar darinya untuk memperbaiki masa depanmu.

4. Masa Lalu Menjadi Masa Kini

Jika pasanganmu menunjukkan tanda-tanda perilaku masa lalu, memperlakukanmu dengan buruk, atau tidak mau membahas dan menyelesaikan masalah yang membuatmu putus, kemungkinan besar kamu harus melepaskannya. Kamu tidak dapat membuat hubungan sendirian. Dia juga harus bersedia melakukan pekerjaan itu dan berusaha membuat hubungan barumu menjadi hebat.

 5.Bekerja Keras untuk Memperbaiki Apa yang Rusak Sebelumnya

Untuk setiap hubungan yang hebat, kamu memerlukan kombinasi hal-hal seperti kejujuran, empati, kasih sayang, kesetiaan. Tetapi jika kamu memulai kembali dengan cinta masa lalu, kamu akan membutuhkan semua itu ditambah beberapa hal penting, yang dibutuhkan semua hubungan.

Yang pertama komunikasi yang terbuka dan jujur. Bagi banyak orang, berkomunikasi berarti berbicara dan menjelaskan suatu sudut pandang dalam upaya berbagi sesuatu yang penting. Itu sebagian benar. Tetapi untuk memastikan hal-hal dibahas dengan cara yang produktif, dan untuk menghindari miskomunikasi yang dapat menyebabkan kebencian dan masalah di masa depan, mendengarkan jauh lebih penting daripada berbicara.

Kedua sesediaan untuk salah. Terlalu banyak pasangan terjebak di tempat yang benar. Dan bagi banyak orang, menjadi benar saja tidak cukup. Orang lain perlu mengakui bahwa mereka salah. Untuk mengubah ini, pasangan perlu keluar dari tempat yang benar dan salah, sebaliknya, masing-masing perlu mendengarkan persepsi dan pengalaman pasangannya tentang apa yang sedang dibahas. Ini bukan tentang menjadi benar atau salah, ini tentang memahami sudut pandang yang berbeda dari seseorang yang kamu percayai dan cintai.

Ketiga diskusikan dan lepaskan masa lalu. Hal-hal terjadi dalam hubungan sebelumnya dan kalian berdua mengetahuinya. Tetapi agar hubungan baru berhasil, kamu harus membiarkan masa lalu tetap di masa lalu. Diskusikan kerusakan tersebut secara terbuka dan jujur ​​sehingga tidak ada kesalahpahaman, kebencian atau ketidakpercayaan yang tersembunyi. Tidak ada gunanya melihat ke belakang kecuali kamu berencana untuk pergi ke arah itu.

 Keempat kontrol menyerah. Ketidakamanan sering didasarkan pada kurangnya kontrol atau ketakutan berdasarkan tidak mampu mengendalikan hasilnya. Tetapi kenyataannya adalah kita tidak memiliki kendali atas orang lain atau motivasi, perilaku, atau tindakan mereka, yang bisa kita kendalikan adalah apakah kita akan menerimanya atau tidak karena kita selalu punya pilihan. Oleh karena itu, letakkan kaki terbaikmu ke depan, tetapi lepaskan kendali atas hasilnya.

 

#ElevateWomen

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
Fakta Unik di Balik Jasa Melupakan Mantan dengan Jaminan Move On Seumur Hidup
Artikel Selanjutnya
4 Tanda Mantan Pacarmu Sudah Move On