Sukses

Beauty

Masker Menyebabkan Jerawat Jamur, Begini Cara Perawatannya

ringkasan

  • Penggunaaan masker terus menerus membuat jerawat jamur muncul
  • Jerawat jamur tumbuh paling baik di lingkungan yang hangat dan lembab

Fimela.com, Jakarta Banyak yang mengatakan jika jerawat tidak lagi jadi masalah ketika kita sudah melewati usia 20an. Namun siapa sangka masalah wajah ini masih terus ada, bahkan beberapa perempuan mendapatakan jerawat menjelang haid. 

Apalagi di masa pandemi virus corona seperti saat ini, penggunaaan masker terus menerus membuat jerawatan. Bahkan terjadi peningkatan jumlah penelusuran Google untuk 'jerawat jamur'.

Lalu apa bedanha jerawat biasa dengan jerawat jamur? Melansir marieclaire.co.uk, tidak seperti jerawat biasa yang dipicu oleh bakteri, jerawat jamur disebabkan oleh jamur. Di kalangan medis, ini dikenal sebagai pityrosporum folliculitis atau malassezia furfur, dan inflamasi folikel rambut di kulitmu, menyebabkan bintik-bintik.

"Wajar jika jamur ragi ini hidup di kulit kita setelah hormon seks beralih ke kelenjar minyak kita saat pubertas. Biasanya menempati tempatnya di mikrobioma kulit, tidak menimbulkan banyak gangguan,” ujar kata ahli kulit Dr Sam Bunting.Tetapi dalam kasus tertentu dapat menyebabkan breakout.

 

Penyebab dan ciri jerawat jamur timbul

Keringat: "Jamur tumbuh paling baik di lingkungan yang hangat dan lembab,” kata ahli kecantikan Dr Kemi Fabusiwa. Artinya, kondisi lembap yang disebabkan oleh olahraga dan setelahnya duduk-duduk dengan pakaian yang berkeringat yang membuat kulit tidak bisa bernapas. 

"Mengenakan masker wajah juga dapat menyebabkan jerawat jamur karena bernapas ke dalam ruang tertutup menciptakan kelembapan dan menyebabkan berkeringat,” paparnya.

Penggunaan antibiotik yang berlebihan: Setelah pemberian antibiotik, ada perubahan pada mikrobioma kulit.  'Ini karena obat-obatan ini menurunkan pertumbuhan bakteri,' kata Dr Fabusiwa.  Dengan lebih sedikit bakteri di kulit, ragi mampu tumbuh lebih baik dan menyebabkan peradangan.

Kecenderungan genetik: "Mereka yang memiliki kulit berminyak atau yang terlalu berkeringat memiliki risiko lebih tinggi terkena jerawat jamur," tambah Dr Fabusiwa. Sementara kondisi apa pun yang memengaruhi sistem kekebalan, seperti diabetes, juga dapat memengaruhi untuk kondisi tersebut.

Berikut cara membedakan antara jerawat bakteri dan jamur? Jerawat jamur bisa terlihat seperti jerawat biasa, tetapi ada beberapa perbedaan utama. "Jerawat jamur ditandai dengan benjolan merah halus dengan pustula putih kecil. Ada banyak sekali - dan semuanya terlihat sama," kata Dr Bunting.

Ini sangat berbeda dengan jerawat bakteri biasa, di mana Bisa melihat pori-pori tersumbat, lesi meradang, pustula kecil, atau kista besar.Jerawat jamur bisa muncul di dada, lengan atas dan punggung. 

Dr Bunting mengatakan bisa juga muncul di wajah, dahi dan pelipis, terutama garis rambut, sedangkan pada perempuan dewasa, jerawat bakteri biasanya menyerang bagian bawah wajah. Mungkin yang paling mencolok, Dr Fabusiwa menambahkan bahwa jerawat jamur seringkali menimbulkan rasa gatal dan iritasi.

"Karena alasan ini, mungkin memperhatikan bahwa perawatan jerawat biasa, yang biasanya antibakteri, namun perawatan ini tidak efektif dalam mengatasi jerawat jamur."

Bagaimana cara mengobati jerawat jamur?

Membersihkan jerawat jamur mungkin semudah membuat beberapa perubahan pada gaya hidupmu. Seperti saat olahraga baiknya dengan ventilasi yang baik dan ganti pakaian secepatnya. Tidak menggunakan antibiotik jika tidak diperlukan, ganti masker wajah sesering mungkin. 

Ada beberapa perawatan wajah yang dilarang, seperti perawatan mengandung asam lemak - linoleum, asam palmitat dan oleat - yang ditemukan dalam minyak kelapa, hanya memberi makan jamur.

"Ketika saya melihat pasien dengan jerawat jamur, hal pertama yang saya lakukan adalah detoksifikasi perawatan kulit untuk menyederhanakan rutinitas mereka dan menghilangkan balsem pembersih atau minyak wajah," kata Dr Bunting.  

Yang terbaik adalah menggunakan pembersih gel yang tidak berbusa dan memilih pelembap dengan hati-hati. Seperti Avene Tolereance Extreme Emulsion dalam situasi ini. 

Dia melanjutkan, tidak jarang jerawat jamur muncul berdampingan bersama jerawat bakteri, jadi saya akan mengobatinya dengan retinoid topikal biasa, benzoil peroksida, dan asam azelaic (menjauhi semua topikal yang mengandung antibiotik).

Sebaiknya juga mengganti perawatan kulit dengan menyertakan sabun mandi asam salisilat untuk membersihkan pori-pori, dan produk yang mengandung minyak pohon teh, yang secara alami bersifat antibakteri dan dapat membantu menghambat pertumbuhan jamur.

Lalu bisa menggunakan sampo ketombe. Sebab, jamur penyebab ketombe dan fungal acne ternyata sama, sehingga sampo ketombe bisa mengatasinya.

Oleskan sampo ke kulit kita yang kering dan diamkan selama sekitar 10 menit, lalu cuci bersih di kamar mandi.

#Changemaker

;
Loading
Artikel Selanjutnya
Mengenang Oh In Hye, Curi Gaya Andalannya yang Khas
Artikel Selanjutnya
7 Langkah Perawatan Wajah Glowing Hwang Jung Eum dari Dalam dan Luar Tubuh