Sukses

Parenting

Ini Efek Baik Meluangkan Waktu Bermain dengan Anak Menurut Studi

Fimela.com, Jakarta Menjadi orangtua adalah tantangan sepanjang hidup yang tak bisa diabaikan, terutama dalam menentukan kesehatan dan kebahagiaan anak. Beberapa orangtua yang sibuk mungkin jarang meluangkan waktunya untuk bonding dengan anak seperti menemaninya makan atau mengajaknya bermain.

Namun tahukah bahwa ternyata menghabiskan waktu bermain dengan anak punya efek jangka panjang positif terhadap kesehatan dan kehidupan anak selanjutrnya?

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnalĀ Science Advances menemukan bahwa melakukan bonding dengan anak seperti bermain dengannya ternyata mampuĀ memberi pengaruh baik terhadap perkembangan emosional, fisik dan kognitif anak. Semua itu berpusat pada sistem oksitosin.

Bermain Membuat Anak Berkembang

Hormon oksitosin merupakan hormon kasih sayang yang memegang peran penting dalam mengembangkan kondisi sehat anak. Hormon ini akan dilepaskan kelenjar pituitary, yaitu kelenjar di bawah otak selama anak bermain dengan orangtuanya.

Perubahan diteliti lewat sampel air liur anak dan peneliti menemukan bahwa DNA anak yang sering diajak bermain orangtuanya memiliki reseptor hormon oksitosin lebih kuat daripada yang jarang diajak bermain.

Koneksi berupa ikatan batin dengan orangtua terbangun lebih baik sehingga memberikan kebahagiaan pada anak. Akibatnya, anak juga menjadi lebih mudah bahagia ketika beranjak dewasa dibandingkan anak-anak yang jarang diajak bermain.

Temuan lebih mengejurkan lagi, ternyata kuatnya respon hormon oksitosin ini juga berpengatuh terhafap temperamen anak. Anak yang sering diajak bermain memiliki temperamen yang lebih stabil di masa depan.

Wah, jadi jangan abaikan waktu bonding dengan anak ya Moms.

#GrowFearless with FIMELA

Loading
Artikel Selanjutnya
Bawang Merah Bermanfaat Menurunkan Panas Demam Anak
Artikel Selanjutnya
FIMELA FEST 2019: Bonding Ibu dan Anak Pengaruhi Tingkat Kebahagiaan Anak di Masa Depan