Sukses

Health

7 Manfaat Berpuasa untuk Kesehatan Tubuh, Bantu Menghambat Obesitas dan Tingkatkan Fungsi Otak

Fimela.com, Jakarta Puasa adalah praktik yang dilakukan selama berabad-abad yang lalu dan memainkan peran sentral dalam banyak budaya dan agama. 

Didefinisikan sebagai pantangan dari semua atau beberapa makanan atau minuman untuk jangka waktu tertentu, ada banyak cara puasa yang berbeda.

Secara umum puasa ramadan, dilakukan selama 13-20 jam. Tergantung di belahan dunia mana seseorang berada. Puasa telah terbukti memiliki banyak manfaat kesehatan, dari peningkatan berat badan hingga fungsi otak yang lebih baik.

Berikut Fimela.com akan membagikan 7 manfaat berpuasa untuk kesehatan tubuh yang turut menghambat obesitas hingga mampu meningkatkan fungsi otak. Dilansir dari Merdeka.com, simak ulasan selengkapnya dibawah ini. 

 

Meningkatkan Kontrol Gula Darah

Salah satu manfaat puasa adalah mampu mengontrol gula darah. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat meningkatkan kontrol gula darah, yang bisa sangat berguna bagi mereka yang berisiko diabetes.

Faktanya, satu penelitian pada 10 orang dengan diabetes tipe 2 menunjukkan bahwa puasa intermiten jangka pendek secara signifikan menurunkan kadar gula darah.

Sementara itu, ulasan lain menemukan bahwa puasa intermiten dan puasa alternatif sama efektifnya dengan membatasi asupan kalori dalam mengurangi resistensi insulin.

Mengurangi resistensi insulin dapat meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin, memungkinkannya untuk mengangkut glukosa dari aliran darah ke sel-sel Anda lebih efisien.

Ditambah dengan efek penurun gula darah selama puasa, ini bisa membantu menjaga gula darah agar stabil, mencegah lonjakan dan crash dalam kadar gula darah.

Perlu diingat bahwa beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat mempengaruhi kadar gula darah secara berbeda untuk pria dan wanita.

Sebagai contoh, satu studi kecil, tiga minggu menunjukkan bahwa mempraktikkan puasa pada hari-hari lain mengganggu kontrol gula darah pada wanita tetapi tidak memiliki efek pada pria.

Memerangi Peradangan

Sementara peradangan akut adalah proses kekebalan normal yang digunakan untuk membantu melawan infeksi, peradangan kronis dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan.

Penelitian menunjukkan bahwa peradangan mungkin terlibat dalam perkembangan kondisi kronis, seperti penyakit jantung, kanker dan rheumatoid arthritis.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat membantu mengurangi tingkat peradangan dan membantu meningkatkan kesehatan.

Satu studi pada 50 orang dewasa yang sehat menunjukkan bahwa puasa intermiten selama satu bulan secara signifikan menurunkan tingkat gejala inflamasi.

Studi kecil lain menemukan efek yang sama ketika orang berpuasa selama 12 jam sehari selama satu bulan.

Terlebih lagi, satu penelitian pada hewan menemukan bahwa mengikuti diet yang sangat rendah kalori untuk meniru efek puasa mengurangi tingkat peradangan dan bermanfaat dalam pengobatan multiple sclerosis, kondisi peradangan kronis.

Meningkatkan Kesehatan Jantung

Penyakit jantung dianggap sebagai penyebab utama kematian di seluruh dunia, terhitung sekitar 31,5% kematian secara global. Mengubah pola makan dan gaya hidup adalah salah satu cara paling efektif untuk mengurangi risiko penyakit jantung.

Manfaat puasa bagi kesehatan jantung telah didukung oleh beberapa penelitian. Satu studi kecil mengungkapkan bahwa puasa delapan minggu bergantian mengurangi kadar kolesterol "jahat" LDL dan trigliserida darah masing-masing sebesar 25% dan 32%.

Studi lain pada 110 orang dewasa gemuk menunjukkan bahwa manfaat puasa selama tiga minggu di bawah pengawasan medis secara signifikan menurunkan tekanan darah, serta kadar trigliserida darah, kolesterol total dan kolesterol LDL "buruk".

Selain itu, satu penelitian pada 4.629 orang yang terkait puasa dengan risiko penyakit arteri koroner yang lebih rendah, serta risiko diabetes yang secara signifikan lebih rendah, yang merupakan faktor risiko utama untuk penyakit jantung.

Meningkatkan Fungsi Otak

Manfaat puasa berikutnya yaitu dapat meningkatkan fungsi otak. Meskipun penelitian sebagian besar terbatas pada penelitian pada hewan, beberapa penelitian telah menemukan bahwa puasa dapat memiliki efek yang kuat pada kesehatan otak.

Satu studi pada tikus menunjukkan bahwa mempraktikkan puasa intermiten selama 11 bulan meningkatkan fungsi otak dan struktur otak.

Penelitian pada hewan lain telah melaporkan bahwa puasa dapat melindungi kesehatan otak dan meningkatkan pembentukan sel-sel saraf untuk membantu meningkatkan fungsi kognitif. Karena puasa juga dapat membantu meredakan peradangan, ini juga dapat membantu mencegah gangguan neurodegeneratif.

Secara khusus, penelitian pada hewan menunjukkan bahwa puasa dapat melindungi dan meningkatkan hasil untuk kondisi seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson. Namun, studi lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi efek puasa pada fungsi otak pada manusia.

Membantu Penurunan Berat Badan

Manfaat puasa tenyata juga memberikan nilai tambah bagi penampilan. Banyak pelaku diet yang berpuasa mencari cara cepat dan mudah untuk menurunkan beberapa kilogram.

Secara teoritis, berpantang dari semua makanan dan minuman tertentu harus mengurangi asupan kalori secara keseluruhan, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan dari waktu ke waktu.

Beberapa penelitian juga menemukan bahwa puasa jangka pendek dapat meningkatkan metabolisme dengan meningkatkan kadar neurotransmitter norepinefrin, yang dapat meningkatkan penurunan berat badan.

Bahkan, satu ulasan menunjukkan bahwa puasa sepanjang hari dapat mengurangi berat badan hingga 9% dan secara signifikan mengurangi lemak tubuh selama 12-24 minggu.

Ulasan lain menemukan bahwa puasa intermiten selama 3-12 minggu sama efektifnya dalam menginduksi penurunan berat badan dengan pembatasan kalori terus menerus dan menurunkan berat badan dan massa lemak masing-masing hingga 8% dan 16%.

Selain itu, puasa ternyata lebih efektif daripada pembatasan kalori dalam meningkatkan kehilangan lemak sekaligus menjaga jaringan otot.

Menunda Penuaan dan Memperpanjang Umur Panjang

Beberapa penelitian pada hewan telah menemukan hasil yang menjanjikan tentang potensi memperpanjang usia dari efek puasa. Dalam sebuah penelitian, tikus yang berpuasa setiap hari mengalami tingkat penuaan yang tertunda dan hidup 83% lebih lama dari tikus yang tidak berpuasa.

Penelitian pada hewan lain memiliki temuan yang serupa, melaporkan bahwa puasa bisa efektif dalam meningkatkan umur panjang dan tingkat kelangsungan hidup.

Namun, penelitian saat ini masih terbatas pada penelitian pada hewan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana puasa dapat berdampak pada umur panjang dan penuaan pada manusia.

Mencegah Risiko Kanker

Penelitian pada hewan dan tabung menunjukkan bahwa puasa dapat bermanfaat untuk pengobatan dan pencegahan kanker. Faktanya, satu studi tikus menemukan bahwa puasa alternatif membantu menghalangi pembentukan tumor.

Demikian pula, sebuah penelitian tabung menunjukkan bahwa mengekspos sel kanker pada beberapa siklus puasa sama efektifnya dengan kemoterapi dalam menunda pertumbuhan tumor dan meningkatkan efektivitas obat kemoterapi pada pembentukan kanker.

Sayangnya, sebagian besar penelitian terbatas pada efek puasa pada pembentukan kanker pada hewan dan sel. Terlepas dari temuan yang menjanjikan ini, studi tambahan diperlukan untuk melihat bagaimana puasa dapat memengaruhi perkembangan dan pengobatan kanker pada manusia.

Demikian manfaat puasa bagi kesehatan yang telah terbukti di dunia kesehatan berdasarkan penelitian yang akurat. Berbuka dengan makanan sehat juga menjadi pendukung dalam meningkatkan manfaat puasa.

What's On Fimela
Loading
Artikel Selanjutnya
5 Rekomendasi Buku Tentang Startup, Cocok untuk Pemula Bisnis
Artikel Selanjutnya
9 Arti Mimpi di Kejar Buaya yang Bikin Merinding